Namanya Juga Usaha..

Cara penerimaan pegawai itu ada beberapa macam. Ada yang secara manual : kirim lamaran via pos, atau datang langsung sekaligus interview dengan user (walk in interview). Ada juga yang secara online dengan mengisi form via internet. Untuk seleksi calon pegawai negeri sipil (CPNS) kebanyakan sudah melalui sistem online, hanya waktu pemberkasan saja yang memang diharuskan untuk datang langsung.

Proses penerimaan calon pegawai negeri sipil memang berbeda dengan swasta yang bisa sewaktu-waktu bisa memasukkan aplikasi lamaran. Kalau penerimaan cpns hanya dilakukan di waktu-waktu yang telah ditentukan oleh masing-masing kementerian/departemen saja. Tapi itu pun masih sering seseorang yang tetap mengirimkan lamaran walaupun belum ada penerimaan lagi. Via pos dan tak jarang juga disampaikan secara langsung ke Biro Kepegawaian. Kalau di instansi tempat saya bekerja, banyak surat lamaran yang ditujukan langsung ke Presiden RI atau Menteri. Bahkan ada lho seorang teman yang saya baru ngeh kalau itu teman saya di Telkomsel gara-gara baca surat lamaran & lihat fotonya, ternyata dia mengirimkan ke alamat.. Cikeas ;)). Lha ya ngapain coba? Ya jawaban yang kita berikan pun akan standar, para pelamar yang terlanjur mengirimkan lamaran akan diminta mengikuti prosedur penerimaan calon pegawai negeri sipil jika formasi yang dibutuhkan sudah ada.

Tapi kemarin saya sempat baca surat lamaran yang lumayan membuat trenyuh. Surat lamaran seorang bapak yang telah mengabdi menjadi seorang pelayan di sebuah instansi di Surabaya selama 10 tahun & berstatus sebagai pegawai outsource yang kontraknya diperpanjang setiap tahun. Kalau dia bukan seorang lulusan sarjana mungkin orang akan maklum ya. Lha tapi ini dia kebetulan adalah seorang sarjana strata 1 yang seharusnya bisa mendapatkan karir yang jauh lebih baik daripada menjadi seorang pencuci piring kan? Itu yang membuat saya heran sekaligus penasaran. Apa ya yang membuat dia bertahan menjadi seorang pencuci piring selama puluhan tahun? Skill? Kemauan? Percaya diri? Saya yakin selama itu dia bukan nggak pernah berusaha. Pasti dia sebelumnya sudah mencoba mencoba kesana kemari sebelum akhirnya dia “mengabdikan diri” sebagai seorang pelayan.

Saya nggak bilang kalau profesi pelayan itu nggak layak lho ya. Tanpa mereka kadang pekerjaan kita juga keteter. Tapi kalau dibandingkan dengan latar belakang pendidikannya kok sayang ya. Bukankah akan lebih baik jika dia memilih karir yang sesuai dengan tingkat pendidikannya? Apalagi dia sudah berkeluarga & memiliki 1 anak. Seharusnya ada lebih banyak peluang yang bisa dia dapatkan di luar sana. Sebenarnya ada banyak pemikiran yang melintas di pikiran saya waktu membaca surat lamaran itu. Ada banyak kenapa & kalimat tanya disana. Hmm… πŸ˜•

Kalau mau, kita nggak harus jadi pegawai. Banyak ahli yang menyarankan kita untuk berwirausaha, karena (kalau kita niat & ulet) hasilnya akan lebih besar daripada jadi pegawai kantoran. Tapi sayangnya memang nggak semua bisa menjalani itu dengan sempurna. Karena selain dibutuhkan waktu, kemauan, keuletan, juga modal yang cukup (lihat-lihat jenis usaha yang dibuka). Nah, kalau kebetulan ada peluang usaha yang bisa dikembangkan jadi usaha yang lebih besar kenapa nggak dicoba?

Terlepas dari itu semua, selain tetap berusaha untuk meraih kehidupan yang lebih baik tentu harus tetap bersyukur dengan apa yang telah kita dapatkan & jalani sekarang. Karena di luar sana ada banyak sekali yang kehidupannya jauh dibawah kita..

