Hello, 2017!

happy-new-year

Hai, selamat tahun baru 2017, ya! Alhamdulillah, terbit juga artikel pertama di tahun ini, hihihik.Semoga tahun 2017 ini kita semua diberikan kesehatan, keberkahan yang luar biasa, kebahagiaan, kesuksesan, tahun di mana terwujudnya semuacita-cita yangbelum kesampaian di tahun-tahun sebelumnya. Dan semoga di tahun 2017 ini saya lebih rajin menulis, dibandingkan dengan tahun 2016 yang lebih banyak hibernasinya.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, saya melewatkan moment pergantian tahun dengan sedikit berbeda. Kalau tahun-tahun sebelumnya saya melewatkan pergantian tahun di Jakarta, kali ini saya sekeluarga pergi ke kota sebelah. iya, Bogor. Tujuan utamanya sih sebenarnya bukan khusus merayakan pergantian tahun Masehi, tapi lebih ke bersilaturahim ke rumah tante.

Jujur, saya bukan orang yang antusias merayakan pergantian tahun, apalagi pakai acara begadang. Mata saya itu sudah ada jam tidurnya, jadi sudah bisa dipastikan nggak bakal betah kalau diajak melekan. Makanya saya jarang nonton wayang, salah satu alasannya karena nggak kuat begadang.Dari dulu, moment pergantian tahun hampir selalu saya lalui dengan biasa-biasa saja, alias tidur. Apalagi ketika sudah ada anak, jam tidur saya jadi mendadak random, bahkan sering kali ikut bablas ketiduran sampai pagi sambil ngeloni Alea.

Oh ya, sebelum ke rumah tante, kami mampir dulu untuk makan siang bersama di Pasar Ahpoong, Sentul. Selepas makan siang barulah kami meluncur ke rumah tante di daerah Cimanggu. Nah, ada kejadian lucu nih pas di rumah tante. Biasanya kan kalau pergantian tahun identik dengan barbeque-an, bakar-bakaran jagung, sate-satean, atau makan rebus-rebusan apalah. Dan biasanya itu dilakukan di jam-jam menjelang pergantian tahun. Ketika kamidi rumah tante ini beda. Entah tante yang kerajinan, atau kami yang kelaparan, tanpa menunggu gemuruh bunyi kembang api dan petasan, hidangan yang sudah tersedia sejak pukul 19.00 itu langsung ludes tak bersisa dalam waktu kurang dari 30 menit. Begitu juga nasib nasi goreng dan martabak manis/gurih, semua tandas sebelum tengah malam. Bukan itu saja, saya sendiri langsung terkapar lelap tidur di samping Alea sejak pukul 21.00, begitu juga dengan anggota keluarga yang lain, tidak ada satu pun yang terjaga di detik-detik pergantian tahun. Niatan menyaksikan perayaan pergantian tahun di sekitaran Tugu Kujang itu pun pupus dengan sendirinya. Jadi ini judulnya pindah makan dan tidur saja ke Bogor. Zzzzz…. zzzz….

20170105_221335

Paginya ketika saya scroll timeline di sosial media ada banyak cerita tentang moment pergantian tahun baru. Ada yang menggelar pengajian, ada yang nonton konser, ada yang camping, ada yang sibuk menulis resolusi, ada yang menginap di hotel, ada yang melewatkan moment pergantian tahun di luar negeri, dan banyak cerita lainnya. Tapi saya yakin, yang punya cerita seperti saya pun tak kalah banyaknya.Iya, saya cari teman…

Keesokan paginya, kami on the spot saja memutuskan untuk jalan ke Kuntum Farmfield di daerah Tajur. Alasan utama saya ke sana sih selain mengajak anggota keluarga piknik, juga supaya Alea lebih mengenal binatang dan alam. Anak-anak seusia Alea kan sedang antusias-antusiasnya mengenal hewan, tumbuhan, dan warna. Jadi di Kuntum Farmfield itu Alea bisa piknik sambil belajar mengenal alam dan lingkungan.

Konsep yang disajikan Kuntum Farmfield kurang lebih hampir sama dengan Farmhouse yang ada di Bandung. Bedanya harga tiket masuknya kalau di Farmhouse kita cukup membayar sebesar Rp.20.000,00/orang sudah termasuk welcome drink atau sosis bakar. Sedangkan di Kuntum Farmfield harga tiket masuknya sebesar Rp.40.000,00/orang. Kalau dari segi lahan, keragaman tanaman, dan binatang lebih banyak di Kuntum Farmfield sih. Kuntum Farmfield lebih ke agrowisata, jadi memang didesain semacam gabungan antara perkebunan dan peternakan. Kalau Farmhouse konsepnya hampir sama, peternakan di dalam area perkebunan juga, tapi digabung dengan fasilitas wisata unik ala-ala Eropa. Eh, di sini banyak spot yang fotogenic dan instagramable lho...

Jadi, buat saya, moment pergantian tahun 2016 ke 2017 kemarin benar-benar moment untuk keluarga. Walaupun hanya di rumah saja, tidak ke mana-mana, dan lelap semua, tapi justru di situ letak keunikan perayaan tahun baru di keluarga kami. Ya, namanya juga antimainstream, jadi ya harus beda dong dengan acara kekinian lainnya, hihihik.

Bagaimana cerita kalian melewatkan pergantian tahun ini? Semoga tak kalah serunya ya…

 

 

sumber gambar: Pinterest dan koleksi pribadi

Continue Reading

All Good Things in 2009

Pergantian tahun kali ini buat saya berasa cepat sekali. Betapa tidak, sepertinya baru kemarin saya berhiruk-pikuk  dengan hal-hal yang serba baru dalam kehidupan saya, menjalani pekerjaan & rutinitas yang serba terjadwal membuat saya begitu merasakan cepatnya pergantian hari demi hari, bulan demi bulan, dan tak terasa akan segera menjadi pergantian tahun yang sekarang tinggal dalam hitungan jam ini.

