Busy January 2016

Biro SDM Kemensetneg

Pffiuh, akhirnya, setelah sekian lama tidak menghasilkan tulisan apa-apa sejak November 2015, akhirnya terbit juga tulisan di hampir penghujung Januari 2016. Sebenarnya ada banyak cerita yang bisa ditulis di sini, kalau mau, kalau niat. Niat sih sebenarnya ada, ide juga tinggal metik doang. Tapi entah kenapa ketika sudah di depan komputer kantor, kalah melulu sama kerjaan. Ketika sampai rumah, niat menulis malah bablas, karena main sama Alea yang lagi bawel-bawelnya. Jadi, ya sudahlah, mungkin saatnya sekarang bersihkan blog dari sarang laba-laba dulu.

Eh iya, semoga berlum terlalu terlambat untuk mengucapkan, “Selamat tahun baru 2016, ya!”. Ada sebuah ucapan bagus yang saya terima di whatsapp, dari seorang teman pada awal Januari kemarin, “On this New Year I wish that you have a superb January, a dazzling February, a peaceful March, an anxiety free April, a sensational May, and Joy that keeps going from June to November, and then round off with an upbeat December!”.

Pergantian tahun dari 2015 ke 2016 kemarin, seperti tahun-tahun sebelumnya, saya lewatkan dengan tidur. Entah kenapa moment pergantian tahun selalu kurang menarik perhatian saya. Selain saya juga kurang suka kehingarbingaran, mata saya kurang bersahabat dengan jam malam, alias tidak kuat begadang. Jadi ya sudahlah, saya melewatkan moment pergantian tahun dengan bobo manis bersama bocah saja.

Kalau kantor lain, bulan Januari masih jadi bulan yang santai karena baru awal tahun jadi kesibukan masih belum ada, kalau di kantor saya sudah disibukkan dengan rapat koordinasi yang beruntun hampir tiap hari bahkan sejak hari pertama ngantor. Belum lagi di waktu yang mepet saya harus menangani acara gathering-nya Biro SDM di Sentul. Wait. What? Baru awal tahun sudah gathering? Justru karena masih awal tahun, kita butuh re-energize semangat kerja. Kadang, piknik itu memang harus disempatkan, kalau kerja melulu jadinya basi, hihihihik. Enggak gitu juga ding, mumpung kerjaan masih belum padat, jadi tidak ada salahnya kalau disempatkan piknik. Kalau sudah terlanjur sibuk kerja, mau piknik bakal kalah melulu sama tugas kedinasan. Bulan ini saja sudah ada 3 pelantikan yang sudah dijalani, dan masih akan ada lagi nanti di hari Jumat pagi di Gedung Utama. Jadi, keputusan untuk piknik duluan sebelum sibuk itu memang tepat.

Trus, kenapa harus Sentul? Location is important, but it doesnt have to be picture perfect. Kalau ke Bandung, khawatir pada capek duluan di jalan, dan toh kami juga sudah pernah mengadakan acara di sana 3 tahun yang lalu. Itulah kenapa kami akhirnya memilih lokasi di Sentul, toh yang penting kan bukan jauhnya, tapi moment kebersamaannya. Oh ya, kami memilih menginap di Villa Rosomulyo. Sebuah villa yang sungguh tersembunyi, di sekitaran Sentul. Serius, waktu survey bersama 2 orang teman, sempat ragu juga, ini villanya di mana, ya? Belum lagi pas survey bertepatan dengan hujan deras, dan petir menyambar-nyambar. Jadi, ketika kami menemukan lokasi villa seperti sudah tengah malam, saking gelapnya, padahal baru pukul 5 sore. Segala rasa was-was akhirnya terbayarkan ketika melihat penampakan villa Rosomulyo yang sesungguhnya. Bagus, Kak! Recommended sangatlah, buat yang mau gathering di sana.

