Arif.. Oh Arif..

Malam itu saya masih ada di parkiran Plaza Semanggi ketika ada miscall dari nomor 08563342xxx. Saya pikir salah satu teman saya yang nelpon, mau konfirmasi kalau nomor kartuHALO-nya sudah aktif. Jadi ya udah saya biarin aja, toh nanti kalau dia butuh lagi pasti nelpon.

Sampai dirumah, setelah makan & mandi ternyata nomor itu telpon lagi.  Berhubung tangan masih basah habis nyuci piring akhirnya saya minta tolong suami buat angkatin telpon karena saya pikir teman saya itu lagi yang telpon. Setelah melihat saya selesai berurusan dengan piring-piring itu akhirnya dia mengangsurkan telpon ke saya, “bukan dari Lukman nih.. katanya dari Arif..”.
Sayapun menerima telepon sambil berusaha mengingat-ingat Arif mana yang “tumben” nelpon saya.

“halo..”, jawab saya.
“Halo, mbak Devi?”, sahut suara diujung sana dengan logat Suroboyoan
“he-eh.. siapa ini?”
“aku Arif, mbak..”
“oh.. ya, ada apa Rif?”, jawab saya sambil berusaha loading mengingat Arif siapakah ini.
“Iku lho mbak, aku arep takon, sampeyan wingi mari nggawe SPK, trus sampeyan deleh endi file’e, Mbak?”
(Itu lho mbak, aku mau nanya, kamu kemarin habis bikin SPK , trus kamu taruh mana file-nya, Mbak?)

” eh.. SPK? SPK yang mana ya? “, tanya saya bloon
” itu lho, SPK yang kemarin disuruh bikin..”
” kemarin.. disuruh bikin SPK? eh, SPK itu apa sih?, jawab saya makin bingung
” halah, SPK-SPK mbak.. yang kemarin disuruh bikin sama Pak.. (dia menyebut nama, tapi saya udah lupa) itu lho. Sampeyan taruh mana? Udah selesai kan?”, jawab suara diseberang sana berusaha menjelaskan.

” bentar deh, ini Arif mana sih?”, tanya saya curiga
” halaah mbaak.. ini aku Arif, Arif.. Arif PLN! Mosok sampeyan nggak kenal sama aku..”, jawab si Arif berusaha membuat saya kenal sama dia
” Arif PLN? “, tanya saya masih belum loading..
” iya, masyaalloh rek mbak Devi iki.. Aku Arif mbak, lantai tigaa..”, jawabnya makin gemes
” Arif, lantai TIGA?! “
” iya.. aku kan sering ke tempatnya sampeyan tho. Wis inget ta?”

” enggak.. 🙁 “, jawab saya polos
” sik..sik bentar.. tapi iki bener mbak Devi kan?”, tanyanya mulai ragu
” iya..aku Devi “
” sampeyan sekretaris’e Pak.. (dia menyebut nama lagi), bukan?”
” bukan, hehehhe..”, jawab saya cengengesan
” woalaaah.. pantes nggak nyambung. Tak kirain mbak Devi yang sekretaris. Nomer’e sampeyan tadi aku langsung copy dari HPnya si Erfan. Mungkin sampeyan yang kenal sama Erfan ya?”

” Emh, Erfan mana ya? kayanya kok enggak juga ya..”, jawab saya makin geli
” waduh mbak.. sepurane ya.. salah sambung nih kayanya.. Maaf ya mbak..”
” iya, gapapa.. “
” monggo mbak..”
” monggo..monggo..”

KLIK ..

Habis nutup telpon saya jadi cengengesan sendiri. Salah sambung kok nyambung. Erfan ini Erfan yang mana? Kenapa ada nomor HPku di HP-nya dia ya? Trus, kenapa salah sambung itu saya tanggepin? ya karena saya memang Devi. Dan kalau mendengar suaranya kok kayanya agak familiar & dia ngotot kenal sama saya. Udah gitu logatnya Suroboyoan pula, jangan-jangan saya kenal sama dia tapi sayanya yang lupa. Nanti kalau saya lupa kan nggak enak, kalau dibilang ngelupain temen.. :p

Dan nyatanya..
.
.
.
.
.

Saya emang nggak kenal.. 🙁

 

*hayo siapa anak PLN yang namanya Arif yang nanya-nanya SPK sama saya? :))

 

 

Continue Reading

That Fabulous Hair

fab hair

 

Syarat : rambut hitam, lurus, panjang, wajah cantik, tinggi badan proporsional

Dulu, almarhum eyang saya sering sebal sama iklan shampoo. Tiap kali liat iklan shampoo pasti mukanya eneg. Bukan apa-apa, karena berasa iklan shampo itu selalu menggunakan “figur” yang sama dengan syarat kurang lebih kaya yang saya tulis diatas itu. Apa karena ukuran cantik/sempurna itu masih berdasarkan fisik yang sempurna dari ujung kepala sampai ujung kaki ya?

“kenapa sih iklan shampoo itu selalu harus pakai model yang rambutnya item, panjang, & lurus? Mbok ya sekali-kali pakai model yang rambutnya keriting, ikal, kulitnya nggak kaya orang-orang Indonesia Timur gitu. Kan konsumen mereka bukan hanya orang-orang yang rambutnya panjang, item & lurus.. Memangnya pemasarannya nggak nyampai ke Indonesia Timur ya?”