Seperti biasa, saya tidak terlalu mengistimewakan pergantian tahun dengan acara yang gimana-gimana. Masih sama dengan tahun-tahun sebelumnya selalu saja dirumah & pastinya.. selalu ketiduran tepat saat pergantian tahun
:mrgreen: (nggak berbakat jadi hansip sayanya). Lha wong pas saya tanya sama suami, jawabannya juga begini kok   :

Saya  : ” kemana kita tahun baru ntar? ”
Suami  : ” emang penting harus kemana & dimana? ”
Saya  : ” kagak, kali aja mau ngajak plesir kemana gitu.. :-” ” *ngarep*
Suami  : ” halah, pake nanya mau plesir dimana.. Wong kamu seringnya tiap tahun baru pasti ketiduran. Jangankan melek tengah malam, wong jam 9 aja matamu udah tinggal segaris. Udah, dirumah aja..”

Memang moment pergantian tahun buat sebagian orang dianggap penting & patut untuk dirayakan, tapi buat saya kok (selalu) biasa-biasa aja ya? Apa gara-gara nggak ada yang ngajak saya begadang atau hangout buat tahun baruan ya? Ciih, kasian banget deh, kesannya kagak ada yang ngajak  😀 . Buat saya yang penting bukan acara hura-hura atau perayaannya, tapi lebih ke esensi, berkontemplasi (tsaaah..), mengadakan perenungan tentang apa saja yang sudah saya raih, kegagalan apa yang sudah terjadi sepanjang tahun ini, apa saja yang sudah saya lakukan buat keluarga, teman, karir saya. Itu yang menurut saya jauh lebih penting, supaya kita bisa menentukan ke arah mana & apa tujuan kita di tahun depannya.

Intinya sampai dengan saat ini sih belum ada rencana kemana-mana , akan ada dirumah aja sepanjang malam, besok paginya juga bakal jadi ibu rumah tangga, nyuci & beberes rumah. Kalau tahun lalu adalah tahun yang super berat buat saya karena ada banyaknya masalah yang menimpa saya. Termasuk salah satunya ketika Tuhan mengambil (calon) buah hati saya. Namun tak lama sesudahnya di tahun ini alhamdulillah ada banyak berkah yang saya terima. Bahkan jika saya catat di bulan November 2009 kemarin Allah memberikan saya rezeki yang nggak tanggung-tanggung & beruntun. Sampai saya takut menerimanya. Bukan apa-apa, takut saya jadi terlalu euphoria & jadi lupa diri. Tapi syukurlah ada banyak teman & keluarga yang selalu mengingatkan saya untuk tetap “menjejak kaki di tanah” (eh, saya bukan kuntilanak lho yang nggak menjejak tanah), artinya tetap down to earth dengan segenap berkah yang Tuhan sudah kasih sama saya.

Tahun ini ada banyak berkah yang saya terima. Diantaranya, suami yang jauh lebih sabar, mengerti & mendukung saya 100% (yang sering baca disini pasti tahu gimana kesabaran suami saya kan? 😀 ). Karir yang alhamdulillah ada peningkatan di awal tahun & pertengahan tahun ini. Saya juga diberikan kesempatan untuk bertemu dengan teman-teman baru lewat banyak jejaring sosial & blog. Itu belum termasuk betapa groginya saya ketika diinterview & masuk majalah TEMPO bersama teman-teman dari ngerumpi :)) *nyisir*.  Di bulan Oktober waktu iseng saya ikut seleksi CPNS Setneg dan alhamdulillah diterima. Kenapa saya bilang iseng? Karena memang nggak pernah ada rencana saya mau ikut-ikutan cpns. Tapi pas nyoba sekali,  alhamdulillah masuk. Di bulan November saya juga iseng ikut lomba menulis artikel tentang perempuan alhamdulillah dapat juara 3 :D.  Terpilih untuk meliput pagelaran akbar Jakarta Fashion Week yang beberapa postingannya bisa dijumpai disini . Sekarang dapat kabar kalau buku kompilasi : Berbagi Cerita Berbagi Cinta bersama  teman-teman blogger juga sudah mau di-publish. Saya bersyukur untuk setiap berkah yang saya terima sepanjang tahun ini.

Buat sebagian orang mungkin cerita ini akan dianggap belum seberapa & biasa saja ya, tapi buat saya, teman dekat & keluarga saya yang tahu benar betapa tahun 2008 adalah tahun penyesuaian yang benar-benar berat buat saya, di tahun ini saya bersyukur bisa melalui itu dengan baik & Tuhan memberikan pengganti atas semua yang dicobakan pada saya tahun lalu.

Jika ditanya resolusi, saya bukannya nggak punya resolusi. Resolusi, rencana, keinginan, cita-cita yang ingin dicapai pasti ada. Yang jelas pasti harus ada pencapaian yang jauh lebih baik lagi di tahun depan. Poin-poin rencana juga pasti ada, tapi harus selalu diukur dengan kemampuan &  menyesuaikan dengan situasi & kondisi nantinya seperti apa, lebih ke mencoba menjalani segala sesuatunya secara mengalir dan realistis. Yang lebih penting lagi adalah konsistensi, positif thinking, optimis & usaha yang maksimal, insyallah nanti hasilnya juga akan maksimal. Amiieeen..

Jadi, apapun resolusi kita, semoga semuanya tahun depan bisa tercapai ya.. Semoga ada hal-hal baik yang senantiasa menyertai kita di tahun depan.. Amien..

Happy New Year 2010 everyone 🙂


gambar dipinjam dari sini

Continue Reading