Bioskop: Antara Ego dan Basic Courtesy

baby in teathre.jpg

Sejak menjadi orang tua, ada hal-hal yang tidak selalu bisa kita lakukan. Selalu ada pertimbangan tersendiri kenapa kita memilih untuk sengaja tidak melakukannya, atau menunda hingga waktu yang tepat.

Kalau dulu, bisa saja kegiatan yang relatif sederhana seperti jalan-jalan ke mal, perawatan diri ke salon, atau menonton filmdi bioskop menjadi hal biasa/rutin dilakukan. Tapi sebaliknya, sejak menjadi orang tua ternyata kegiatan itu berubah menjadi sebuah kemewahan. Alpalagi bagi orang tua yang baru punya bayi, bulan-bulan awal kelahiran Si Kecil pasti menjadi tantangan tersendiri yang harus ditaklukkan. Jam istirahat yang tidak teratur, jadwal kegiatan harian yang berubah total, termasuk kebiasaan-kebiasaan yang dulu bisa dengan santai dilakukan, sekarang menjadi hal yang ‘istimewa’.

Cerita yang sama juga terjadi pada seorang ibu bekerja, sebut saja Amel, 35 tahun, ibu bayi berusia 5 bulan bernama Nasywa. Beberapa waktu lalu dia sempat bercerita panjang lebar tentang banyaknya perbedaan sebelum dan sesudah menjadi ibu.

“Intinya sih, kalau dulu gue bisa kalap mata belanja make up, skincare, atau bisa kapan pun pergi ke bioskop buat nonton film terbaru, sekarang… boro-boro. Apa yang jadi kebutuhan bayi ya itu yang jadi prioritas gue. Jangankan buat nonton ke bioskop, seringnya gue udah nggak ada energi duluan buat ngerjain hal-hal receh kaya dulu. Jam 7 malem kadang gue udah tepar duluan ngikutin jadwal tidurnya Nasywa. Jadi, ngemal, nyalon, nonton, sekarang jadi kegiatan tersier buat gue. Lo bisa lihat kan, mata panda gue kaya apa sekarang ini. Belum sempat ke salon buat perawatan pula ini…” Ceritanya sambil terkekeh.

Ketika menjadi orang tua, ada ego dan kebutuhan diri yang kadang harus kita kalahkan untuk sementara waktu. Walaupun sebenarnya sama dengan manusia lainnya, orang tua pun tetap butuh waktu untuk diri sendiri guna menjaga kewarasan, karena menjadi orang tua juga perlu bahagia dan relaks supaya bisa mendidik dan menjaga anak-anak dengan hati dan pikiran yang gembira.

Lain halnya dengan Maya, 32 tahun, pekerja kantoran dengan 3 orang anak. Menjadi ibu bekerja dengan kondisi long distance marriage lantaran suaminya lebih sering berada di luar kota untuk menjalankan bisnis, mengharuskan Maya harus melakukan segala sesuatunya sendiri. Memang selama ini Maya juga dibantu oleh asisten rumah tangga, tapi tetap saja untuk pengambilan kebijakan yang berhubungan dengan anak ya tetap harus Maya yang ambil kendali.

Tentu kita masih ingat kalau beberapa waktu lalu orang sedunia demam film Avengers: Endgame. Di seluruh kanal media sosial hampir semuanya membahas film tersebut. Tak heran demi status kekinian, orang berbondong-bondong ke bioskop untuk menonton film tersebut. Tak terkecuali Maya yang waktu itu bayinya baru berusia 6 bulan. Demi memenuhi hasrat menonton yang sangat tinggi, Maya pun berangkat ke bioskop dengan membawa bayinya. Dia mengklaim anaknya aman-aman saja selama film berlangsung, karena dia sudah menyediakan earplug/earmuff untuk melindungi telinga bayinya dari tingginya volume suara bioskop.

Orang tua seperti Maya tentu bukan cuma satu, dua orang saja, tapi banyak. Terlepas dari banyaknya perdebatan di luar sana tentang urgensi mengajak anak/balita ke bioskop, orang tua tetap harus memperhatikan kesesuaian konten film dengan usia anak.

Berdasarkan Undang-undang No. 33 tahun 2009 tentang Perfilman, Pasal 7 disebutkan, “Film yang menjadi unsur pokok kegiatan perfilman dan usaha perfilman disertai pencantuman penggolongan usia penonton film yang meliputi film:
• Untuk penonton semua umur (SU)
• Untuk penonton usia 13 (tiga belas) tahun atau lebih (R)
• Untuk penonton usia 17 (tujuh belas) tahun atau lebih (RBO)
• Dan untuk usia penonton 21 (dua puluh satu) tahun atau lebih (D).

Hal yang berbeda diungkapkan oleh Tara, 30 tahun, ibu rumah tangga dengan balita usia 3 tahun.

“Aku tuh nggak ngerti ya sama orang tua yang sebegitunya sama bioskop. Emang bakal mati ya kalau nggak nonton Avengers, Deadpool, John Wick, Annabelle, Aladdin, Lion King, Dua Garis Biru, dan film-film hits lainnya? Aku sengaja nggak ke bioskop sejak punya anak. Karena ya buatku nggak penting, dan nggak perlu memaksakan diri juga kalau anakku nggak ada yang jagain.”

Menurutnya, banyak orang tua yang ignorance bukan hanya dengan lingkungan di mana mereka berada, tapi justru dengan anak mereka sendiri. Salah satu contohnya dengan mengajak balita mereka ke bioskop dan menonton film R rated atau PG Rated, atau membiarkan anak mereka ribut hingga mengganggu kenyamanan penonton lainnya, dengan dalih, “ya udah sih, biar aja, toh sama-sama bayar ini…”

Sebagaimana kita ketahui, kode R adalah “Restricted” atau dibatasi. Anak yang berumur di bawah 17 tahun tidak diizinkan menonton film dengan rating “R”, tanpa pengawasan orang tua. Karena biasanya film ini berisikan materi-materi adegan “orang dewasa” dan adegan “kekerasan”. Sementara PG adalah “Parental Guidance.” Jika kita melihat film dengan rating ini sebaiknya orang tua ikut mendampingi anak-anak, karena film ini mungkin berisi materi yang tidak sesuai untuk anak-anak, termasuk adegan-adegan yang “kurang senonoh”.

Sebagai catatan tambahan, Badan Keselamatan Kerja Amerika Serikat, National Institute for Occupational Safety and Health (NIOS), Occupational Safety and Health Association, serta WHO, menerapkan batas aman paparan suara di level 85 desibel. Kalau di bioskop itu baru untuk sebatas suara percakapan standar, belum termasuk adanya kenaikan desibel yang bisa berkali-kali lipat saat aktor berteriak, suara tembakan, hingga ledakan. Padahal bayi dan anak-anak memiliki pendengaran yang lebih sensitif ketimbang orang dewasa.

Selain itu, kita juga harus mempertimbangkan sensitivitas bayi kita terhadap kebisingan di lingkungan sekitar. Jika mereka sangat sensitif, bisa jadi nantinya justu kita yang akan lebih banyak menghabiskan waktu di luar bioskop untuk menenangkan anak yang menangis daripada menonton film.

Cari teater yang menawarkan pertunjukan sensorik khusus. Beberapa bioskop sekarang menawarkan film ramah indra selama sore hari. Di mana kondisi tata cahaya studio bioskop yang dibuat lebih temaram, tata suara yang sedikit lebih rendah, dan istimewanya anak bebas untuk bergerak semau mereka, dan tentu saja mereka diizinkan untuk menangis jika mau. Rasanya ini adalah pilihan tepat untuk membawa bayi ke bioskop ini, karena memang sudah dikondisikan sedemikian rupa untuk keluarga. Walaupun sayangnya fasilitas studio ramah indra ini tidak selalu ada setiap hari, di semua jam pertunjukan, dan untuk semua pilihan film yang sedang tayang. Tapi setidaknya ini bisa jadi alternatif menonton bersama anak.

Jadi pandai-pandailah mengelola ego. Jangan hanya untuk mengejar status kekinian atau demi konten media sosial, hingga akhirnya mengabaikan kesehatan pendengaran anak, perkembangan psikologis anak karena harus mendengarkan/melihat tayangan yang bukan untuk konsumsi mereka, atau lebih lagi mengorbankan waktu istirahat anak (karena ada lho orang tua yang memilih jam pertunjukan midnite sambil membawa anak-anaknya).

In my super humble opinion, membawa bayi ke bioskop rasanya bukan ide yang tepat. Lebih ke basic courtesy kepada penonton film lainnya. Jika ada orang tua yang masih bilang kalau anaknya baik-baik saja selama diajak ke bioskop, pastikan bahwa film yang disuguhkan memiliki material yang sesuai dengan rentang usia anak. Akan lebih baik jika orang tua juga mencari tahu lebih dulu muatan konten film itu tentang apa. Karena tidak semua film superhero atau kartun itu identik dengan film anak.

Perlu diingat juga bahwa kita bukan satu-satunya orang yang membutuhkan hiburan dengan menonton bioskop. Jadi ketika anak-anak sudah terlihat tidak betah, janganlah bersikap egois dengan bertahan di dalam bioskop, dan mengorbankan kenyamanan penonton lainnya.

So really, its up to the parents to recognize what they are doing, and allow others to enjoy the movie instead of listening to a noise that isn’t part of the show.

Just my two cents.

 

 

ilustrasi gambar pinjam di sini

Continue Reading

Hibernasi

Tak terasa saya sudah meninggalkan blog ini hampir 8 bulan lamanya. Tak dipungkiri, selain mood, juga kesibukanlah yang membuat saya sering beralasan tak ada waktu lagi untuk sekadar menulis, menumpahkan segenap uneg-uneg atau isi kepala yang kadang terlalu penuh. Padahal saya dulu pernah berikrar untuk meninggalkan tulisan di blog minimal satu per bulannya, bahkan menyinyiri mereka yang mengaku blogger namun enggan memutakhirkan halaman blog mereka. Kali ini saya harus menelan ludah saya sendiri.

