Pandemi oh Pandemi

Pandemi coronavirus (COVID-19) telah menyebabkan banyak organisasi di seluruh dunia menyarankan para stafnya untuk mengisolasi diri dan bekerja dari rumah untuk mengurangi penyebaran virus. Bagi banyak orang, yang mungkin untuk pertama kalinya beralih dari tempat kerja komunal ke rumah, tentu butuh banyak penyesuaian.

Ketika sekolah dan kantor ditutup untuk sementara waktu karena wabah Coronavirus, orang tua berusaha mencari cara agar bisa melakukan tiga pekerjaan penuh waktu sekaligus, sebagai karyawan jarak jauh, sebagai orang tua, sekaligus sebagai pengajar di rumah. Tentu bukan suatu hal yang mudah, karena menjalani pekerjaannya sendiri saja sudah membutuhkan energi, apalagi menjalani sekaligus sebagai pengajar di rumah, pasti lebih membutuhkan energi ekstra.

Bekerja di rumah tentu banyak tantangannya. Tak jarang anak-anak menganggap orang tua mereka sedang tidak sedang bekerja Jadilah mereka mengajak bermain. Bagi anak-anak, keberadaan kita di rumah seolah mengibaratkan adanya ketersediaan waktu dan kesiapan kita untuk bermain atau memanjakan mereka. Padahal sebenarnya ada pekerjaan bertenggat waktu yang sudah menunggu untuk diselesaikan. Selama pandemi ini, sekalipun kita berada di rumah, tidak serta merta memberi kita lebih banyak waktu bersama keluarga, karena meskipun kita di rumah, kita juga masih bekerja. Idealnya kita perlu memberikan batasan antara pekerjaan dan kehidupan pribadi, meskipun kedua hal itu akan terjadi di tempat yang sama.

Bagaimana dengan belajar di rumah? Selama pandemi berlangsung, murid belajar via daring setiap hari atau di waktu yang telah ditentukan, para guru mengirimkan rekomendasi pelajaran, lembar kerja, dan PR ke rumah untuk membantu anak-anak untuk tetap berada dalam rutinitas sekolah dan mengikuti pelajaran akademik. Pada awalnya masa pembelajaran, mungkin masih terasa seru bagi orangtua karena bisa menemani anak mereka belajar. Tapi lama kelamaan, seiring dengan semakin bertambahnya target pelajaran dan tugas yang harus diselesaikan, yang terasa bukan lagi seru, tapi justru emosi jiwa.

Bagi keluarga yang didukung dengan akses internet cepat, penyelesaian tugas secara online ini tidak terlalu berkendala. Tapi sebaliknya bagi mereka yang memiliki keterbatasan akses internet, tentu hal ini jadi beban tambahan karena penyelesaian tugas sekolah maupun pekerjaan jadi terhambat.

Sama halnya dengan para orang tua yang mendambakan bisa kembali beraktivitas di luar rumah seperti sedia kala, anak-anak pun berharap bisa kembali lagi ke sekolah untuk bertemu teman-teman dan guru mereka. Tapi di sisi lain kita semua pasti takut terpapar virus Corona. Sehingga mau tidak mau kita semua harus tetap di rumah sampai dengan pandemi mereda.

Namun selalu ada hal positif di balik semua kejadian negatif. Meskipun histeria massal sedang berlangsung, kenyataannya orang-orang masih membeli barang-barang dan kebutuhan hidup. Itulah sebabnya meskipun beberapa sektor bisnis mengalami kelumpuhan selama pandemi berlangsung, namun pada kenyataannya beberapa bisnis online sebenarnya sedang tumbuh.

Mau tidak mau, suka tidak suka, kita sedang menghadapi badai yang sama, walau tidak berada di kapal yang sama. Bisa saja kapal kita yang tenggelam atau sebaliknya. Tetapi di satu, sisi pandemi ini sejatinya tidak hanya destruktif – namun bisa juga konstruktif. Mereka juga bisa menyebabkan perubahan, dan sering memicu perkembangan ilmiah dan reformasi sosial. Pandemi juga sesungguhnya tengah menguji kreativitas kita dalam bertahan hidup. Semoga kelak ketika pandemi telah reda, kita berhasil lulus dengan lebih banyak keterampilan dan motivasi. We are all trying to survive the apocalypse.

Doa sederhana yang tidak sederhana untuk saat ini, semoga badai segera berlalu. 

— devieriana —

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *