Selagi Masih Ada Waktu

myxj_20160919141103_save

Beberapa waktu lalu, sepulang dari kantor, di dalam sebuah taksi, Alea waktu itu sudah lelap dalam dekapan saya lantaran capek seharian beraktivitas di daycare, ngobrollah saya dengan pengemudi taksi sebut saja Pak Budi. Sebenarnya saya bukan tipikal orang yang sering membuka percakapan ketika di dalam taksi, tapi berhubung Pak Budi yang memulai percakapan duluan, dan kebetulan setelah ngobrol orangnya asik juga, jadi ya sudah lanjut saja. Tapi siapa sangka justru dari obrolan itu jadi membuat saya merenung sendiri.

Pak Budi adalah seorang bapak berusia sekitar 60 tahun. Beliau seorang ayah dari 2 orang putri yang sudah dewasa dan keduanya tinggal di Amerika Serikat. Isteri beliau sudah meninggal dunia 2 tahun yang lalu karena kanker rahim. Dulu, sebelum menjadi pengemudi taksi, Pak Budi adalah seorang karyawan di sebuah BUMN yang sengaja mengambil pensiun dini demi menemani sang istri menjalani pengobatan/terapi. Namun takdir berkata sebaliknya, sang istri tercinta dipanggil Allah terlebih dulu meninggalkan Pak Budi bersama kedua buah hati mereka.

Setelah beberapa waktu, sepeninggal istrinya, Pak Budi pun mulai melamar pekerjaan demi mengisi waktu luangnya. Di antara beberapa pilihan pekerjaan, pilihannya jatuh menjadi seorang pengemudi taksi.

Him: “Sebenarnya saya juga nggak niat-niat banget cari kerja, Mbak. Wong usia saya juga sudah nggak muda lagi. Cuman ya namanya sendirian ya, Mbak…, anak jauh, istri sudah nggak ada, kalau saya di rumah aja tanpa ada kesibukan kok bosen amat. Makanya saya jadi supir taksi sajalah.”

Me: “Bapak biasa narik sampai jam berapa, Pak?”

Him: “Ah, habis nganter Mbak ini saya langsung ngembaliin mobil trus pulang kok, Mbak. Saya itu narik paling malam jam 7. Lagian ngapain juga saya ngoyo-ngoyo kerja, buat siapa lagi, coba? Kan cuma buat hidup saya sendiri…”

Lalu Pak Budi menceritakan betapa nelangsanya ketika Ramadan menjelang. Beliau yang biasanya melewatkan puasa Ramadan bersama sang istri, sekarang harus menghabiskan puasa Ramadan sendirian. Sahur sendiri, buka sendiri, ibadah sendiri, mengerjakan segala sesuatunya serba sendiri. Bahkan ketika Idul Fitri pun hanya dirayakannya sendirian. Kebetulan kedua putrinya tidak sempat pulang, hanya sempat menelepon mengucapkan selamat lebaran sambil meminta maaf karena belum bisa pulang ke Indonesia.

Me: “Kenapa mereka nggak pulang pas lebaran, Pak? Nggak bisa cuti emangnya?”

Him: “Mereka itu hanya bisa libur di bulan Juli aja, Mbak. Selain bulan itu mereka nggak bisa cuti. Ya tapi alhamdulillah Juli kemarin mereka sempat pulang walaupun nggak lama. Lumayan kesepian saya sedikit terobatilah, Mbak. Sebenarnya mereka itu mengizinkan saya untuk menikah lagi, biar saya ada temannya. Tapi namanya cari jodoh kan nggak segampang membalikkan telapak tangan ya, Mbak. Apalagi yang mau terima saya apa adanya gini kan ya nggak mudah…”

Me: “Oh, gitu. Kenapa Bapak nggak ikut aja ke Amerika, kan enak kumpul sama anak-anak, ada yang merawat, merhatiin…”

Him: “Ah, saya orangnya nggak seneng ngerepotin anak, Mbak. Memang sih saya pernah ke sana, gantian jengukin mereka, tapi ya nggak bisa lama-lama, kan mereka juga kerja, saya ngapain juga bengong di rumah nggak ke mana-mana kecuali sama mereka. Lagi pula kan mereka nggak tinggal satu kota, Mbak…”

Me: “Oh… gitu…”, jawab saya pendek.

Jujur sekelumit cerita Pak Budi tadi membuat saya mendadak sedih, baper sebagai orang tua.

Setiap keluarga pasti mendambakan kehadiran anak yang akan menyemarakkan kehidupan berumah tangga. Celoteh, tawa riang, dan tingkah lucu anak, pasti menjadi hiburan tersendiri bagi tiap orang tua. Anak adalah pelepas lelah yang paling mujarab. Selelah apapun orang tua, kalau sudah ketemu anak pasti lelahnya tak terasa. Walaupun sering kali setelah bekerja masih harus ditambah dengan membereskan rumah akibat ‘kekacauan’ yang diciptakan oleh si kecil, misalnya membersihkan tumpahan susu, remahan biskuit yang ada di mana-mana, membereskan pensil/crayon setelah mereka mencoret ‘karya masterpiece’ mereka di dinding-dinding rumah, membereskan mainan yang berserakan di mana-mana. Itu pun masih ditambah ketika si kecil tidak mau ditinggal sedetik pun oleh kita, alhasil mengerjakan apapun sambil menggendong si kecil. Been there done that.

Si kecil pun agaknya tahu makna quality time bersama kedua orang tuanya. Di hari Sabtu/Minggu atau hari libur lainnya, ketika kedua orang tuanya ada di rumah, si kecil seolah seperti menagih haknya. Dia hanya mau main, disuapi, dimandikan, dan dikeloni cuma sama orangtuanya. Jangankan ke salon untuk me time, lha wong ke kamar mandi saja ditungguin di depan pintu.

Pernah tak sengaja saya mengeluh betapa capeknya membereskan rumah setelah pulang kerja, sepertinya kok tidak beres-beres, karena satu selesai, satunya masih ada. Nanti yang ini beres, kerjaan berikutnya sudah menunggu. Apalagi saya dan suami memang belum sepakat untuk menggunakan jasa support village (pengasuh) bagi Alea, dan juga jasa asisten rumah tangga untuk sekadar membereskan rumah. Rumah cuma sepetak ini, masa iya pakai jasa asisten rumah tangga.

“wis tho, ini cuma soal waktu kok. Nanti akan ada masa di mana rumahmu akan tampak seperti rumah-rumah yang ada di majalah-majalah itu, bersih, rapi, wangi. Akan ada masanya juga nanti kamu bisa menikmati waktumu sebebas-bebasnya tanpa ada yang mengganggu. Akan ada saatnya juga capekmu akan berkurang, nanti pas anak-anak mulai beranjak besar. Sekarang ini, nikmati saja semua kebersamaan dan waktu ‘ribet’ bersama mereka, karena percaya sama Mama, keribetan itu nggak akan lama…”

Di situ saya langsung baper.

Iya, semua cuma masalah waktu. Nanti, ketika anak-anak mulai besar, belum tentu mereka mau kita ajak ke mana-mana seperti sekarang; mereka akan mulai bisa memilih acara mereka sendiri, teman-teman mereka sendiri. Selama masih bisa uyel-uyel, cium-cium, dan peluk-peluk mereka, lakukan sepuas hati, karena akan ada suatu masa ketika mereka risih kita cium dan peluk, apalagi di depan umum/teman-teman mereka. Suatu saat nanti mereka akan meminta kamar sendiri, terpisah dari orang tuanya. Privacy. Seketika itu pula peran kita tak lagi ‘sepenting’ ketika mereka masih bayi/anak-anak.

Kelak, ketika mereka sudah mulai dewasa, akan ada saat di mana mereka pergi meninggalkan kedua orang tuanya untuk menggapai cita-cita mereka, dan mungkin hanya sesekali pulang untuk melepas rindu. Bahkan terkadang untuk sekadar menanyakan kabar ayah ibunya saja tidak mungkin mereka lakukan setiap hari. Kitalah yang akan gantian menunggu telepon mereka. Kitalah yang akan menyiapkan cerita-cerita ‘tak penting’ hanya supaya bisa mengobrol bersama mereka lebih lama.

Sebagai orang tua kadang kita kelepasan, membiarkan ego kita berjalan begitu saja di masa-masa anak-anak sedang membutuhkan kehadiran utuh kita sebagai orang tua dalam kehidupan mereka.

