Bioskop: Antara Ego dan Basic Courtesy

baby in teathre.jpg

Sejak menjadi orang tua, ada hal-hal yang tidak selalu bisa kita lakukan. Selalu ada pertimbangan tersendiri kenapa kita memilih untuk sengaja tidak melakukannya, atau menunda hingga waktu yang tepat.

Kalau dulu, bisa saja kegiatan yang relatif sederhana seperti jalan-jalan ke mal, perawatan diri ke salon, atau menonton filmdi bioskop menjadi hal biasa/rutin dilakukan. Tapi sebaliknya, sejak menjadi orang tua ternyata kegiatan itu berubah menjadi sebuah kemewahan. Alpalagi bagi orang tua yang baru punya bayi, bulan-bulan awal kelahiran Si Kecil pasti menjadi tantangan tersendiri yang harus ditaklukkan. Jam istirahat yang tidak teratur, jadwal kegiatan harian yang berubah total, termasuk kebiasaan-kebiasaan yang dulu bisa dengan santai dilakukan, sekarang menjadi hal yang ‘istimewa’.

Cerita yang sama juga terjadi pada seorang ibu bekerja, sebut saja Amel, 35 tahun, ibu bayi berusia 5 bulan bernama Nasywa. Beberapa waktu lalu dia sempat bercerita panjang lebar tentang banyaknya perbedaan sebelum dan sesudah menjadi ibu.

“Intinya sih, kalau dulu gue bisa kalap mata belanja make up, skincare, atau bisa kapan pun pergi ke bioskop buat nonton film terbaru, sekarang… boro-boro. Apa yang jadi kebutuhan bayi ya itu yang jadi prioritas gue. Jangankan buat nonton ke bioskop, seringnya gue udah nggak ada energi duluan buat ngerjain hal-hal receh kaya dulu. Jam 7 malem kadang gue udah tepar duluan ngikutin jadwal tidurnya Nasywa. Jadi, ngemal, nyalon, nonton, sekarang jadi kegiatan tersier buat gue. Lo bisa lihat kan, mata panda gue kaya apa sekarang ini. Belum sempat ke salon buat perawatan pula ini…” Ceritanya sambil terkekeh.

Ketika menjadi orang tua, ada ego dan kebutuhan diri yang kadang harus kita kalahkan untuk sementara waktu. Walaupun sebenarnya sama dengan manusia lainnya, orang tua pun tetap butuh waktu untuk diri sendiri guna menjaga kewarasan, karena menjadi orang tua juga perlu bahagia dan relaks supaya bisa mendidik dan menjaga anak-anak dengan hati dan pikiran yang gembira.

Lain halnya dengan Maya, 32 tahun, pekerja kantoran dengan 3 orang anak. Menjadi ibu bekerja dengan kondisi long distance marriage lantaran suaminya lebih sering berada di luar kota untuk menjalankan bisnis, mengharuskan Maya harus melakukan segala sesuatunya sendiri. Memang selama ini Maya juga dibantu oleh asisten rumah tangga, tapi tetap saja untuk pengambilan kebijakan yang berhubungan dengan anak ya tetap harus Maya yang ambil kendali.

Tentu kita masih ingat kalau beberapa waktu lalu orang sedunia demam film Avengers: Endgame. Di seluruh kanal media sosial hampir semuanya membahas film tersebut. Tak heran demi status kekinian, orang berbondong-bondong ke bioskop untuk menonton film tersebut. Tak terkecuali Maya yang waktu itu bayinya baru berusia 6 bulan. Demi memenuhi hasrat menonton yang sangat tinggi, Maya pun berangkat ke bioskop dengan membawa bayinya. Dia mengklaim anaknya aman-aman saja selama film berlangsung, karena dia sudah menyediakan earplug/earmuff untuk melindungi telinga bayinya dari tingginya volume suara bioskop.

Orang tua seperti Maya tentu bukan cuma satu, dua orang saja, tapi banyak. Terlepas dari banyaknya perdebatan di luar sana tentang urgensi mengajak anak/balita ke bioskop, orang tua tetap harus memperhatikan kesesuaian konten film dengan usia anak.

Berdasarkan Undang-undang No. 33 tahun 2009 tentang Perfilman, Pasal 7 disebutkan, “Film yang menjadi unsur pokok kegiatan perfilman dan usaha perfilman disertai pencantuman penggolongan usia penonton film yang meliputi film:
• Untuk penonton semua umur (SU)
• Untuk penonton usia 13 (tiga belas) tahun atau lebih (R)
• Untuk penonton usia 17 (tujuh belas) tahun atau lebih (RBO)
• Dan untuk usia penonton 21 (dua puluh satu) tahun atau lebih (D).