Continue Reading

Akhirnya prajabatan juga..

Akhirnya saya pulang juga ke rumah setelah menjalani diklat prajabatan selama satu minggu di Pusdiklat BPS di Jl. Jagakarsa 70 Lenteng Agung. Tapi belum sepenuhnya pulang juga sih karena besok sore saya masih kembali lagi ke Pusdiklat karena hari Senin ujian. Doakan saya ya \m/ :D. Okelah kalau begitu, berhubung oleh-oleh cerita saya cukup banyak, jadi ya akan saya bagi dalam beberapa tulisan ya.. πŸ™‚

Iya jadi ceritanya saya & teman-teman Sekretariat Negara wajib mengikuti diklat prajabatan CPNS disana bersama teman-teman dari Komisi Pemilihan Umum (KPU), Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg), Kementerian BUMN, dan Badan Standardisasi Nasional (BSN). Mulai tanggal 31 Mei 2010 s/d 8 Juni 2010. Karena acaranya cukup padat sehingga kita diwajibkan menginap di asrama. Seneng sih karena yang tadinya kita hanya kenal teman-teman dari 1 instansi saja akhirnya bisa kenal dengan teman-teman dari 4 instansi lainnya. Jumlah seluruh peserta diklat adalah 40 orang, dan ya baiklah..semua usianya dibawah saya, sayalah kepala sukunya ;)) *nari hula-hula*.

Selama di asrama kami tinggal sekamar 3 orang. Kebetulan sih saya sama teman yang masih satu instansi. Itu pun juga awalnya saya masih buta dengan karakter mereka. Ya iyalah namanya juga jarang ketemu & berinteraksi karena kita tersebar di berbagai biro. Tapi lama-lama sih akhirnya satu persatu ketahuan karakter aslinya. Ternyata..”wow” dan ajaib-ajaib semua ;)).

Hari pertama, seperti biasa pasti ada sesi pembukaan diklat. Kami masih jaim satu sama lain. Kalau pun toh kita nggak jaim ya sama teman-teman satu instansi. Untuk mengakrabkan 4 instansi berbeda ini biar nggak nge-gap, akhirnya kita diublek-ublek, dipecah sana-sini, duduk dipisah-pisah & disuruh mengenal nama teman-teman sebelah kiri kanan, depan belakang & nanti akan ditanya oleh panitia. Dengan daya ingat yang minim kita mulai mencoba mengenal satu persatu teman sebelah kiri, kanan, depan, belakang. Dan hasilnya..yak kita hafal dong. Awalnya doang tapi ;)) , karena begitu keluar ruangan kita udah tanya lagi, “eh sori, tadi siapa namamu?” :)).

Hari pertama sudah langsung diberi tugas mengarang indah dengan tema “Dahulu, disana ada negara bernama Indonesia”. Tugas ini berkaitan dengan materi Wawasan Kebangsaan. Duh, dejavu banget nggak sih sama materi Wawasan Kebangsaan ini? Kayanya dulu banget saya sudah pernah dapat materi ini, tapi ya gitu deh.. udah dulu banget :).

Tugas ini alhamdulillah lancar, karena kan saya kebetulan suka nulis jadi ya begitulah ;)) (apa sih?). Maksudnya ide tentang tema itu sudah siap ditulis seketika si bapak ngasih tugas itu ke kami. Nantilah kapan-kapan kalau pas saya lagi nggak ada bahan tulisan saya share disini tulisannya :D.

Hari-hari selanjutnya (terutama hari kedua & ketiga) masih lumayan menyenangkan karena materinya masih bermain & pengenalan teman :D. Jadi ya masih berasa fun-nya. Tapi ketika sudah mulai masuk ke materi yang berat-berat, nah mulai deh tuh yang namanya kejenuhan & mata ngantuk bertebaran di kelas ;)). Saya yang beberapa kali memergoki teman saya dalam berbagai gaya aneh sampai nggak bisa menahan tawa ngikik ;)).