Sampai akhirnya seorang teman menyadarkan saya untuk kembali menulis, apapun yang saya mau, apa yang saya bisa, sepunyanya waktu. Ayolah, segera!

Memang beberapa bulan terakhir ini ada banyak hal yang menyita waktu dan pikiran. Sebenarnya ingin sekali, sampai di rumah, leyeh-leyeh sebentar, nanti agak malam menulis sekadar sebaris dua baris. Tapi kenyatannya tak seperti yang dibayangkan. Sampai di rumah kadang sudah malam, sudah kehabisan energi duluan untuk sekadar buka laptop. Ada waktu sebentar saya manfaatkan untuk ngobrol atau bermain sebentar bersama Si Kecil. Tak lama kemudian pasti sudah masuk Waktu Indonesia Bagian Ngeloni Anak, yang seringkali berujung saya pun ikut lelap hingga pagi.

Belum lagi di kantor selain menggarap pekerjaan rutin, ada tambahan pekerjaan yang berbau ekstrakurikuler yang membutuhkan keseriusan karena mengawalinya pun sudah butuh waktu dan tenaga. Ya, sekarang saya punya ‘mainan’ baru yaitu mengurus paduan suara. Setelah melalui sekian babak drama, akhirnya instansi saya pun memiliki paduan suara sendiri, setelah sebelumnya merupakan gabungan dari 2 instansi (Kemensetneg dan Setkab) yang tergabung dalam Paduan suara Lembaga Kepresidenan.

Long story short, tanpa disangka, paduan suara kami yang baru saja dibentuk itu ternyata berhasil memenangi Lomba Paduan suara Kepemiluan 2019 antarinstansi pemerintah beberapa waktu lalu. Jadi ya sayang kalau komunitas ini ditinggalkan begitu saja tak terurus. Alhasil saya pun yang awalnya cuma sekadar mengoordinasi para personel paduan suara, akhirnya ikut tercebur total di dalamnya. Ya menyanyi, kadang juga jadi dirijen, kadang jadi tukang sepik alias lobi-lobi, koreografer, sampai mengurus wardrobe. Ya, saya memang didaulat untuk mengisi posisi sapujagat. Tapi alhamdulillah, saya happy dengan apa yang saya lakukan, karena paduan suara masih masuk ranah passion saya. Itung-itung rekreasi jiwa.

Lalu apa lagi yang bikin saya sulit meluangkan waktu untuk menulis? Saya sedang menikmati quality time bersama Alea. Entahlah, rasanya dia tumbuh cepat sekali, tahu-tahu sebentar lagi sudah akan naik ke TK B (nol besar). Padahal sepertinya baru kemarin saya masih kebingungan akan menyekolahkan dia di TK mana. Alhamdulillah, dia happy dengan lingkungan sekolahnya, teman-temannya, guru-gurunya. Ya kalaupun ada drama-drama di sekolah masih wajarlah, namanya juga balita yang sedang berusaha menyesuaikan diri.

Nah, hasil dari seringnya saya ber-quality time bersama Alea, ternyata kalau diperhatikan, ternyata Alea suka menggambar. Mewarnainya pun sudah tergolong rapi. PIlihan warnanya pun mulai berani, garis-garisnya pun mulai tegas. Mungkin benar adanya pepatah yang mengatakan buah pasti tak akan jatuh jauh dari gerobaknya. Saya dulu juga suka menggambar, bahkan sampai kemarin pun saya masih (iseng nekat) mengikutkan diri ke ajang lomba desain seragam Angkasapura, walaupun belum beruntung. Kalau dulu gambaran Alea masih berupa garis-garis lurus kadang tak beraturan, sekarang sudah semakin jelas bentuknya, mana My Little Pony, mana Elsa dari film Frozen, mana gambar keluarga (saya, papanya, eyangnya, dan dia sendiri). Asal saya diberi tahu dia sedang menggambar apa/siapa.

Hal lain yang saya perhatikan dari Alea, dia juga cepat sekali menghafal lagu dan gerakan tari. Tak heran kalau dia sering diikutkan dalam kegiatan tari-menari di sekolahnya. Bahkan, tanggl 29 Juni 2019 nanti dia akan perform bersama teman-temannya di acara graduation sekolahnya di Bank Indonesia. Alhamdulillah ya, Nak… ternyata ada bakat turun temurun yang mengalir dalam dirimu.

Jadi, itulah segenap alasan mengapa blog ini agak terabaikan, selain juga karena drama-drama lainnya yang tak perlu ditulis di sini saking recehnya. Iya kan, Pemirsa? Semoga, ke depan saya tidak semalas ini untuk sekadar meluangkan waktu berbagi cerita, pemikiran, atau apapun di blog ini.