Hal yang berbeda diungkapkan oleh Tara, 30 tahun, ibu rumah tangga dengan balita usia 3 tahun.

“Aku tuh nggak ngerti ya sama orang tua yang sebegitunya sama bioskop. Emang bakal mati ya kalau nggak nonton Avengers, Deadpool, John Wick, Annabelle, Aladdin, Lion King, Dua Garis Biru, dan film-film hits lainnya? Aku sengaja nggak ke bioskop sejak punya anak. Karena ya buatku nggak penting, dan nggak perlu memaksakan diri juga kalau anakku nggak ada yang jagain.”

Menurutnya, banyak orang tua yang ignorance bukan hanya dengan lingkungan di mana mereka berada, tapi justru dengan anak mereka sendiri. Salah satu contohnya dengan mengajak balita mereka ke bioskop dan menonton film R rated atau PG Rated, atau membiarkan anak mereka ribut hingga mengganggu kenyamanan penonton lainnya, dengan dalih, “ya udah sih, biar aja, toh sama-sama bayar ini…”

Sebagaimana kita ketahui, kode R adalah “Restricted” atau dibatasi. Anak yang berumur di bawah 17 tahun tidak diizinkan menonton film dengan rating “R”, tanpa pengawasan orang tua. Karena biasanya film ini berisikan materi-materi adegan “orang dewasa” dan adegan “kekerasan”. Sementara PG adalah “Parental Guidance.” Jika kita melihat film dengan rating ini sebaiknya orang tua ikut mendampingi anak-anak, karena film ini mungkin berisi materi yang tidak sesuai untuk anak-anak, termasuk adegan-adegan yang “kurang senonoh”.

Sebagai catatan tambahan, Badan Keselamatan Kerja Amerika Serikat, National Institute for Occupational Safety and Health (NIOS), Occupational Safety and Health Association, serta WHO, menerapkan batas aman paparan suara di level 85 desibel. Kalau di bioskop itu baru untuk sebatas suara percakapan standar, belum termasuk adanya kenaikan desibel yang bisa berkali-kali lipat saat aktor berteriak, suara tembakan, hingga ledakan. Padahal bayi dan anak-anak memiliki pendengaran yang lebih sensitif ketimbang orang dewasa.

Selain itu, kita juga harus mempertimbangkan sensitivitas bayi kita terhadap kebisingan di lingkungan sekitar. Jika mereka sangat sensitif, bisa jadi nantinya justu kita yang akan lebih banyak menghabiskan waktu di luar bioskop untuk menenangkan anak yang menangis daripada menonton film.

Cari teater yang menawarkan pertunjukan sensorik khusus. Beberapa bioskop sekarang menawarkan film ramah indra selama sore hari. Di mana kondisi tata cahaya studio bioskop yang dibuat lebih temaram, tata suara yang sedikit lebih rendah, dan istimewanya anak bebas untuk bergerak semau mereka, dan tentu saja mereka diizinkan untuk menangis jika mau. Rasanya ini adalah pilihan tepat untuk membawa bayi ke bioskop ini, karena memang sudah dikondisikan sedemikian rupa untuk keluarga. Walaupun sayangnya fasilitas studio ramah indra ini tidak selalu ada setiap hari, di semua jam pertunjukan, dan untuk semua pilihan film yang sedang tayang. Tapi setidaknya ini bisa jadi alternatif menonton bersama anak.

Jadi pandai-pandailah mengelola ego. Jangan hanya untuk mengejar status kekinian atau demi konten media sosial, hingga akhirnya mengabaikan kesehatan pendengaran anak, perkembangan psikologis anak karena harus mendengarkan/melihat tayangan yang bukan untuk konsumsi mereka, atau lebih lagi mengorbankan waktu istirahat anak (karena ada lho orang tua yang memilih jam pertunjukan midnite sambil membawa anak-anaknya).

In my super humble opinion, membawa bayi ke bioskop rasanya bukan ide yang tepat. Lebih ke basic courtesy kepada penonton film lainnya. Jika ada orang tua yang masih bilang kalau anaknya baik-baik saja selama diajak ke bioskop, pastikan bahwa film yang disuguhkan memiliki material yang sesuai dengan rentang usia anak. Akan lebih baik jika orang tua juga mencari tahu lebih dulu muatan konten film itu tentang apa. Karena tidak semua film superhero atau kartun itu identik dengan film anak.

Perlu diingat juga bahwa kita bukan satu-satunya orang yang membutuhkan hiburan dengan menonton bioskop. Jadi ketika anak-anak sudah terlihat tidak betah, janganlah bersikap egois dengan bertahan di dalam bioskop, dan mengorbankan kenyamanan penonton lainnya.

So really, its up to the parents to recognize what they are doing, and allow others to enjoy the movie instead of listening to a noise that isn’t part of the show.