Saya sih pernah ngantuk, sekali doang, tapi saya usahakan mata harus tetep melek. Lah pegimane ceritanya tuh? Caranya dengan menggambar ;)). Iya, menggambar ini misalnya :

Asli, ini saya lagi usaha buat menghilangkan kantuk berat sodara-sodara :((. Daripada saya kualat jadi bahan cekikikan mending saya berjuang menahan kantuk dengan menggambar! Toh pas selesai kelas saya juga ngeliat kertas bapak asisten widyaiswara yang duduk di belakang juga menggambar.. errr..wanita berjilbab, entah siapa, kayanya sih salah satu dari kami :)).

Kalau soal foto-foto dan cekikikan yang lain sih nggak perlu dibahas. Karena kami semua kadar lucunya hampir sama. Rekan sejiwa, lucu aja ketawa melulu kalau bareng mereka. Guyonannya nyambung :D. Satu lagi, ngangenin gitu..

Jadi ya..begitu dulu ya ceritanya. Nanti disambung lagi. Lhah, kok malah kaya nulis surat ;))

 

dokumentasi pribadi

Continue Reading

Penumpang Yang Ribet..

Minggu pagi itu cuaca Jakarta sangat cerah. Sayapun bersiap-siap menuju ke bandara Soekarno Hatta untuk selanjutnya menuju Surabaya guna mengurus printhilan-printhilan buat legalisir & pemberkasan. Penerbangan dengan menggunakan Lion Air pukul 08.20 wib.

Ruang tunggu penuh sesak. Beberapa kali panggilan ditujukan untuk penumpang tujuan Makassar yang mungkin masih ada yang tertinggal entah di lobby, masih check in, atau dalam perjalanan menuju gate tempat pemberangkatan. Entahlah, yang jelas tujuan Makassar pagi itu nggak berangkat-berangkat gara-gara mungkin ada penumpang yang keselip.

Saya dengan tas ransel isi berkas-berkas & sepotong baju plus beberapa buku kumpulan soal CPNS buat adik saya πŸ˜€ (dia critanya juga pengen nyobain gitulah) melenggang ke pesawat setelah tak lama setelah panggilan ke Makassar itu berubah panggilan untuk tujuan Surabaya. Seat saya agak belakang, 2 seat setelah emergency exit door. tampak serombongan ibu-ibu yang tadi sempat saya lihat heboh foto-foto di ruang tunggu mulai berisik mencari seat masing-masing. Saya mempersilahkan seorang ibu yang seatnya persis di sebelah saya. Tak lama datanglah segerombolan ibu-ibu (pokoknya isi pesawatnya hari itu ibu-ibu semua) yang kebingungan karena seatnya kok sudah diduduki oleh ibu-ibu lain.

Seat depan saya adalah 32 A,B,C. Di seat ini ada 3 ibu-ibu rumpi yang ngecipris sejak saya naik. Inilah percakapan yang membuat saya geleng-geleng kepala..

” Lho, aku duduk dimana ini? kok 32 B udah ada orangnya? ” , tanya seorang ibu pada ibu lainnya
” Lho, aku yo iyo.. aku 32 C.. harusnya kan disini ya?”, tunjuk seorang ibu lainnya ke arah seat di depan saya.
Pramugari langsung menghampiri kerumunan ibu-ibu itu & memeriksa boarding pass-nyas atu persatu.

” Mohon maaf ibu, ibu seharusnya bukan duduk di 32 B & C, ibu duduknya di 32 D & E, sebelah sini ya..”, jelas pramugari pada 2 ibu-ibu yang tidak duduk pada seat yang sesuai dengan boarding passnya
” Mbak, kita ini temenan kok, satu rombongan.. biar enak gitu duduknya nggak pisah-pisah.. jadi satu aja mbak..”, salah satu jawaban ibu itu bikin saya ngikik dengan sukses.
” Bukan begitu bu, mohon kerjasamanya.. untuk duduk sesuai dengan boarding pas masing-masing ya..”, tegas pramugarinya terdengar agak dongkol
Halaah.. asline lho podho ae.. (aslinya sama aja), wong ya sama duduknya..”, tukas seorang ibu sambil pindah tempat duduk ke sebelahnya..