Selamat berakhir pekan, ya….

 

 

Continue Reading

Haruskah Bisa Memasak?

Beberapa waktu lalu, linimasa Twitter diramaikan oleh postingan status dari akun @selphieusagi yang mengatakan, “Udah 2018, masih complain cewek ga masak. Coba ngaca aja, lo bisa dan mau benerin atap bocor, nggak? Keran rusak? Listrik korslet? TV ga bisa nyala? Apa ujung-ujungnya panggil tukang juga?”

Tentu saja cuitan ini mengundang reaksi dan respon warganet. Sebagian menanggapi positif, sebagian lainnya bereaksi sebaliknya. Kalau saya ditanya ada di pihak yang mana, saya tidak ada di pihak manapun. Karena saya sendiri ada di kedua pendapat itu.

Dulu, saya adalah anak perempuan yang paling tidak menyukai dapur. Kalaupun saya terlihat ada di dapur ya karena diminta Mama saya membantu menyiapkan bahan masakan. Itupun tidak setiap hari, dan tentu saja bukan saya yang masak. Jadi, pengetahuan saya dalam bidang masak memasak sangat minim.

Beruntung sejak menikah suami juga tidak menuntut saya harus memasak untuk dia. Sebelum menikah dia sudah di-brief untuk menerima keterbatasan saya dalam hal masak-memasak. Itulah kenapa di awal pernikahan, kami lebih sering beli makanan di luar. Oh ya, bukan cuma di awal pernikahan saja, hingga beberapa tahun berikutnya pun saya masih berada di level mood yang sama kalau diminta ke dapur.

Kalau ada yang melihat saya sedang di depan penggorengan, itu sekadar membuat telur dadar atau mie instan. Kalau saya sedang mau sedikit repot ya paling bikin nasi goreng. Itu pun pakai bumbu siap saji yang tinggal campur semua bahan, langsung jadi. Iya, dulu kehidupan dapur saya semalas itu.

Tapi semuanya berubah sejak ada anak dan saya harus mengurus semuanya sendiri. Jiwa keibuan saya mulai muncul. Rasa malas tergantikan dengan rasa tanggung jawab. Kalau sayanya semalas ini, nanti anak saya makan apa? Dan ternyata perubahan itu juga berdampak kepada keinginan memasak untuk suami.

Kalau dulu saya paling anti ke dapur, sekarang justru paling rajin. Di akhir pekan, kalau mood sedang bagus, saya bisa memasak 3x sehari, pagi, siang, dan malam. Di hari kerja saya juga sempat memasakkan bekal makan siang untuk dibawa suami ke kantor. Kebetulan suami saya sedikit picky dalam hal makanan. Hanya masakan tertentu saja yang dia sukai. Tapi tidak mungkin saya memasak masakan yang itu-itu saja setiap hari. Saya pun ‘memaksa’ dia agar suka makan sayur dan buah.

Buat orang lain yang sudah terbiasa memasak hal seperti ini termasuk hal yang wajar dan biasa saja. Tapi buat seorang pemalas seperti saya tentu ini hal yang istimewa dan luar biasa.

Sedikit flashback, dua hingga tiga dekade yang lalu, perempuan harus tahu cara memasak makanan yang lezat untuk keluarganya, bahkan sebelum menikah. Mereka diajari dan dipersiapkan untuk mengurus pekerjaan domestik kerumahtanggaan yang lekat dengan stereotype gender. Ibu adalah guru alam yang menurunkan resep kepada putri mereka, yang kemudian akan memasak untuk suami mereka.

Berbeda dengan zaman sekarang, di mana perempuan merasa wajar dan biasa saja kalau tidak bisa memasak. Apalagi banyak perempuan yang hidup sebagai wanita karier, sehingga waktu untuk memasak lebih sempit lagi (baca: tidak sempat, karena harus berkejaran dengan waktu). Ditambah dengan adanya berbagai dukungan aplikasi dalam mencari/membeli makanan favorit via online. Zaman sekarang para pengguna aplikasi serba dimanjakan dan dimudahkan. “Kalau bisa beli kenapa harus masak?”, “kalau ada yang gampang, kenapa harus ribet?”, menjadikan memasak bukan lagi suatu syarat mutlak untuk menjalani kehidupan berumah tangga.

Sebenarnya memasak itu tidak terlalu sulit, semua bisa dipelajari. Apalagi zaman sekarang mencari resep online masakan apapun sangat mudah, lengkap dengan cara pembuatannya. Soal enak tidak enak itu kembali ke soal selera. Alah bisa karena biasa.

Malas ke pasar pun bukan lagi alasan. Sudah ada situs belanja bahan makanan online yang sangat membantu ketika kita sedang tidak ingin ke mana-mana tapi tetap ingin membuat sesuatu di dapur. Tapi lagi-lagi semua terpulang pada niatnya.