Just my two cents.

 

 

[devieriana]

ilustrasi gambar pinjam di sini

Continue Reading

Serupa Tapi Tak Sama

Beberapa tahun yang lalu saya pernah mengulas sebuah iklan susu pertumbuhan anak yang penggarapannya sangat matang dan serius untuk ukuran sebuah iklan susu. Bukan hanya dilihat dari pemilihan talent-nya saja yang serius, tapi juga scoring, voice over, tone, diksi yang digunakan, penggunaan black margin yang memberi efek big screen, dan segala aspek kreatif di dalamnya yang dikerjakan di level top-notch. Hasilnya, iklan tersebut bukan hanya jadi sekadar iklan produk susu semata, tapi juga iklan yang menuai banyak pujian dan menjadi sebuah karya sinematografi yang memanjakan mata dan telinga.

Di awal kemunculannya, banyak yang mengagumi konsep advertensi tersebut, walaupun ternyata iklan susu itu memiliki kemiripan konsep dengan iklan lainnya. Ya, saat itu saya sedang mengulas iklan susu Nutrilon: Life is an Adventure yang dari konsep scoring dan voice over-nya kurang lebih mirip iklan Levi’s: Go Forth – Braddox, PA . Ya sudahlah, anggap saja salah satu menginspirasi lainnya. Tapi buat saya, hingga saat ini, iklan Nutrilon itu masih juara di kelas iklan produk sejenis.

Di penghujung taun 2017 ini juga ada sebuah advertensi susu pertumbuhan anak yang membuat saya tak kalah terkesan. Memang tampilannya tidak semegah Nutrilon, tapi sejak awal kemunculannya, iklan ini sanggup membuat air mata saya menggenang.

Dancow, dalam iklan terbarunya menyajikan sebuah konsep iklan yang bukan saja ringan, tapi juga dibungkus dalam kemasan yang apik, menyentuh, and hit you right in the feels. Mengusung tagline Serupa Tapi Tak Sama“, Dancow mengajak kita melihat bahwa di balik dua hal yang sepintas sama, namun sejatinya berbeda.

Entah kenapa saya merasa tersentil melihat iklan susu Dancow ini. Tanpa sadar, kita, para orang tua pernah memperlakukan anak sebagai ‘the mini me’, bukan sebagai pribadi unik yang memiliki karakteristik berbeda dengan kedua orang tuanya. Sekalipun secara genetik memiliki kesamaan.

Sebagai orang tua, kita sering mengharapkan anak-anak memiliki minat dan bakat yang sama seperti kita. Memproyeksikan kelebihan, kekurangan, cita-cita, kekhawatiran, bahkan kecemasan kita kepada anak-anak. Bagi kita, mereka seolah cerminan kita di masa kecil yang hadir di masa kini, sehingga berhak kita ‘ubah’ dan ‘perbaiki’ menjadi seperti apa yang kita mau. Karena di alam bawah sadar, kita melihat anak- anak adalah sosok ‘the mini me’.

Jujur, saya pun pernah berpikir seperti itu. Saya pernah berharap kelak putri saya (Alea, 3.5 tahun) memiliki bakat dan kesukaan yang sama dengan saya. Suka berkesenian, menulis, dan hal lainnya yang ‘saya banget’. Saya pun ternyata tanpa sadar sudah memproyeksikan diri saya ke dalam diri Alea.

Tapi semakin ke sini, saya sadar bahwa Alea bukanlah saya dalam versi balita. Dia berbeda, walaupun secara fisik pasti memiliki beberapa persamaan dengan saya dan papanya.

Anak-anak memang mewarisi kombinasi sifat dari orang tua mereka, tapi sejatinya mereka individu yang unique dan terpisah. Semakin dini kita menyadari, mengenali, dan memahami hal ini, akan semakin mudah kita menerima mereka apa adanya; who they really are.

Kurang bijak rasanya kalau kita masihkeukeuh membanding-bandingkan zaman, apalagi memaksakan konsep “ini lho yang bener!“, “kamu tuh harusnya begini, kaya Mama dulu!”, dan konsep kebenaran lainnya menurut versi kita kepada anak-anak. Bukan hanya karena merekaunique, tapi juga karena mereka tumbuh berkembang di zaman yang berbeda dengan zaman kedua orang tuanya dulu.

Tanpa mengabaikan fungsi kontrol, selama apa yang dilakukan, diinginkan, dan dicita-citakan oleh anak itu positif, sebagai orang tua, kita tinggal mendukung dan mengarahkan saja.