“Yah, Dev… gue juga butuh gaul sama temen-temen gue kali, masa iya ngendon aja di rumah. Masa iya jalur gue rumah-kantor-rumah, gitu melulu. Sesekali gue juga butuh ngopi-ngopi cantik bareng sama temen-temen gue. Gue butuh refreshing dan me time juga selepas pening di kantor. Gue yakin lo juga gitu, kan?”

Dulu, ketika belum ada Alea, saya masih bisa begitu. Tapi ketika sudah anak, rutinitas dan aktivitas saya berubah 180 derajat. Rute saya hanya rumah-kantor-rumah. Hari libur saatnya jadi ‘upik abu’ dan waktunya full untuk anak. Kalaupun iya saya bisa me time, itu juga kalau Aleanya sudah tidur, atau ada yang bantu jagain Alea. Kalau tidak ada, waktu dan kesempatan saya bersama Alea itulah yang menjadi me time saya, mengingat saya seorang ibu bekerja yang harus membagi waktu antara menjadi seorang ibu sekaligus perempuan bekerja.

Selagi masih ada waktu, sayangilah anak-anak kita dengan sepenuh hati, karena waktu dan kebersamaan dengan mereka tak akan pernah bisa ditarik mundur. Sekalipun itu cuma sedetik.Begitu pula sebaliknya, sayangilah kedua orang tua kita selagi mereka masih ada, karena waktu kita untuk mereka pun tidak lama.

 

 

 

Foto: koleksi pribadi

Continue Reading

Imaginary Friends

bing bong

Minggu lalu saya baru nonton Inside Out. Kebetulan Alea sedang senang-senangnya menonton film animasi. Tapi berhubung Eyangnya Alea agak kurang setuju kalau Alea menonton film ini, dengan alasan ada muatan film yang belum pas kalau ditonton Alea di usianya yang sedang senang-senangnya meniru apapun yang dia lihat. Jadi, ya sudahlah, saya tonton sendiri dulu kali ya.

Di sepertiga film itu itu ada adegan yang mengingatkan saya ke masa kecil dulu. Ketika tokoh Joy dan Sadness terlempar ke daerah Ingatan Jangka Panjang; saat mereka bertemu dengan sesosok makhluk yang bentuknya merupakan gabungan antara permen kapas, kucing, gajah, lumba-lumba dan memperkenalkan dirinya sebagai Bing Bong . Dia adalah teman khayalan masa kecil Riley, tokoh utama film ini.

Bicara tentang teman khayalan, dulu saya juga punya teman khayalan yang bernama Vikung. Vikung ini adalah sosok yang punya kepribadian abu-abu. Tidak selamanya baik, tapi juga tidak selalu jahat. Pokoknya manusiawi, walaupun lebih banyak ngeselinnya daripada menyenangkannya. Tapi di balik ‘ngeselinnya‘ itu Vikung tetap sosok yang baik, suka menemani saya main dan ngobrol. Sosok Vikung itu saya ‘gambarkan’ sebagai anak perempuan yang seusia saya. Rambutnya sebahu, suka dikuncir dua, berponi, agak kurus, pipi kiri kanannya masing-masing ada jerawat 3 biji, dan suka pakai kaos kaki panjang, sepintas mirip sosok Pippi Longstocking. Entah kenapa sosok Vikung mirip dengan Pippi Longstocking, apakah karena waktu itu saya lagi suka-sukanya baca buku-buku fiksi anak, macam Lima Sekawan, Pippi Si Kaus Kaki Panjang, dan sejenisnya ya?

teman khayalan - Pippi Longstocking
teman khayalan versi saya

Kurang pasti kapan Si Vikung ini hadir menemani hari-hari saya, tapi yang jelas seiring dengan semakin bertambahnya usia saya, semakin sibuknya saya di sekolah, dan semakin banyaknya teman yang saya miliki, lambat laun sosok Vikung ini ‘menghilang’ dengan sendirinya. Dulu sempat mikir, apa saya saja ya yang punya teman khayalan? Saya aneh nggak sih karena punya teman khayalan? Gimana nggak ‘aneh’ kalau saya main sendiri, ngobrol sendiri, ‘berantem-berantem’ sendiri, kadang seolah berebut sesuatu dengan ‘seseorang’ padahal ya saya sedang sendiri. Ngeri, ya? Hahaha…

manfaat-teman-imajinasi

Tapi sebenarnya sebagian besar anak kecil yang berusia antara 3-5 tahun wajar kalau memiliki teman khayalan dengan bentuknya masing-masing. Usia di mana mereka mulai membentuk identitas diri dan mulai tahu batas mana dunia khayal dan dunia nyata.