Sama halnya tentang perdebatan tiada akhir antara sufor dan ASI, working mommies atau stay at home mom, lahiran normal atau caesar, dan hal lain yang sebenarnya cuma masalah pilihan hidup. Pun tentang haruskah perempuan bisa memasak atau tidak, ikut dalam topik yang diperdebatkan. Padahal semuanya tergantung pribadi masing-masing. Istri bisa masak alhamdulillah, tidak pun seharusnya tak apa-apa. Selama ada yang memasakkan, atau mampu membeli makanan secara online, dan yang penting keluarga bisa menerima, ya seharusnya tidak ada masalah.Life is full of choices, right? Choose it wisely.

Kalau saya sendiri berpendapat, seorang perempuan tidak harus jago masak layaknya seorang chef, tapi minimal bisa. Hal itu akan sedikit menguntungkan, apalagi yang hidup dalam kondisi serba pas-pasan. Seorang istri yang bisa memasak akan sangat membantu melonggarkan urusan keuangan, karena tidak perlu membeli makanan di luar. Lebih dari itu, kelak salah satu hal yang akan dikenang oleh anggota keluarganya dari seorang ibu adalah masakannya.

Jadi teringat sebuah film yang berjudul Ratatouille. Bicara tentang film ini tak bisa melewatkan begitu saja adegan di mana Remy Tikus menyajikan hidangan untuk Anton Ego, seorang kritikus restoran. Tak disangka-sangka ternyata sajian itu mengantarkan memori Ego ke masa kecilnya. Kenangan ketika dia jatuh dari sepeda, ibunya menciumnya, dan memberikan semangkuk besar Ratatouille yang ternyata memiliki rasa yang sama dengan yang dinikmatinya kini. Selalu ada respon emosional yang mendalam di balik masakan seorang ibu.

Saya pun sempat mengalami hal yang hampir sama dengan adegan Anton Ego itu. Pernah saya iseng memasak nasi goreng dengan resep ala Mama yang kerap dimasak zaman saya dan adik-adik masih kecil dulu. Hasilnya, yang tersaji bukan sekadar nasi goreng semata, tapi juga kenangan yang hadir menyertainya. Spontan berlompatan kenangan saat di mana kami tak sabar menunggu masakan matang. Saat kami makan dengan lahap, hingga tandas tak bersisa.

Wajar jika sebagai seorang ibu saya pun mencita-citakan hal yang sama. Kelak, ketika anak saya sudah dewasa dan hidup berumah tangga, semoga ada masakan ibunya yang menjadi favorit, yang akan dia tunggu, kenang, dan rindukan. Seperti halnya saya yang selalu rindu masakan Mama, di setiap kali mudik.

Memasak bukan semata-mata bicara tentang ego seorang ibu. Bicara tentang masakan ibu, kita juga akan bicara tentang sentimental value. Selalu ada respon emosional yang mendalam di balik masakan seorang ibu. Ada memori yang akan menguasai indera penciuman, indera perasa, dan alam bawah sadar orang-orang terkasihnya. Cita rasa yang tak akan mampu tergantikan oleh berbagai masakan restoran, atau yang dipesan melalui aplikasi online.

Sebuah perenungan mengantarkan saya pada sebuah pemikiran. Seorang ibu yang tidak suka/pernah memasak untuk keluarganya bukan berarti ibu yang tidak sempurna di mata keluarganya. Bukan pula ibu yang tidak sayang pada anak dan suaminya. Semua ibu sejatinya sempurna, karena wujud cinta seorang ibu bukan melulu dari masakan semata, tapi dari banyak hal yang tak mampu dijabarkan secara rinci satu persatu. Saya pernah menjadi ibu di fase itu, dan saya tak pernah kehilangan cara untuk mewujudkan rasa sayang dan kepedulian saya untuk keluarga.

Soal memasak juga bukan perkara suka tidak suka, mau tidak mau, sempat tidak sempat, mampu tidak mampu, atau saling tuding ini lebih layak menjadi tugas dan kewajiban siapa. Lebih dari itu. Tidak akan ada yang bisa mengalahkan kelezatan masakan yang dimasak dengan sepenuh hati. Apalagi yang disiapkan oleh orang yang mencintai kita tanpa syarat.

Tak peduli sesederhana apapun makanan yang disajikannya, tapi itulah salah satu cara seorang ibu mengekspresikan cintanya pada keluarga.

Love in a bowl, care of Mom.

Just my two cents….

 

 

gambar dipinjam dari sini

Continue Reading

Lebih dari Sekadar Menahan Diri

“Habis nikah badan kamu kok jadi lebaran sih?”
“Kamu pas hamil kok jadi jelek gini?”
“Itu pipi atau bakpao, kok bulet amat?”

atau

“Buset, itu badan apa lidi? Kurus banget! Makan gih, sana!”
“Sekali-kali makan hamburger, atau apalah yang enak, sana lho, biar badan nggak kaya orang cacingan…”
“Itu siapa sih, item banget? Gede banget pula badannya…”

 

Pasti komentar-komentar seperti itu sudah kerap kita dengar dari orang-orang di sekitar kita, ya. Atau bahkan mungkin kita adalah salah satu orang yang pernah tanpa sadar telah/masih melakukan body shaming kepada orang lain.