Semoga kami berdua bisa jadi orang tua yang baik dan asik buat kamu ya, Alea! 😀
[devieriana]

PS: ini bukan tulisan berbayar lho, tapi murni menulis karena memang terinspirasi dari beberapa advertensi yang saya sebut di atas 😉

 

 

Continue Reading

(Ada Saat) Harus Menahan Diri

Dulu, ketika saya masih belum punya momongan, di sebuah perjalanan pulang bersama dengan seorang teman, dia sempat bercerita tentang sesuatu yang sampai sekarang masih saya ingat dan saya jadikan pelajaran.

Si teman pernah mengeluh betapa dia sangat menyesalkan sebuah kejadian di masa lalu bersama mantan pasangannya yang saat ini sudah berpisah; saat mereka masih berstatus suami istri dengan ego yang sama tingginya, dan sering tanpa sadar bertengkar di depan anak-anak mereka yang masih balita.

Kalau sudah bicara masalah anak, sama saja bicara tentang salah satu concern dalam kehidupan saya. Si teman bercerita, pernah suatu hari, dia dan suaminya sedang bertengkar hebat di dalam mobil dengan kondisi anak-anak sedang ada bersama mereka. Emosi yang tidak terbendung itu menghasilkan kalimat dan umpatan yang sangat tidak nyaman untuk didengar. Di tengah emosi yang tengah memuncak itu mereka sempat tidak sadar bahwa ada anak-anak mereka yang sedang duduk meringkuk berpelukan di jok belakang, menunduk ketakutan mendengar kedua orang tuanya beradu mulut. Di situlah baru muncul rasa penyesalan yang sangat besar di antara keduanya. Iya, penyesalan memang selalu datang belakangan.

Demi ‘menghapus’ memori menakutkan itu, keduanya berusaha ‘membayar’ dengan memberi lebih banyak waktu untuk bersama; mulai menemani mereka bermain/belajar, mengantar mereka sekolah/les, membelikan mainan/makanan favorit, dan kegiatan lain yang bisa mempererat kebersamaan mereka sebagai keluarga. Dan itu masih terus mereka lakukan hingga saat ini, pun ketika mereka sudah tidak lagi terikat status sebagai suami istri.

Mendengar cerita itu, saya langsung sedih, membayangkan bagaimana anak-anak mereka ketakutan, saling memberikan perlindungan dengan cara memeluk satu sama lain.

Sejak mendengar cerita itu, saya punya komitmen bersama suami, kelak ketika kami sudah dikaruniai anak, sebisa mungkin tidak akan bertengkar, berkonflik, atau mengeluarkan kata-kata kasar di depan anak-anak kami, karena kami sadar bahwa trauma atau ingatan seorang anak itu akan terbawa hingga dia tumbuh kembang dewasa.

Begitu pula ketika ada teman lainnya yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga. Hal pertama yang saya tanyakan adalah, “ada anak-anak nggak pas kamu mengalami KDRT? Mereka lihat, nggak?”. Jawabannya adalah, “kebetulan pas ada, Mbak. Karena posisinya aku pas lagi ada sama anak-anak…”. Makjleb! Langsung sedih. Membayangkan bagaimana rekaman kekerasan yang dialami/dilakukan oleh orang tuanya itu akan terbawa hingga mereka dewasa nanti.

Selain kekerasan fisik maupun verbal, ada hal lain yang juga saya berusaha hindari. Jangan pernah mengajak anak-anak untuk ikut membenci orang lain. Jangan membingkai mereka ke dalam situasi yang mereka sendiri tidak mengerti.

Secara natural, setiap anak memiliki kebaikan. Mereka terlahir dalam keadaan pikiran dan hati yang bersih/suci. Ketika seorang anak kita ajarkan untuk membenci/melukai orang lain, sama saja kita telah mengajarkan kekejaman, karena sesungguhnya sifat/perilaku itu bukanlah sifat dasar seorang anak. Setiap anak pasti pernah mengalami rasa tidak suka kepada seseorang, tetapi sejauh yang saya tahu, biasanya perasaan itu tidak berlangsung lama.

Mungkin akan lebih baik jika mengajarkan kepada mereka sejak dini tentang bagaimana berpikir secara kritis, menumbuhkan empati kepada orang lain, dan rasa saling menyayangi. Kelak dari situ mereka bisa melatih diri untuk memberi penilaian secara objektif/terbuka terhadap orang-orang yang ada di sekitar mereka, sekaligus mengurangi kebencian yang ditimbulkan oleh rasa takut. Dengan mencegah pola pikir yang ‘dehumanisasi’, anak-anak akan memiliki kesempatan untuk memahami hal yang lebih baik lagi di masa depan.

Alea, putri saya, baru berusia 3 tahun. Selama 3 tahun ini saya, suami, dan anggota keluarga yang lain berusaha untuk membangun citra yang positif di depan Alea, mengajarkan kebaikan, menumbuhkan rasa sayang kepada sesama. Sederhana saja harapan kami supaya kelak Alea terbiasa menyerap dan menerapkan hal yang sama positifnya dalam kehidupannya.