Yaelah bu, ini naik pesawat ya.. bukan naik damri yang bisa milih tempat duduk seenak sampeyan. Coba kalau sampeyan ngotot lagi, kan nggak berangkat-berangkat pesawatnya, batin saya. Belum habis rasa geli saya, muncul kegelian yang lain. Berhubung 6 orang ibu-ibu yang baru datang itu duduk persis di sebelah pintu darurat, otomatis harus diubah dong tempat duduknya. Karena yang duduk di dekat pintu darurat harus laki-laki untuk berjaga-jaga jika sewaktu-waktu tenaga & kecekatan mereka membuka pintu darurat pada saat dibutuhkan.

” Mohon maaf ibu-ibu, sesuai dengan peraturan keselamatan penerbangan, maka untuk penumpang yang duduk di dekat pintu darurat semuanya harus laki-laki. Apakh ibu bersedia bertukar tempat dengan penumpang yang lain? Jika iya, akan segera saya carikan tempat penggantinya..”, jelas sang pramugari penuh keramahan.
” Wah, sudah ndak usah mbak.. enak gini, kaki saya bisa selonjoran.. ndak pegel, ndak ketekuk..”, jawab seorang ibu dengan.. yah.. menggelikan..
” Bukan masalah kaki bisa selonjor atau tidak bu, tapi ini untuk keselamatan penerbangan.. Jika ibu-ibu bersedia, akan segera saya carikan tempat duduk penggantinya..”
” Lah, tadi katanya suruh duduk sesuai boarding pass.. sekarang suruh pindah. Berarti sampeyan ndak konsisten ngomongnya mbak..”

DHAAAANG..!! *tepok jidat, jedukin ke aspal*

Dooh, mau ngomong apa & gimana ya. Bu, tau nggak, sampeyan-sampeyan itu sudah bikin pesawat ini nggak berangkat-berangkat. Aslinya berangkat jam 08.20 wib, ini udah 08.45. Udah molor, Nyah πŸ™ . Setelah mengalami eyel-eyelan yang cukup rumit & melelahkan (halah), akhirnya keenam-enamnya bersedia dipindahkan di.. bagasi.. Gaklah, di seat yang lain, pangku pilot. Enggaakkk.. di seat yang lain :D. Setelah bapak-bapak itu dibriefing singkat oleh sang pramugari, akhirnya penerbangan itupun berangkat dengan mulus.

Bagaimana dengan ibu yang disebelah saya? Hmm, asli ribet banget jadi dia. Yang ngeluarin permen, tar nggak lama, ngeluarin roti. Abis itu ngeluarin buku ngaji. Benerin jilbab. Ngalungin tas ke leher. Dilepas lagi, tasnya dipangku. Ngeluarin obat batuk, nggak jadi diminum. Masukin buku ngaji di saku tas belakang. Resleting tasnya nggak bisa nutup, buka lagi, keluarin lagi bukunya. Ditekuk jadi 2, tetep nggak bisa masuk. Masukin tas plastik. Diem sebentar, ngeluarin permen, nawarin ke tetangga kiri-kanan, nggak ada yang mau, masukin tas. Batuk-batuk, nutupin pakai syal. Buka tas lagi, ngeluarin buku & bermaksud baca-baca, baru satu halaman belum kelar udah ngobrol. Lipat lagi, masukin lagi bukunya.. dst sampe akhirnya tiba di Surabaya..

Btw, sampeyan kok nggak capek ya ribet kaya gitu? Saya lho yang dari tadi ngeliat sampeyan umek (gerak melulu) aja capek πŸ™

Akhirnya pesawat landing juga di Surabaya tercinta. Akhirnya sayapun berpisah dengan ibu-ibu rumpi yang ajaib-ajaib itu. Ganti ribet sama adik saya yang njemput tapi lupa markir motornya dimana.. *ngelap keringet*

Β 

Β 

Continue Reading

Suatu Sore Didepan Balairung UI

Lama ya saya nggak posting disini ya πŸ˜€ . Bukan karena udah ogah, tapi ada banyak kegiatan yang menyita waktu saya akhir-akhir ini. Ide nulis sih ada, bahkan sampai saya tulis dimana-mana untuk “menyelamatkan” dari mendadak hilangnya ide-ide itu. Tapi ya sekali lagi karena kesibukanlah yang membuat saya nyaris nggak punya waktu untuk menuliskannya disini.. *alasan..* :mrgreen:

Beberapa hari yang lalu saya disibukkan sama seleksi CPNS yang hampir tahap final & setumpuk kerjaan yang menunggu saya konsumsi satu persatu. Ada satu kejadian yang membuat saya trenyuh ketikaa saya menunggu di sekitar Balairung UI tempat saya psikotest kemarin. Sore itu hujan cukup deras, bahkan disertai dengan angin kencang. Saya bersama 2 orang peserta psikotest ngobrol di teras balairung sambil menunggu jemputan & hujan reda. Diujung sana ada seorang wanita setengah baya terlihat sedang sibuk mengutak-atik isi tempat sampah. Ya, dia seorang pemulung. Sore yang makin pekat itu agaknya tak menyurutkan langkah wanita itu untuk berhenti memungut apapun yang bisa dimasukkan tas plastik besar warna hitam itu. Tak terkecuali kardus bekas makan siang kami, bekas botol/gelas air mineral, dan kertas-kertas yang sudah tidak terpakai.

Ada satu pemandangan yang membuat nyaris tidak bisa membendung airmata saya. Ibu itu menyisihkan nasi sisa makan siang kami yang tidak termakan & mengumpulkannya di tempat tertentu. Dengan telaten dia memisahkan nasi dengan lauk pauknya. Dikumpulkan jadi satu dalam sebuah tempat yang sudah dia bawa sebelumnya. Entah, mata saya yang minus ini kurang jelas melihat bentuk tempatnya. Tapi sepertinya sebuah tas plastik warna hitam.

Trenyuh melihatnya. Bayangkan, nasi sisa itu dikumpulkan & akan dibawa pulang oleh ibu itu. Mungkinkah nasi yang tentu saja sudah tidak layak konsumsi itu akan dimakan, dimasak, atau dijadikan nasi aking? membayangkan mereka makan nasi sisa saja sudah bikin saya mau nangis, gimana saya mau melihat langsung ya? Saya tahu bukan hal yang mudah, pun bukan sebuah pilihan hidup untuk menjadi seorang pemulung & hidup dalam garis kemiskinan. Siapa juga yang bercita-cita hidup serba berkekurangan macam ibu itu, kan?

Jadi merasa bersalah karena siang itu saya tidak menghabiskan seluruh makanan yang sudah disediakan oleh panitia. Bukan karena makanannya nggak enak, atau kurang layak. Tapi kebetulan saya masih kenyang karena sarapan agak banyak, belum lagi jam 10 ada break & snack yang agak berat. Jadilah jatah makanan saya itu hanya mampu saya makan setengahnya. Setengahnya lagi.. tidak saya makan.. πŸ™

Pelan-pelan saya menghampiri pemulung setengah baya itu. Kembali menggenggamkan beberapa lembar ribuan ke tangan ibu itu yang sekali lagi saya tahu tidak akan cukup untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Saya hanya membayangkan dirumahnya sekarang (kalau dia punya rumah), pastilah sudah menanti anak/keluarganya untuk diberi makan.Β Itu kalau mereka dalam keadaan sehat, kalau ternyata dalam keadaan sakit? Duh saya yang yang nggak tega membayangkannya..

“Bu, ini buat ibu.. Maaf saya nggak bisa kasih banyak ya bu.. Semoga bermanfaat..”

Ibu itu melihat saya sambil setengah berkaca-kaca. Ah mata teduh itu, bikin saya yang sensitif ini juga pengen nangis.

“Makasih mbak.. Alhamdulillah. Alhamdulillah ya Allah..”

Saya hanya tersenyum sambil setengah mati menahan supaya airmata saya tidak jatuh.

Dalam hati saya merasa, duh kok saya sok banget ya sudah buang-buang makanan. Sementara ibu ini harus rela memungut sisa makanan orang buat dikonsumsi lagi. Berkali-kali saya istighfar & tak henti-henti saya mengucap syukur atas semua yang sudah Tuhan kasih sama saya. Sekali lagi, Tuhan mengajak saya belajar dari hal-hal & orang-orang kecil disekitar saya. Pelajaran kecil yang tentunya “nancep” banget dikepala & benak saya..