Body shaming/bullying, merupakan tindakan perundungan, mengasingkan, membedakan, atau mengolok-olok orang yang memiliki badan/penampilan yang dianggap kurang memenuhi standar ideal. Semacam bias individu terhadap orang- orang yang dianggap tidak menarik, bodoh, malas, atau kurang kontrol diri.

Meskipun laki-laki dan perempuan memiliki potensi yang sama besar dalam hal menerima perundungan tentang body shaming, namun survey mengatakan frekuensi perempuan yang terkena dampak jumlahnya lebih banyak daripada laki-laki. Tak heran, karena selama bertahun-tahun ada objektifikasi perempuan, di mana idealnya penampilan seorang perempuan harus terlihat sempurna bak model. Jadi siapapun yang tidak sesuai dengan harapan tersebut berarti ada di bawah pengawasan dan kritik masyarakat.

Banyak orang beranggapan bahwa body shaming cuma bagian dari lelucon ringan atau obrolan iseng semata. Padahal sebenarnya tanpa kita sadari, komentar dan lelucon itu memiliki konsekuensi yang sangat besar bagi yang menerima. Lebih jauh, pernyataan-pernyataan ini sesungguhnya bisa memberi dampak pada kesehatan mental seseorang. Lebih serius lagi bisa mengarahkan mereka kepada depresi, kecemasan, dan bahkan pikiran untuk bunuh diri.

Kita tidak pernah tahu latar belakang hidup seseorang. Jadi sebelum berkomentar ini itu, meminta seseorang menambah/mengurangi makan, coba tahan diri dulu, pikirkan baik-baik. Siapa tahu di balik penampilannya yang mungkin baik-baik saja bisa jadi dia tengah berjuang melawan bulimia, anoreksia, atau body dimorphic disorder.

Ada seorang teman yang dulu sering kali mendapat komentar kurang menyenangkan tentang bentuk tubuhnya. Hampir setiap hari ada saja komentar yang mengatakan kalau dia itu gemuk, lebar, besaran, dan istilah lain yang sejenis. Hingga lama kelamaan tertanamlah afirmasi dalam pikirannya bahwa badannya memang gemuk, terlalu lebar untuk ukuran manusia normal, dan bahkan obesitas. Parahnya, dia mulai terserang self-loath (membenci diri sendiri), bahkan menyamakan bentuk tubuhnya dengan babi.

Seringkali dia coba cuek dengan berbagai komentar itu. Bahkan tak jarang dia mencoba menanggapi balik becandaan tentang tubuhnya itu dengan becandaan balik atau komen santai lainnya.

Namun toh pada akhirnya dia pun menyerah. Dia cuma manusia biasa yang punya batas rasa sabar. Kalau komentar tentang bentuk tubuhnya itu hanya terdengar sekali dua kali, mungkin belum jadi masalah yang serius. Tapi kalau komentar itu hampir setiap hari didengar, baik yang diucapkan secara personal maupun ketika bercanda di depan banyak orang, tentu dampaknya jadi lebih serius.

Akhirnya, si teman ini pun bertekad, “fine, gue harus kurus! Biar gue nggak dikata-katain sama orang lagi!” Ya, motivasinya adalah ingin kurus, bukan lagi semata-mata ingin menjalani pola hidup sehat.

Tanpa buang waktu, dia pun mulai mendaftarkan diri menjadi member di salah satu pusat kebugaran. Bukan itu saja, diet ketat pun mulai dia jalani. Beberapa jenis minuman/obat herbal pelangsing pun coba dikonsumsinya, walaupun seringkali berakhir lemas di toilet karena diare parah.

Walaupun kondisi badannya sudah mengajukan protes, dia tak peduli. Sekilo saja angka di timbangan terlihat berkurang, dia sudah sangat bahagia. Angka timbangan jadi parameter diet dan olahraga sukses, Bentuk tubuh ideal pasti akan terwujud dalam waktu yang tidak terlalu lama. Andai ada opsi tubuh impian itu bisa didapat dalam tempo sehari semalam mungkin dia akan menggunakan opsi itu tanpa pikir panjang.

Nyatanya, antara harapan dan kenyataan kadang tidaklah selalu berbanding lurus. Imbas segala aktivitas olahraga superkeras dan diet superketat itu justru mengantarkannya ke rumah sakit. Dia ditemukan tergeletak pingsan di lantai pusat kebugaran lantaran kecapekan dan pola makan yang berantakan. Dia pun dirawat di rumah sakit seminggu lamanya karena thypus.