Biasanya, cara paling sederhana yang kami gunakan adalah dengan melalui obrolan sederhana tentang bagaimana kita berperilaku atau memperlakukan orang lain, mendongeng/cerita, atau yang paling efektif ya dengan mencontohkannya secara langsung. Anak-anak seusia Alea kan usia visual, di mana mereka lebih mudah mencontoh apa yang mereka lihat.

Alasan lain kenapa jangan pernah mengajarkan kebencian kepada anak adalah karena saya sadar bahwa saya tidak akan selalu ada buat putri saya. Kelak suatu saat nanti dia pasti akan butuh bantuan keluarga atau orang-orang terdekatnya. Jadi, selama kita masih membutuhkan orang lain, sebisa mungkin jangan membenci secara berlebihan. Karena kita tidak tahu kapan kita akan memerlukan bantuan orang lain, kan?

Anak-anak kita mungkin tidak selalu menyimak apa yang kita tuturkan, tapi sebagai makhluk visual, mereka diam-diam akan mencontoh apa yang kita lakukan. Kita adalah role model pertama bagi anak-anak kita; they are definitely watching. Jadi biarkan anak-anak memperhatikan kita bersikap baik, insyaallah mereka juga akan jadi anak yang baik hati. Maybe it is the oldest, but the goldest methode of all.

Perlakukan anak-anak sebagaimana mereka ingin diperlakukan. Tunjukkan kebaikan kepada mereka dimulai dari hal-hal kecil, and just imagine how good they will feel when they step out into the world.

Just my two cents.

 

[devieriana]

 

Continue Reading

Alea+Demam=Baper

20170410_151344

Jadi ceritanya, seminggu yang lalu (1/4/2017) Alea demam. Seperti biasa, saya sudah sedia obat penurun demam dan obat flu racikan dokter yang biasa saya minumkan kalau Alea demam, flu, batuk, pilek. Demamnya sempat turun, tapi cuma karena reaksi obat saja, sekitar 3-4 jam pasca minum penurun demam, tapi setelah itu demam lagi. Bahkan suhunya sempat mencapai 39 derajat celcius.

Hari Minggunya (2/4/2017) saya coba minumkan air kelapa hijau, Alea langsung berkeringat banyak sekali, dan suhu badannya langsung turun ke suhu badan normal 37 derajat celcius. Alhamdulillah, sedikit lebih tenang. Apalagi dia juga jadi mau makan dan minum susu, padahal sebelumnya dia menolak, dengan alasan rasa makanannya asin. Mungkin maksudnya pahit ya.

Hari Seninnya (3/4/2017) suhu badannya kembali naik pelan-pelan, padahal Alea harus saya titipkan di daycare. Sedih lho ninggalin anak di daycare tuh, apalagi kalau anak lagi sakit, sementara kita tidak ada pilihan lain selain menitipkannya di daycare. Walaupun sudah saya bekali obat-obatan tetap kondisi Alea saya pantau dan meminta bunda-bundanya di sana untuk secara berkala mengecek kondisi Alea dengan memeriksa suhu badannya dan meminumkan obat sehabis makan siang. Tapi toh badan Alea tetap demam ditambah batuk pilek yang lagi hebat-hebatnya karena flunya baru mulai. Makin baperlah saya.

Tanpa berlama-lama, saya segera membuat janji konsultasi dengan Prof. dr. Soepardi Soedibyo, Sp.A(K) di RS Metropolitan Medical Centre (MMC), Rasuna Said. Sengaja saya pulang lebih cepat karena saya dapat nomor antrean 6, yaitu pukul 16.00.

Eyang Dokter (demikian beliau memanggil dirinya sendiri untuk para pasien kecilnya) melakukan pemeriksaan dengan seksama. Selain batuk, pilek, ternyata penyebab demamnya adalah virus. Jadi kalau virus obatnya bukan dengan antibiotik, tapi kekebalan si anaklah yang akan bekerja melawan virus tersebut. Eyang Dokter hanya meresepkan obat penurun demam dan obat racikan untuk batuk pileknya saja.

Sehari, dua hari, tiga hari, kok Alea masih demam? Duh, kenapa ya? Berarti sudah lebih dari 4 hari dia demam tinggi, tidak biasanya Alea demam sampai selama ini. Mulai deh tuh bermunculan berbagai kekhawatiran di kepala saya. Bagaimana kalau Alea kena demam berdarah? Bagaimana kalau thypus? Mengingat salah satu teman di daycare-nya juga ada yang didiagnosa typhus dan harus rawat inap selama 3 hari di rumah sakit. Nah, kan saya jadi makin baper, ya.