Β 

Β 

Β 

Continue Reading

Untuk Sebuah Status : Pegawai Negeri

Antrian panjang bersap-sap memanjang sampai keluar pintu aula Pusdiklat Sekretariat Negara membuat saya harus sabar menunggu untuk bisa sampai ke meja yang terdiri dari beberapa pegawai berpakaian formal. Rasanya dejavu ketika saya harus kembali mengantri, registrasi, membawa beberapa berkas penting untuk diserahkan, macam ijazah, fotokopi KTP, transkrip nilai. Ingatan saya mendadak melayang ke jaman awal-awal kuliah dulu, ketika sibuk-sibuknya mengurus ini itu, mengisi form ini itu, membulati lingkaran-lingkaran dengan pensil 2B. Hanya saja bedanya kali ini nggak se-hectic dulu, pun formnya hanya selembar berisi data diri.

Melihat kiri kanan saya yang terdiri dari “fresh graduaters” kok jadi ngerasa ciut ya. Bukan ciut badannya, tapi nyalinya. Berasa tua banget saya berdiri diantara para lulusan-lulusan baru ini, sementara saya sudah 10 tahun lalu menyandang gelar “fresh graduate”. Hiperbolisnya perasaan saya bilang gini, “ya ampun.. kayanya yang emak-emak cuman aku doang nih, semua kok masih precil-precil gini..”. Padahal mungkin ya nggak gitu-gitu amat, karena kebetulan yang melamar dibatasi maksimal kelahiran 1974 (usia 35 tahun), jadi nggak menutup kemungkinan akan ada pelamar yang usianya diatas saya kan? Nah saya yang kelahiran 1989 ini (dustaaa..) kan jadi ngerasa gimana gitu yaaa… ;))

Awalnya nggak niat-niat amat ikut seleksi CPNS, karena sudah malas harus mengurus ini itunya, kartu kuning, surat keterangan sehat, SKCK, dll. Tapi ketika saya iseng blog walking ke salah satu teman yang posting lowongan di Setneg kok jadi tertarik ya. Kebetulan juga syarat-syaratnya nggak begitu sulit & insyaallah bisa saya penuhi. Akhirnya, disinilah saya.. berdiri diantara para pelamar kerja yang pastinya dengan penuh harap akan lolos ke seleksi tahap berikutnya setelah mereka menyerahkan berkas lamaran ini di meja depan.

Giliran saya. Deg-degan. Karena semua dokumen saya bener-bener diperiksa satu persatu dengan seksama. Deg-degannya karena transkrip nilai saya nggak ada stempel legalisirnya πŸ˜€ . Nggak akan mikir bakal sedetail itu pengecekannya. Kalau ijazah yang berlegalisir kebetulan masih ada & tinggal semata wayang, tapi kalau legalisir transkrip nilai.. duh.. udah habis kapan tahun kali bu.. πŸ™ .Saya yang melihat petugas itu hampir “can’t help”, hanya bisa pasrah & bisa bilang,

“mmh, udah nggak bisa ya bu?”.

Ibu itu kelihatan bimbang, padahal sebelum-sebelumnya saya lihat dia begitu saklek menolak beberapa pelamar yang tidak tidak memenuhi syarat. Dia berkali-kali membolak-balik transkrip nilai saya.

“Duh, sayang banget ya. IPK kamu masuk nih, tapi kok transkripnya nggak dilegalisir? Yang udah legalisiran emang nggak ada ya mbak?”, tanya Ibu itu sambil menatap saya (mungkin kasihan).

” kayanya sih udah nggak ada bu..”, jawab saya sambil berusaha mengingat-ingat, duh masih ada nggak ya..

” Soalnya kita kan butuh yang ada legalisirnya nih mbak..Kalau memang ada sekalian aja disertakan disini..Nanti boleh balik lagi kok.. “

” mmmh.. begini bu.. saya dari Unibraw Malang, saya lulus tahun 1999 & yang dilegalisir kayanya udah habis dari kapan tahun, saya nggak mungkin ke Malang untuk sekedar melegalisasi transkrip..”, tutur saya memelas (walaupun saya tahu alasan saya itu kaya orang nggak niat ngelamar kerja disitu). Pikir saya ya udahlah kalau memang nggak bisa, mungkin belum rezeki saya.