Tapi ada kelegaan juga, karena kalau merujuk pada salah satu artikel di Parents Indonesia, menyatakan:

“Penelitian menyebutkan bahwa anak yang memiliki teman khayalan punya kemampuan berempati lebih baik dibandingkan teman sebaya yang tidak punya sahabat imajiner. Studi lain juga menyatakan anak-anak tersebut memperoleh nilai tes bahasa yang lebih tinggi, mampu bersosialisasi dengan baik, dan yang paling penting punya lebih banyak teman.”

Begitu juga ketika saya iseng baca di The Verge :

“children who keep imaginary friends, eventually develop better internalized thinking, which separately has been found to help children do better with cognitive tasks like planning and puzzle solving.”

Jadi, kalau kebetulan kita punya anak yang punya teman imajiner, jangan terburu-buru mengecap anak kita aneh. Karena justru dari situlah perkembangan emosi dan cara berpikir anak dimulai. Anak yang punya teman khayalan akan tumbuh menjadi anak yang penuh rasa ingin tahu, mudah berteman, kaya kosakata, dan kreatif.

Menurut saya, selama anak tidak banyak menghabiskan waktunya setiap hari berbicara dan bermain dengan teman khayalannya, dalam artian dia masih mau berbicara dan bermain dengan teman nyata (non-imajiner), berarti masih dalam taraf normal. Tapi kalau ternyata sebaliknya, anak lebih suka menghabiskan kesehariannya untuk ngobrol dan bermain dengan teman khayalannya dibandingkan dengan teman nyatanya, mungkin ada baiknya orang tua mulai berkonsultasi dengan ahli perkembangan anak.

Kalau kalian, dulu pernah punya teman khayalan nggak?

 

sumber ilustrasi: Disney dan TemanTakita

 

Continue Reading

Sang Orangtua Tunggal

Ketika seseorang yang tadinya menikah lalu terpisahkan oleh oleh ajal atau selembar akte cerai, jika keduanya memiliki anak maka sebutannya adalah single parents. Ya, saya lebih suka menyebut dengan istilah “single parents”, ketimbang duda atau janda sekalipun ya memang itu benar status mereka  secara umum. Tapi secara konotasi kok saya merasa lebih nyaman dengan menyebut mereka seperti itu ya 🙂  . Siapa pun pasti tak pernah berharap menjadi orang tua tunggal (single parent). Keluarga yang lengkap dan utuh merupakan idaman setiap orang, ya kan?

Ok, saya nggak akan terlalu dalam membahas tentang sisi seorang single parents, mengupasnya sampai detail. Saya cuma ingin berbagi sebuah cerita yang buat saya menarik..

Saya punya teman seorang single parent yang masih muda. Usianya kini belum genap 25 tahun. Bukan.., dia bukan berpisah karena cerai, tapi suaminya meninggal ketika menjalankan tugas. Almarhum suaminya adalah seorang pilot, dan meninggalkan dia beserta si kecil yang waktu itu masih berusia 5 bulan. Lalu setelah kejadian yang menewaskan suaminya itu apakah lantas dia ber-mellow pillow sorrow, berlama-lama larut dalam kesedihan?

Tidak seperti yang kita bayangkan. Dia yang awalnya sempat down selama beberapa waktu, hanya kurun waktu sebulan setelah kejadian itu dia up lagi dan mulai menjalankan aktivitas seperti biasa. Kembali mencari pekerjaan, kembali berkarir sebagai karyawati.

Memang bukan hal yang mudah untuk begitu saja melupakan kejadian menyedihkan dan lalu larut dalam aktivitas seperti biasa. Tapi kalau dituruti justru malah bikin kita berlarut-larut dalam kesedihan bukan? Rupanya Tuhan memang sudah merencanakan segala sesuatu buat kita. Diberinya kita sesuatu/seseorang yang kita sayang, lalu seketika diambil begitu saja. Jelas bukan tidak ada maksud, justru hikmah dibalik dengan kejadian itulah yang membuat kita (insyaallah) jadi manusia yang lebih baik.