Dari pada saya baper sendiri, akhirnya saya konsul lagi via whatsapp (untung lho Eyang Dokter ini berkenan ditanya-tanya via whatsapp), sekadar tanya, kalau masih demam, kapan Alea harus kembali lagi ke dokter? Jawabannya, “Kamis, kalau masih panas”.

Dan ternyata sampai dengan hari Kamis (6/4/2017) suhu badan Alea masih tinggi. Panik? Lebih ke khawatir sih ya, karena Alea sudah tidak mau makan, hanya minum saja, kalaupun iya mau makan hanya 1 -2 sendok saja, alasan rasanya asin (pahit). Otomatis kondisi badannya makin drop, lemah, dan hanya mau tidur saja. Itu juga tidak nyenyak, hanya mau bobo gendong.

Tapi #MamaKuduSetrong , hari Kamis (6/4/2017) setelah maghrib, saya dan eyangnya membawa Alea ke dokter, naik taksi, dan ternyata harus menghadapi kemacetan luar biasa parah di sekitar Mampang akibat adanya pengerjaan underpass yang memangkas jalur menjadi lebih sedikit yang bisa dilewati. Pukul 18.45 saya masih parkir manis di Mampang belum bergerak sama sekali. Sementara dokter hanya praktik sampai pukul 20.00. Perjalanan jadi begitu lama karena macet yang luar biasa tadi.

Tik. Tok. Tik. Tok. Tik. Tok.

Sepertinya driver taksi yang saya tumpangi itu membaca pikiran saya. Dia pun segera melesat sesegera mungkin setelah terbebas dari ujung kemacetan di Gatot Subroto, dan sampai dengan selamat di RS MMC tepat pukul 19.20. Alhamdulillah akhirnya sampai juga. Baru kali ini jarak Mampang-Rasuna Said yang biasanya tinggal ngegelundung doang sekarang harus ditempuh dalam waktu hampir 1.5 jam.

Tapi untunglah kami tidak perlu menunggu terlalu lama. Alea pun diperiksa dengan seksama. Dan diagnosa dokter masih tetap sama, penyebab demamnya ‘hanya’ karena virus, bukan demam berdarah atau typhus seperti yang saya khawatirkan. Tapi namanya ibu, tetap saja saya ‘ngeyel’. Kok diagnosanya ‘cuma gitu aja’? (woalah, profesor kok dieyeli, hihihik). Lhaaah, terus maunya gimana? Ya, berasa kurang mantep gimana gitu ya. Penyakit kok dimantep-mantepkan…

Eyang Dokter menjelaskan tentang berbagai penyebab demam, salah satunya jika demam disebabkan oleh virus. Bagaimana dengan typhus pada balita? Beliau menjelaskan bahwa tidak ada typhus yang menyerang anak-anak usia di bawah 5 tahun. Kebanyakan demam yang menyerang anak-anak dikarenakan oleh virus, jadi kekebalan anaklah yang akan melawan virus itu, bukan dengan antibiotik. Bisa jadi kondisi badan si anak sedang drop, dengan mudah virus memasuki tubuh si anak. Ketika kondisi anak sedang kuat, virus akan lebih mudah dilawan. Tapi sebaliknya, ketika kondisi anak sedang drop, virus akan bertahan lebih lama di tubuh anak.

Bagaimana dengan demam berdarah? Beliau menjelaskan, demam berdarah ‘zaman sekarang’ tidak lagi menampakkan diri dengan bintik-bintik merah, tapi harus melalui tes darah.

Me: “Jadi, anak saya demamnya cuma karena virus aja, Dok?”

Dokter: “Iya, virus. Tapi ya sudah, coba kita cek darah sederhana aja ya. Makan dan minumnya gimana? Masih mau, nggak?”

Me: “Kalau minum sih dia mau, Dok. Makan yang dia nggak mau, alasannya rasanya asin… hehehe”

Dokter: “Kalau masih mau minum, itu bagus. Karena pada saat flu/demam, anak harus banyak minum supaya tidak dehidrasi. Sudah pup belum?”

Me: “Sudah, Dok. Malah sempat pup yang cair gitu, semacam diare”

Dokter: “Bagus, gapapa. Sekali aja, kan?”

Me: “Iya, sekali aja”

Dokter: “Itu tandanya tubuhnya sedang berusaha mengeluarkan racun. Gapapa. Jadi, sekarang kita coba ambil darah sambil sekalian diinfus aja ya…”

Saya pun mengangguk sambil trenyuh sendiri membayangkan tangan mungil batita saya untuk pertama kalinya disentuh jarum infus. Baper. Tapi sekali lagi, kan #MamaKuduSetrong , jadi ya harus kuat!