Sebagai penanggung jawab acara, saya harus menjamin acara yang saya pegang selain lancar juga harus seru. Kalau cuma sekadar menginap di villa doang ya namanya cuma pindah tidur ya, kan? Jadi, selain ada acara hiburan, foto keluarga besar Biro SDM, juga harus ada fun games yang bisa lebih merekatkan kembali rasa persaudaraan di biro kami. Lagi pula kan belum semua merasakan yang namanya outbound atau fun games. Hasilnya? Alhamdulillah, acara lancar, kami pun kembali segar walaupun pipi agak kram karena tertawa melulu sepanjang fun games.

Sepulang dari gathering, bak jadwal artis yang padat merayap, saya masih harus menyiapkan diri untuk mengisi acara di Gedung Kridabhakti bersama teman-teman band saya. Nyanyinya sih cuma 1 lagu, nunggunya 4 jam *usap peluh*. Tapi ya sudahlah, yang penting semua acara berjalan lancar, orderan kenceng ya, Kakak. Kenceng anginnya, hahaha…

Jadi, begitulah cerita sepanjang bulan ini. Kerja itu penting, tapi piknik jauh lebih penting! *eh* .

Kalau kamu, iya kamu. Bagaimana kamu melewatkan Januari tahun ini? Semoga sama serunya ya…

Have a great and productive day, fellas!

 

 

Continue Reading

“The Band…”

music-clipart4-1024x835

Mungkin benar apa kata pepatah, “buah takkan jatuh jauh dari pohonnya…”. Mengapa saya tiba-tiba bilang begitu? Karena saya mengalami hal yang sama. Terlahir dari sepasang orang tua yang memiliki darah seni yang kental, secara otomatis jiwa seni itu pun mengalir deras dalam tubuh saya. Mama yang dulunya adalah seorang penari Jawa klasik dan Papa yang mantan seorang pemain band plus guru musik itu menurunkan bakatnya yang sama persis kepada saya. Apa yang dulu dilakukan oleh orang tua saya di masa muda, sekarang ternyata juga saya lakukan.

Nah, seperti yang pernah saya janjikan di sini saya akan bercerita tentang kegiatan ‘ekstrakurikuler’ saya yang baru. Berasa anak sekolah aja pakai istilah ekstrakurikuler ;))

Beberapa waktu yang lalu saya mendadak direkrut jadi vokalis band kantor. Heran, Kak? Tenang, kalian nggak sendiri… karena saya pun heran sejadi-jadinya. WHY ME? :-?? Lha wong, suara pas-pasan begini kok ya dipungut jadi vokalis; sepertinya teman-teman yang memungut saya jadi vokalis itu sedang khilaf. Mungkin mereka berpikir begini:

“Ya daripada band ini jadi band instrumentalia, ya sudahlah, yang nyanyi Devi ajalah, ya. Kasian… “

Ya, sekadar untuk memenuhi syarat kelengkapan sebuah band aja, Kak 😐

Jujur, bergabung dalam sebuah band sama sekali di luar ekspektasi saya. Band —yang sampai sekarang belum ada namanya— ini terbentuk karena adanya harapan para senior yang ingin anak-anak muda di kantor ini, yang kebetulan punya kemampuan bermusik agar membentuk sebuah band. Ah, mulia sekali harapan para senior ini, ya. Akhirnya, setelah melalui proses rekrut sana-sini, cabut sana-sini, maka pada tanggal 31 Mei 2013 kami bertemu untuk latihan pertama kali \:D/

Awalnya kami sepakat untuk bermain di jalur musik Top 40 saja, karena kami beranggapan bahwa musik-musik jenis ini lebih mudah diterima oleh semua telinga. Namun ternyata dalam perkembangannya, setelah melalui beberapa kali sesi latihan dan pertemuan yang lebih intensif, arah permainan musik kami pun pelan-pelan mulai mengalami perubahan. Yang awalnya bermain di musik-musik Top 40, lambat laun  bergeser ke genre musik jazz, funk, dan swing. Bukan sok-sokan mau nge-jazz ya, tapi ternyata teman-teman ternyata ingin mencoba bermain di jalur musik yang berbeda dengan yang sudah pernah mereka mainkan sebelumnya. Apalagi, menurut mereka vokal saya juga mendukung ke arah pilihan musik mereka. Ah, masa? 😕

Ternyata menjadi anggota grup band itu tidak mudah, karena dalam sebuah band pasti terdiri dari banyak kepala dengan isi, selera, dan keinginan yang berbeda-beda. Selain attitude;  keterbukaan, toleransi, dan komunikasi juga penting;  karena sedikit saja ada masalah yang tidak dikomunikasikan dengan anggota yang lain akan berpotensi menjadi bom waktu yang siap meledak kapan saja.