Kemandirian & ketegasan membentuk pola pikir & cara bertindak si ibu satu itu. Kemana-mana sendiri mengendarai mobil hitamnya. Mengatur keuangan sendiri, menyiapkan masa depan buah hatinya sendiri, membagi waktu & konsentrasi antara keluarga & buah hati yang masih balita. Bukan sebuah tugas yang mudah. Tapi saya justru salut melihat dia. Di usia semuda itu dia bisa menangani kehidupannya sendiri, tanpa harus tergantung pada orang lain, itu yang membuat saya salut. Ya memang sih terkadang orangtua kandung & mertuanya masih memberikan bantuan, tapi diluar bantuan itu dia berusaha sendiri. Dia mencoba berbisnis dengan teman semasa kuliahnya, untuk mendapatkan income tambahan. Jadi jika ada keperluan mendadak masih ada dana yang dicadangkan & bisa dipergunakan sewaktu-waktu ketika dibutuhkan.

Yang membuat kasihan kadang melihat “sepak terjangnya” sendirian terpikir untuk menyarankan dia mencari pasangan lagi. Karena di usia yang semuda itu, punya anak balita pula, dia masih membutuhkan figur suami & ayah bagi putri semata wayangnya. Seperti ketika dia harus mengurus ini itu kemana-mana sendiri, termasuk ketika si kecil mengalami panas tinggi & mendadak kejang (stuip) pukul 2 dini hari, dia harus buru-buru melarikan anaknya sendirian ke rumah sakit terdekat. Itu membuat saya trenyuh. Dia selalu berdoa, “Ya Allah, semoga anakku kalau demam nggak sampai stuip.. Kasihan dia..”. Karena menurut dokter stuip itu bisa terjadi pada anak usia 6 bulan s/d 6 tahun.

Dulu saya sempat tanya kenapa nggak tinggal sama orangtua saja sementara? Dia sendiri kurang setuju, karena orangtuanya di Bandung. Sementara mertuanya di Cijantung. Tinggal bersama orangtua akan membentuk mental dia bukan sebagai orang yang tegar & mandiri, karena apa-apa masih diurusin. Oh, saya langsung menciut. Saya yang terpaut 8 tahun sama dia mendadak kalah dewasa pemikirannya.

Tapi walau bagaimanapun seorang wanita masih membutuhkan kehadiran seorang lelaki yang akan melindungi dia & buah hati, yang kelak mampu menjadi contoh, pemimpin & kepala keluarga yang baik. Cinta kepada orang yang kita kasihi memang tidak akan pernah terganti. Namun segala sesuatunya perlu dikompromi ketika kita bicara masa depan & perkembangan psikologis sang buah hati..

Continue Reading

what is a name?

whats my nameNama, apa sih nama itu? apa gunanya, apa pengaruhnya? Kenapa nama bisa mempengaruhi tingkat pe-PD-an seseorang? Tulisan ini saya buat karena saya beberapa waktu ini sering mencermati hubungan antara nama & kepercayaan diri seseorang, plus hubungannya dengan bidang pekerjaan seseorang. Hah? ! Bidang pekerjaan? Apa hubungannya? Kalau misal namanya Ngatini apakah tidak boleh menjadi seorang manager? Atau jika namanya Catherine tidak layak jika harus menjadi office girl, misalnya?

 

No, no, bukan begitu. Begini awalnya, beberapa waktu yang lalu saya sempat ngobrol dengan teman-teman saya pas makan siang. Obrolan ringan seputar pasangan, anak, artis dan sejenisnya. Sampai kita akhirnya membicarakan seputar nama kita & artinya. Mostly mereka cukup pede dengan nama pemberian orangtua masing-masing. Hanya ada 1 yang kebetulan tidak bernafsu membicarakan namanya sendiri karena namanya dinilai terlalu singkat & biasa-biasa saja. Namanya Holilah (lah kan, nyebut merk kan..). Menurut saya sih ga ada masalah, nama yang cukup cantik kok. Alasan kenapa dia tidak begitu suka adalah karena namanya terlalu singkat, cuma itu saja, tanpa embel-embel nama tengah atau nama belakang. Walaupun buat saya sih sama saja, toh gak mungkin juga kita memanggil dengan nama lengkap saat kita ngobrol kan, misalnya : “Eh, Raden Ayu Holilah Setyaningtyas Manohara Suryosumarno Hadikusumo Djayadiningrat Tralalatrilili, kita ke toilet yuk”. Belum selesai sebut nama sudah nyampe toilet duluan kali ya.. hi5x