Percayalah, tidak ada seorang ibu pun yang tega melihat batitanya menangis panik ketakutan melihat dirinya dikelilingi para petugas medis yang mulai melakukan penanganan. Dengan tangis yang keras, Alea saya peluk sambil tiduran, sementara tangan kirinya mulai dibebat untuk dicari urat nadinya, diambil darahnya, dan disusul dengan cairan infus.

Alea diinfus selama kurang lebih 2 jam, mulai pukul 20.00-22.00. Suhu badannya berangsur-angsur normal, 37.5 derajat celcius. Hasil cek darahnya pun menyatakan bahwa demam yang diderita Alea ‘hanya’ virus, bukan demam berdarah atau typhus seperti yang saya khawatirkan. Alhamdulillah. Sekitar pukul 23.00 kami pun pulang ke rumah dengan perasaan sedikit lebih lega ketimbang sebelumnya.

Sekarang tinggal batuk pileknya saja yang belum sembuh, tapi insyaallah berangsur-angsur membaik, walaupun nafsu makannya masih belum pulih seperti semula.

Semoga cepat sehat ya, Nak. Jangan sakit-sakit lagi ya. Mwach!

 

[devieriana]

 

ilustrasi: koleksi pribadi

Continue Reading

Drama itu bernama Long Weekend

mood-swing

Seperti umumnya perempuan, pasti akan mengalami masa datang bulan. Dan, seperti biasa juga, pasti kita akan mengalami yang namanya mood swing alias mood senggol bacok a.k.a supersensitive. “Ah, siapa bilang? Aku lempeng-lempeng aja, kok…”. Sini, berantem sama saya, yok! Hahaha…

Seperti bulan ini misalnya, seminggu sebelum datang bulan, saya sudah ‘mengendus’ bau-bau sensi dan nafsu makan yang gila-gilaan. Sudah makan nasi, masih makan roti. Sudah makan roti masih juga ngembat buah. Istirahat sebentar, eh ngemil keripik singkong. Habis keripik singkok, dilanjut Belvita. Tidur. Bangun-bangun makan cincau. Habis itu nimbang. Eh, kaget sendiri karena jarum timbangan mengarah ke kanan menjadi 52 kg, setelah sebelumnya 48-49 kg. Itu kayanya yang 3 kg selain camilan, juga mengandung emosi deh, karena kalau sudah selesai datang bulan ya berat badan kembali ‘normal’.

Nah, 3 hari libur kemarin itu jadi masa yang penuh drama buat saya. Kami memang sengaja tidak pergi ke mana-mana selain ke Superindo untuk belanja bulanan, selebihnya di rumah saja, main sama Alea dan jadi ibu rumah tangga sejati. Ciyeee, sejati. Kaya ibu kita Kartini. Putri Sejati. Nggak ke mana-mana selama long weekend itu sebenarnya ada positifnya juga sih, saya jadi punya quality time sama keluarga, utamanya sih sama Alea. Mulai nonton youtube/film bareng, main masak-masakan bareng, bikin bubble dari air sabun, atau mainan play dough dari tepung terigu. Ada waktu juga buat masak ala kadarnya buat Alea dan papanya, beberes lemari yang selama ini cuma janji palsu. “Iya, tenang, nanti aku beresin…”. Tapi itu janji 6 bulan yang lalu dan baru sempat ‘kepegang’ kemarin, pas semua pada pulas tidur siang. Eh, jangan salah, beberes rumah atau lemari itu butuh niat dan tekad yang bulat, didukung dengan kesempatan dan waktu yang tepat.

Trus, kemarin cranky, nggak? Iya, biasalah, namanya juga perempuan mau datang bulan, kadang lebaynya suka berlebihan. Sudah lebay, berlebihan pula. Eh, tapi beneran deh, kemarin itu full kejadian yang menuntut kesabaran tingkat nasional. Suami saya itu tipe suami panikan. Kalau Alea nangis, atau merengek minta sesuatu, dan dia nggak ngerti apa maksudnya, pasti akan mengarahkan, “ya udah ke mommy aja ya… yuk, yuk…”. Kalau saya lagi nggak ngerjain apa-apa sih, ya nggak apa-apa. Lha kalau lagi banyak yang harus dikerjain ya kenapa nggak dibantu ngasuh dulu sih *usap peluh*. Nah, kemarin gara-garanya juga sepele banget, tapi berhubung sayanya juga lagi mood senggol bacok, makanya jadi agak ngambek-ngambekan sama suami. Cuma gara-gara, youtube di i-Pad lagi no connection, gara-garanya saya salah tekan apalah, nah saya yang lagi masak minta tolong ke suami buat setting ulang modem, atau benerin apalah biar internet lancar lagi. Ya kan saya lagi nyambi masak, nanti gosong dong masaknya, ya kan? Ndilalah Aleanya lagi baperan, maunya saya aja yang benerin internetnya, jangan papanya, karena katanya papanya nggak bisa benerin. Yaelah, Nak. Kamu ini nambahin PR mama aja. Duh, pokoknya lagi pada lebaylah serumah.