Setpres
beginilah kalau mereka sedang serius mengulik lagu

Berhubung kami hanya bisa berkumpul di jam-jam pulang kantor (itu pun tidak setiap hari), dan tak jarang karena kesibukan masing-masing kami tidak bisa latihan secara full team, kami pun lebih sering menyambung diskusi melalui BBM, whatsap, dan email. Saya yang biasanya memberikan referensi lagu apa yang akan dipelajari bersama, dan merekam hasil latihan untuk dievaluasi keesokan harinya; dengan harapan ketika kami bertemu di sesi latihan berikutnya lagu lama yang belum kami mainkan dengan sempurna bisa lebih disempurnakan lagi, sedangkan lagu yang baru juga sudah siap untuk dimainkan.

Sebagai band yang masih ‘bayi’, kami tak segan berguru kepada para senior tentang bagaimana cara bermusik yang baik. Sama seperti teman lainnya yang terus mengeksplorasi dan menyempurnakan kemampuan bermusiknya, mau tak mau saya pun harus belajar teknik vokal yang baik dan benar, mengingat suara saya yang masih ‘mentah’, cenderung tipis, dan tinggi :|.

Sejauh ini saya menganggap aktivitas nge-band ini baru sebagai sarana untuk menyalurkan hobby dan mengurangi kepenatan setelah menjalani aktivitas rutin di kantor. Dalam beberapa kesempatan kami sudah sempat ditanya oleh para atasan, apakah kami sudah siap untuk tampil di depan para pejabat/pegawai di lingkungan kami bekerja? Huhuhuhu, jujur, kalau untuk memenuhi tuntutan itu kami antara siap dan belum, Kak :-s. Band kami kan belum sepenuhnya sempurna, kami juga masih harus banyak berlatih agar penampilan kami lebih layak tonton dan dengar, gitu.

Kemarin sempat ‘nekad’ mengisi live music di bazarnya kantor sebelah. Kebetulan saya cuma tampil berdua dengan keyboardis band saya, karena 1 teman sedang sakit, dan 2 orang lainnya sedang dinas. Kalau noise-nya banyak harap dimaklumi ya Kak, namanya juga nyanyi di ‘keramaian’. Berasa lagi di kondangan, ya? ;))

Di balik apa yang telah saya jalani selama beberapa tahun ini, saya bersyukur bahwa ternyata Tuhan memberikan saya kesempatan yang sangat luas dalam mengembangkan minat dan bakat yang saya miliki tanpa harus ngoyo mengejarnya. Senang bisa dipertemukan dengan banyak teman yang memiliki passion, ilmu, dan talenta yang luar biasa di berbagai bidang sehingga saya bisa belajar banyak dari mereka.

Saya percaya bahwa semua ada jodohnya. Bukan cuma untuk urusan hati, tapi juga dalam hal pertemanan, pekerjaan, termasuk di dalamnya berkomunitas. Ya, lagi-lagi semua tentang chemistry. Semoga chemistry yang telah terjalin di antara saya dan teman-teman band ini bisa longlasting, sehingga kami sanggup melalui semua tahapan ke depannya dengan lebih mudah [-o<

Oh ya, sambil menunggu teman yang lain, kami main iseng akustikan di kantor. Kalau kualitas rekamannya terdengar agak ajaib, mohon dimaklumi ya, namanya juga rekaman pakai handphone, Kak ;))

 

ilustrasi dipinjam dari sini & foto koleksi pribadi

 

Continue Reading