Sepulang dari rumah sakit ternyata kondisi kesehatannya jadi jauh lebih rapuh ketimbang sebelumnya. Jadwal menstruasi yang awalnya teratur menjadi berantakan, dia juga kerap dilanda sesak nafas, sering mengalami gangguan pencernaaan, rentan terserang demam, flu, mood swing, emosional, dan parahnya dia mulai mengalami insomnia.

Sekalipun dia berusaha tampil normal, namun ketika dia tanpa sengaja melontarkan kalimat, “kenapa ya, kok kayanya hidup aku nggak pernah happy?” seolah menjadi indikator bahwa dia sedang mengalami stress berat.

Sebenarnya faktor pemicu body shaming sendiri bukan hanya berasal dari lingkungan sekitar. Media pun turut andil dalam membangun dan menyosialisasikan tentang citra standar kecantikan yang ideal. Pun halnya internet dan media sosial yang dipenuhi dengan unggahan bertema ‘thinspiration‘.

Bukan itu saja, dalam industri fashion juga ada promosi ukuran nol. Dalam sebuah artikel yang ditulis oleh Phoebe R. Apaegyei menyebutkan bagaimana media menghubungkan antara kelangsingan dan kebahagiaan, ditunjang dengan berbagai penelitian yang mendukung hal tersebut.

Banyak di antara kita lupa, bahwa kesehatan dan kecantikan tidak ditakdirkan hadir dalam satu paket. Tanpa sadar, kita merusak kesehatan hanya untuk mencoba mencapai standar kecantikan populer.

Manusia dianugerahi keunikan masing-masing yang tidak mungkin sama antara yang satu dengan yang lain, baik dari bentuk fisik, sifat, karakter dasar, hingga perbedaan perasaan, keinginan, harapan, dan kepentingan.

Sudah saatnya kita belajar menahan diri untuk tidak lagi melakukan body shaming apapun bentuknya. Perlu diciptakan kesadaran bahwa hal-hal yang berhubungan dengan penyakit mental itu salah satu penyebabnya karena adanya perundungan terhadap penampilan fisik.

Penting bagi kita memiliki perspektif yang luas dalam hal penerimaan segala jenis bentuk dan warna tubuh tanpa harus saling mengomentari perbedaan fisik satu sama lain. Apapun bentuk dan jenis perbedaan itu sesungguhnya kita tetap makhluk Tuhan yang diciptakan paling sempurna.

 

 

 

gambar dipinjam darisini

Continue Reading

Ketika Alea Ikut Ke Kantor

 

Sesungguhnya, membawa anak ke kantor ketika sedang tidak ada support village itu bukan perkara mudah. Apalagi jika itu dilakukan setiap hari selama hampir satu bulan setengah. Banyak cerita yang ‘nano-nano’ ketika membawa anak ikut ke kantor. Tapi bagaimanapun, profesionalisme baik sebagai ibu maupun sebagai pegawai kantoran harus tetap dijaga. Risiko seorang ibu bekerja.

Bukan kali pertamanya saya membawa Alea ke kantor. Sejak Alea balita pun sudah pernah ikut saya ke kantor kalau kebetulan eyangnya harus pulang selama beberapa waktu. Terhitung sudah hampir satu bulan ini Alea saya bawa ke kantor karena eyangnya sedang umroh, plus akungnya juga sedang sakit di Surabaya, jadi otomatis Alea tidak ada yang menjaga/mengasuh.

“Emangnya nggak ribet bawa anak ke kantor?” Pertanyaan itu pasti ada. Jawabannya, ya awalnya pasti ribetlah. Tapi dinikmati saja. Salah satu proses ribetnya menjadi orangtua bekerja itu ketika anak tidak ada yang menjaga di rumah, alternatif solusinya kalau nggak orangtuanya yang cuti, ya anaknya yang dibawa ke kantor. Nah, berhubung saya tidak memungkinkan mengambil cuti sampai sebulan lamanya, ya Alea saya bawa ke kantor. Ribet dikit nggak apa-apalah. Alhamdulillah sejauh ini Alea nggak pernah rewel sih anaknya.

Salah satu cara supaya anak tetap betah di tempat kerja orangtuanya itu mudah saja. Penuhi dulu apa yang jadi kebutuhannya. Bawakan makanan dan mainan favoritnya, insyaallah anak akan nyaman. Tapi sebenarnya hal penting lainnya adalah lingkungan kerja (orangtua) yang nyaman, sih. Jujur ruangan kerja saya sebenarnya tidak nyaman untuk ukuran anak-anak. Penuh berkas, sempit, dan tidak ada lucu-lucunya. Tapi justru di situlah seninya. Semuanya tergantung bagaimana kita menjadikan anak tetap betah sampai waktu pulang tiba.

Nah, selama membawa anak ke kantor ada cerita seru apa? Oh, banyak. Tapi ada satu moment yang tidak akan saya lupakan, yaitu membawa Alea ke acara pelantikan. Deg-degan nggak, tuh? Super!