Tapi ibu itu seolah ragu antara mau ngasih form atau menolak berkas saya..

“Ya sudah, gini aja. Buat kamu, karena IPK-nya tinggi, saya kasih form, diisi semuanya ya, jangan sampai ada yang terlewat. Karena walau IPK kamu bagus kalau ada yang terlewat & nggak terisi, nggak akan terbaca di komputer, sayang kalau nggak lolos. Kami tunggu sampai dengan tgl 9 Oktober jam 15.00. Kalau bisa semuanya dilengkapi, terutamaΒ  transkripnya dilegalisir ya mbak.. Masih ada kan di rumah?”

“mmh.. Ya sudah bu.. saya usahakan..”

“ok, good luck ya mbak… πŸ™‚Β  “, jawab ibu itu sambil tersenyum simpati.

Sekarang giliran saya yang cenut-cenut. Gimana caranya saya bisa dapetin legalisir transkrip dalam waktu sehari semalam kaya begini? Emang saya Aladdin yang punya jin pengabul keinginan dalam sekejab? Mumet. Suami menyerahkan semua keputusan pada saya, apakah akan lanjut atau sampai situ aja. Begitupun dengan sahabat saya, “kalau kamu ngerasa worth it ya udah ambil. Kalau kamu cuman iseng ya udah tinggalin aja”. Jujur, dilematis banget. Seperti ada kesempatan besar yang terbuang sia-sia.

Ditengah kebimbangan saya itu, tiba-tiba suami saya telpon dari kantor yang bilang kalau tiket PP Jakarta-Surabaya-Jakarta sudah di tangan, saya bisa pergi malam itu juga & pulang besok malam. Ya Allah. Rasanya saya masih nggak percaya melakukan sebuah perjalanan keluar kota untuk sebuah legalisasi transkrip. Antara penting nggak penting ya :D.

Keesokan paginya saya beneran datang ke kampus hanya untuk melegalisir ijazah & transkrip. Awalnya saya dijanjikan besok pagi baru jadi. Duh, padahal nanti malam saya udah harus di Jakarta, karena besok sore adalah deadline pengumpulan berkas. Akhirnya setelah saya rayu-rayu petugas pengajaran memberikan legalisir ijazah & transkrip tepat pukul 16.00 wib. Byuuh, rasanya lega banget. Malam itu akhirnya bisa pulang dengan membawa tandatangan PD I di transkrip & ijazah saya. Pukul 02.00 dini hari saya baru lelap kecapekan.

Setelah melewati proses melelahkan itu & keesokan harinya kembali ke Setneg untuk menyerahkan berkas akhirnya tanggal 13 Oktober 2009 sore saya mendapatkan nama saya tertera di website menjadi salah satu peserta yang berhak ikut seleksi tulis & psikotes tanggal 17 Oktober 2009 pukul 08.00-13.00 di gedung Tennis Indoor Senayan bersama 99 peserta lainnya yang melamar posisi yang sama dengan saya. Oh ya, saya ketemu lagi dengan ibu yang kemarin πŸ™‚ . Dia keliatan surprise ketika tahu saya registrasi ulang & mengambil nomor ujian. Orangnya baik banget, ramah. Bahkan dia langsung memanggil nama saya. Dia sempat mengira kalau saya nggak akan balik lagi ke Setneg karena masalah legalisir itu, :D. Bu, saya kemarin ke Malang hanya untuk legalisir berkas-berkas pendidikan saya.. πŸ˜€

Hanya doa & harapan yang tersisa. Untuk apapun hasilnya saya pasrahkan semuanya sama Yang Diatas. Toh saya sudah berusaha semaksimal mungkin. Kalau memang ini adalah rezeki saya ya semoga nantinya diberikan kemudahan & kelancaran untuk segala sesuatunya.
Amien ya rabbal alamieen.. πŸ™‚

Continue Reading