 

Kenapa saya bilang bahwa nama bisa berpengaruh pada tingkat kepedean seseorang karena banyak orang yang karena tidak percaya diri dengan namanya sendiri akhirnya mengganti namanya supaya terdengar lebih gaul, lebih modern, kalau dia artis supaya bisa lebih “menjual”. Tidak perlu  jauh-jauh deh, teman saya sendiri ada kok yang seperti itu. Namanya sebenarnya cukup bagus, nama muslim (saya sengaja tidak sebut aja yah..). Tapi dia lebih senang dipanggil dengan nama udara dibandingkan dengan namanya sendiri, kebetulan dia mantan penyiar di salah satu radio swasta di Surabaya. Atau ada yang karena lebih bagus nama baptisnya dia lebih suka dipanggil dengan nama baptisnya dibandingkan dengan nama asli pemberian orangtuanya sebelum dibaptis. Malah sekarang berhubung dia sudah menikah digabunglah nama baptis itu dengan nama fam keluarga suaminya. Jadilah makin jauh dengan nama realnya.Saya sendiri alhamdulillah cukup pede dengan nama pemberian orangtua saya, malah justru gak pede kalau diubah-ubah, seems not me anyway. Pernah menggunakan nama ayah dibelakang nama saya saat saya masih SD, dan itu hanya digunakan untuk kepentingan ijazah ujian tari saya saja, karena mengikuti “trend” mama saya yang kebetulan juga seorang penari Jawa yang dikenal di Sekolah Tari Wilwatikta karena menggunakan nama kakek saya dibelakang nama beliau. Mungkin karena itu ya.. mama pengen someday jika saya sudah dikenal sebagai penari saya akan menggunakan nama itu sebagai nama “artis” saya.. Jiaah, artis * disepak ke Timbuktu* .

 

Sekarang sih saya kemana-mana menggunakan nama saya sendiri, pun halnya ketika saya sekarang sudah menyandang status istri. Kebetulan suami juga tidak menuntut saya harus menggunakan nama dia dibelakang nama saya sebagai satu paket ikatan pernikahan. Lagipula saya malah merasa aneh kalau nama saya ada embel-embel nama suami, karena kebetulan kurang pas kalau maksa digabungkan. Sedikit kurang nyambung aja. Mungkin beda kalau nama suami saya agak panjang sedikit kali ya.. misalnya Yudhoyono.. eh itu mah nama presiden ya? maaf bu Ani.. *sungkem*. Lagipula dalam agama juga tidak di state ada kewajiban untuk mencantumkan nama suami dibelakang nama istri, yang ada tetap nama ayah yang boleh dicantumkan dibelakang nama kita. Itu kalau agama ya. Sekarang sih banyak kok wanita yang sudah menikah & menggunakan nama suami dibelakang namanya. Saya sih terserah ya, itu kan hak masing-masing, I have no problem with that, at all.

 

Kembali lagi ke nama. Kenapa para artis ada kecenderungan mengubah nama ketika mereka sudah menginjak dunia keartisan? Misal ya, wajah bule tapi nama Jawa, kenapa harus diubah supaya lebih hip & barat? Misal namanya Yuli Rachmawati harus diubah supaya lebih latin dengan Julia Perez (Perez kebetulan nama suaminya, Damian Perez. Yuli jadi Julia yah masih mirip-mirip, tak apalah), Siti Tuti Susilawati Sutisna jadi Sania? (jauh bener melesetnya?), Utami Suryaningsih jadi Uut Permatasari (permatasarinya dari mana coba?), dan banyak nama artis lainnya. Memang “nama artis” itu penting karena mereka harus “jualan”, entah jual akting, jual suara, jual tampang, dan sejenisnya. Tidak hanya di Indonesia kok, di luar negeripun juga melakukan hal yang sama & itu tidak aneh, bahkan mungkin sudah menjadi syarat yang tidak tertulis jika ingin jadi artis. Tapi kalau yang diluar dunia keartisan terus pengen ganti nama juga lantaran namanya kurang keren & modern? Wah gak tahu deh motivasinya apaan. Padahal nama itu kan doa, nama yang berasal dari orangtua sudah patut kita hargai. Mau sesingkat atau sepanjang apapun nama kita, whatever, itu adalah nama dari orangtua kita. Kita yakin bahwa dibalik nama itu ada doa & harapan orangtua untuk kita.