Itu pertama, kasus kedua. Pas lagi beberes dapur, mendadak rumah kaya kok berasa ada aromaterapinya ya, kaya wangi-wangi minyak gosok, gitu. Feeling saya agak nggak enak nih. Nah, bener deh, di kamar, Alea lagi asik menuangkan minyak gosok ke lantai sampai kecret ke mana-mana, sebagian lagi diolesin ke badan bonekanya. Jadilah itu boneka wangi minyak gosok, plus lantai-lantainya tentu saja. Antara geli, kesel, dan capek, numpuk jadi satu, tapi tetap lumer juga ketika melihat senyum tengil di wajah Alea yang innocent, demi melihat saya menyemprot lantai, mengepel, dan membereskan bonekanya yang wangi obat gosok.

OK, berarti sudah aman ya, Kakak? Aman sih, sampai setengah jam kemudian hal yang sama terjadi berulang. Kali ini Alea kembali beraksi. Kali ini bukan dengan obat gosok, melainkan dengan minyak rambut kemiri. Minyak kemirinya tidak lagi dioleskan ke badan bonekanya, tapi dituang ke lantai, buat ngepel. Huhuhuhuhu…. Alea, huhuhuhu… Suami saya karena judulnya masih sensi, dia cuma menengok sebentar lalu sibuk dengan outstanding pekerjaannya. Pokoknya judulnya saya lagi dicuekin sama suami, ceritanya masih marah gara-gara kejadian tadi pagi yang menurut saya sih… come on,.. sudah kedaluwarsa.

Hingga puncaknya sore, menjelang maghrib, setelah seharian ‘tegangan tinggi’, pecah juga tangis saya, hanya gara-gara camilan yang tidak sengaja ditendang Alea hingga berhamburan ke lantai yang baru saja saya sapu dan pel. Alea, seperti merasa bersalah, langsung mendekati saya dan memeluk saya erat. Lah, saya ya jadi makin baper. Saya tahu dia tidak sengaja menumpahkan makanan di lantai, saya juga sedang dalam kondisi emosi yang ‘berantakan’ karena hormonal, ditambah dengan suasana yang emosi-emosian antara saya dan suami, walaupun saya sendiri sudah tidak marah. Saya itu kalau marah cuma 5 menit kok, habis itu ya sudah selesai. Enak lho kalau mau berantem sama saya, marahnya sebentar. Eh, gimana, gimana?

Tapi ada hal positif yang saya pelajari selama 3 hari kemarin. Tugas menjadi seorang perempuan, seorang ibu, seorang isteri, seorang perempuan bekerja, itu tidak pernah mudah. Dibutuhkan kesabaran luar biasa untuk memainkan 3 peranan itu secara bergantian. Menjadi orang tua itu juga tidak ada sekolahnya, begitu juga menjadi suami/isteri. Kita tiba-tiba saja ‘diceburkan’ dalam peran-peran itu tanpa terlebih dulu ditanya kesiapan kita. Karena kalau ditanya siap tidak siap ya selamanya akan tidak siap. Jadi anggap saja ini semua semacam pembelajaran seumur hidup.

Di situ, sebagai orang tua, saya bukan hanya belajar mengendalikan emosi, tapi saya juga belajar melihat bagaimana Alea mengelola emosinya, perasaannya, bagaimana dia menempatkan diri ketika ada salah satu orangtuanya yang sedang marah (entah itu marah kepada dirinya, atau ketika orang tua sedang bersitegang). Itulah kenapa saya dan suami berkomitmen untuk tidak bertengkar di depan anak. Kalaupun terpaksan kami sedang marahan, jangan sampai melibatkan/melampiaskan kepada anak. Karena bagaimana pun perasaan seorang anak itu sangat peka, melebihi kepekaan perasaan orang dewasa.

Sebagai seorang pasangan, saya juga masih terus belajar mengendalikan emosi, terutama lisan saya, jangan sampai lisan atau perbuatan saya mencederai perasaan suami saya atau orang-orang di sekitar saya. Terutama dalam kehidupan berumah tangga, karena bagaimana pun ridho suami adalah ridho Allah. Bukankah begitu, pemirsa? Tentu saja begitu!

Jadi, pesan moralnya apa? Sesungguhnya seminggu menjelang datang bulan adalah masa-masa berat bagi seorang perempuan. Bukan hanya berat di mengelola emosinya, tapi juga berat di sesi menahan nafsu makannya… hiks… 😐

[devieriana]

 

 

sumber gambar dari : sini

Continue Reading