Dari awal ketika saya tahu kalau akan ada pelantikan pejabat Administrator dan Pengawas pada tanggal 2 Mei 2018, hati saya sudah gamang. Sebagaimana diketahui, hampir di setiap acara pelantikan atau acara-acara lainnya, atasan berkenan meminta saya untuk menjadi pembawa acara. Kalau saya dalam kondisi normal, sedang tidak membawa bocah sih cincay saja. Tapi jelas akan lain cerita ketika saya harus membawa Alea ke sebuah acara yang superformal. Memandu acara tentu jadi saat yang sedikit deg-degan dan mengkhawatirkan.

Durasi acaranya sih cuma 30 menit, tapi sepanjang 30 menit itulah khidmat-khidmatnya acara pelantikan. Apalagi pelantikannya dipimpin langsung oleh Menteri Sekretaris Negara. Kebayang bagaimana khawatirnya saya, kan? Memandu acara sekaligus mengawasi anak.

Jujur, saya was-was. Walaupun Alea sudah saya brief sejak beberapa hari sebelum hingga menjelang acara berlangsung, tetap saja pada praktiknya tidak semudah itu bagi balita usia 3 tahun 10 bulan itu. Apalagi ketika harus berada di tengah-tengah orang asing yang berkumpul dalam satu ruangan. Ketidaknyamanan itu menyergap Alea bahkan sejak awal masuk Gedung 3, menuju foyer Aula Serbaguna

Alea adalah anak yang tidak bisa langsung akrab dengan orang baru. Apalagi jika jumlahnya langsung banyak. Jangankan dicolek, ditanya siapa namanya saja, dia enggan menjawab. Apalagi kalau yang bertanya itu bukan orang yang dikenal. Itulah mengapa saya hanya bisa mempercayakan Alea ke beberapa teman yang kebetulan sudah dekat dengan Alea, untuk mem-back up saya.

Sebelum acara dimulai, saya cium kening Alea, usap kepalanya, dan bisikkan ke telinganya, “Nak, Mama tugas dulu sebentar, ya…”

Sepanjang acara berlangsung, doa dan wirid tak henti-henti saya baca dalam hati. Semoga Alea tidak rewel selama acara berlangsung. Mungkin terdengar egois, ya. Bagaimana mungkin saya menuntut seorang balita untuk bisa memahami acara orang dewasa yang sedang saya pandu. Bagaimana mungkin saya menuntut Alea bersikap sama dengan orang dewasa lainnya, sementara jiwanya jiwa main-main. Saya paham sebesar apa risiko yang harus saya tanggung kalau saya berani membawa Alea ke dalam ruangan pelantikan. Saya harus siap menghadapi risiko tak terduga misalnya Alea tiba-tiba rewel di tengah acara. Tapi entah kenapa, dalam hati saya yang paling dalam, saya percaya kalau Alea memahami tugas ibunya, dia paham kata-kata saya. Mungkin feeling seorang ibu, ya.

Lima menit pertama, aman. Sepuluh menit, lima belas menit berikutnya, aman. Dua puluh lima menit, hingga tiga puluh menit lengkap, alhamdulillah aman.

Luar biasa, Alea! Terima kasih, Nak…

Selama 30 menit itu Alea tidak rewel, tidak uring-uringan. Dia konsen dengan film Mini Mouse di gawai saya, hingga akhir acara. Konon, memberikan gawai kepada anak, sebenarnya kurang baik efeknya. Tapi bagi sebagian orangtua memberikan anak tontonan di gawai mungkin bisa menyelamatkan keadaan ketika dibutuhkan. Tentu saja untuk sementara waktu.

Lalu sudahkah itu saja? Berikutnya, ketika saya diminta mengajar tentang MC dan dirigen oleh Kementerian Sosial di Royal Amarroossa, Bogor. Dilema lagi, kan? Tidak mungkin saya mengajak Alea selama mengajar di kelas, sekalipun itu cuma mini class yang pesertanya cuma 10 orang. Akhirnya, senjata terakhir saya gunakan. Saya minta bantuan adik saya untuk menjaga Alea sementara saya pergi ke Bogor selama setengah hari. Alhamdulillah, adik saya menyanggupi. Pun, ketika saya harus bertugas sebagai pembaca saritilawah di acara buka bersama di lingkungan Sekretariat Lembaga Kepresidenan beberapa waktu lalu. Walaupu ada drama-drama sedikit, tapi alhamdulillah teratasi.

Kalau jadi petugas upacara Hari Kebangkitan Nasional, saya sudah izin belum bisa bertugas sebagai pembawa acara, karena akan lebih tidak mungkin lagi kalau saya harus membawa Alea ikut dalam upacara yang durasi dan prosesinya lebih lama daripada pelantikan.

Bersyukur punya atasan dan lingkungan yang sangat suportif dan kooperatif menyikapi para ibu bekerja yang dalam waktu tertentu terpaksa harus membawa anak mereka ke kantor.

Bagaimana dengan kalian? Adakah moment deg-degan ketika harus membawa Si Kecil ke kantor?

 

Continue Reading
1 2 3 54