 

Sekalian tips buat para orangtua atau calon orangtua, nanti kalau kasih nama putra/i-nya berilah nama yang bagus & akan membuat mereka percaya diri dengan namanya. Terserah mau kasih nama apaan asal tidak sulit diucapkan & ditulis diatas akte..  😀

 

 

gambar ngambil dari sini

 

Continue Reading

Child Labour

Enggak tahu kenapa saya selalu tertarik membahas tentang pekerja anak, arahnya mungkin lebih ke prihatin sebenernya ya. Selain saya adalah pencinta anak (eh bukan yang suka ama anak kecil kaya fedofilers ya ;))), juga mungkin naluri wanita, naluri seorang ibu ya.. Sedih dengan kehidupan anak-anak yang terpaksa harus menjadi pekerja dibawah umur. Anak – anak yang seharusnya masih harus menempuh pendidikan, masih menikmati masa anak-anaknya terpaksa harus menjadi tumpuan hidup bagi keluarganya. Di negara kita Indonesia tercinta ini tidaklah sulit menemukan pekerja anak.. & bahkan cenderung meningkat dari tahun ke tahun..

Salah satunya adalah anak-anak yang bekerja di atas jermal. Jermal adalah semacam tempat penjaringan ikan yang dibangun di atas tonggak-tonggak kayu di tengah lautan. Jermal tersebut terpencil dan sulit dijangkau. Saya pertama kali mengenal istilah jermal saat saya membaca buku Readers Digest beberapa tahun yang lalu & sampai sekarang masih membekas. Dari situlah saya mengetahui bahwa jermal-jermal ini mempekerjakan anak dibawah umur (dibawah usia 15 tahun). Jermal sering ditemui di perairan di Sumatera Utara, perairan selat Malaka. Mending sih kalau mereka dibayar dengan upah yang layak & jam kerja yang layak pula. Beberapa waktu yang lalu sempat melihat tayangan Kick Andy yang membahas tentang peekerja anak (anak jermal) , kok mendadak saya jadi trenyuh ya. Mereka (anak-anak yang bekerja di jermal) ini hanya dibayar Rp 200.000/bulan, dengan libur hanya 2x selama sebulan, jam kerja yang tidak pasti (subuhpun mereka masih bekerja. Kurang jelas antara masih bekerja atau sudah mulai bekerja) . Kasihan banget saya liatnya..  🙁

Padahal, seharusnya anak-anak seusia mereka yang masih usia sekolah mereka juga memiliki : hak hidup, hak tumbuh & berkembang, hak untuk mendapatkan perlindungan, dan hak untuk berpartisipasi (didengarkan pendapatnya). Namun memang tidak bisa dipungkiri bahwa akar semua ini adalah :  kemiskinan, rendahnya tingkat pendidikan, pola pikir yang keliru tentang menjadikan anak sebagai tumpuan nafkah keluarga, serta masih belum maksimalnya law enforcement (undang-undang yang benar-benar melindungi hak-hak anak).

Suka sedih melihat mereka harus berpeluh-peluh diantara sampah, hujan, & rawannya kriminalitas kota besar. Padahal seharusnya mereka menikmati masa kanak-kanaknya dengan indah ya.. Semoga sih kedepannya jumlah pekerja anak di Indonesia bisa makin turun ya.. Amin..
Bisa enggak sih? .. Wallahualam.. 🙁

Bersyukurlah kita & anak-anak kita yang bisa melalui masa kecil dengan indah & mengalami tumbuh kembang sesuai usianya..   🙂

 

Selamat Hari Anak Nasional.. We do love you..

 

Continue Reading