Saya dulu ketawa aja. Lha ya bener dong, namanya juga jualan, kalau bintang iklannya nggak representatif apa ya laku barang yang dijual? Contohnya jual obat pelangsing tapi yang jadi model iklannya gendut, ya mana ada yang percaya sama dia kalau abis mengkonsumsi pil diet? Atau iklan vitamin/susu tapi yang ngiklanin cungkring, lemes, kantung mata menghitam & tak bergairah. Ini jual vitamin apa pil koplo sih? Begitu juga dengan iklan shampo. Namanya juga menjual kelebihan produk ya dimaksimalkan sampai dengan pemilihan bintang iklan yang “representatif” itu tadi

Image bintang iklan shampoo sampai sekarang masih didominasi oleh wanita cantik, bentuk & tinggi badan yang proporsional, & berambut panjang tergerai. Walaupun dalam perkembangannya sekarang sudah berubah, ada yang rambut pendek & rambut tanggung (nggak panjang banget tapi juga nggak pendek banget), nggak melulu lurus tapi juga mulai ada yang wavy. Kenapa dari dulu image perempuan dengan rambut hitam & panjang jadi favorit ya karena kita kan orang Indonesia pastinya mayoritas rambutnya hitam. Dulu punya rambut hitam, lurus, panjang jadi cita-cita semua perempuan di Indonesia lho *sok tahu*.

Pernah lho gara-gara rambut saya yang nggak hitam ini (maklum kan blasteran… hueekk3x plus cuiih..) kemakan iklan penghitam rambut gara-gara ngeliat rambut adik saya yang hitam banget (alami), sementara rambut saya tebal tapi tumbuh dengan warna kecoklatan. Asli, bukan karena saya kebanyakan main layangan, sumpah.. ini emang dari sononya begini. Mungkin Tuhan ingin menyesuaikan dengan wajah saya yang bule ini ya.. *digampar pake gilesan*. (Kiddinglah, wajah saya Jawa banget kok.. ) Akhirnya saya beli & pakai tuh macam leave on conditioner secara rutin.. dan hasilnya adalah.. Taraaaaa…

 

TETEP nggak item..  *putus asa* 🙁

Berbagai cara saya coba untuk menghitamkan rambut biar kaya yang di iklan-iklan itu sampai akhirnya saya pakai Henna penghitam rambut. Sejauh itu saya puas dengan hasil rambut hitam instan ala India itu. Sampai akhirnya saya bosan sendiri dengan rambut hitam legam yang pelahan tapi pasti “menyoklat” lagi (eh, menyoklat?bahasa apa pula itu?). Maksudnya jadi kecoklatan lagi gitu. Yo wis akhirnya sekarang malah saya coklatin beneran :D.

Dalam perkembangannya sekarang ternyata banyak tuh iklan shampoo yang tidak lagi menggunakan model berambut panjang nan hitam & legam.. Sekarang banyak yang pakai model dengan rambut kecoklatan, bergelombang, bahkan keriting. Mungkin karena cara pandang orang tentang rambut ideal sudah banyak berubah. Bukan lagi hanya pada rambut hitam lurus, panjang tergerai saja, tapi jualan produknya juga sudah lebih beragam. Sudah banyak yang bergeser ke arah perawatan rambut. Menjadikan rambut lebih sehat dari akar hingga ujung rambut apapun warna & seberapa panjang rambutnya. Mau sepanjang/sependek apapun kalau kurang terawat juga jatuhnya nggak enak dilihat bukan?

Akhirnya sayapun juga mikirnya sama.. Ya sudahlah, yang penting rambutnya sehat. Mau (di)warna(in) macam apapun juga asal perawatannya bener ya hasilnya akan bagus.
*ngibasin rambut sampai kutu berjatuhan* ;))

Bukan berarti kalau sekarang rambut saya kecoklatan karena saya pengen jadi (sok) bule ya? Halah, nggak mungkin banget. Mana ada bule muka Jawa & logat medok kaya saya… :D. Tapi lebih karena menyesuaikan dengan warna asli rambut saya yang emang nggak hitam itu, malah ada unsur keperakannya (halah, baca aja : uban) ;)). Kalau uban emang sejak SMA udah mulai muncul karena faktor keturunan (papa saya SMA udah mulai ubanan dikit-dikit). Jadi, mewarnai rambut selain untuk menyesuaikan dengan warna rambut saya juga untuk nutupin uban =))

Eh, tapi tetep saya belum dapet tuh produk yang pakai model asli dari Indonesia bagian Timur yang keriting abis kaya finalis Putri Indonesia yang dari Papua itu. Padahal mereka eksotis banget ya.. Kayanya juga bagus kalo juga diberi kesempatan jadi bintang iklan shampo. Biar gimana juga kan mereka juga konsumen produk shampo yang membuat rambut indah itu ya.. 🙂

 

gambar dipinjam dari sini

Continue Reading

Panggil aku, "Nduk" ..

Sebagai orang Jawa tulen logat bicara saya ada kecenderungan masih medok  walau sudah tinggal di Jakarta (apalagi kalo ketemu sesama orang Jawa atau Suroboyo disini, wah bisa lupa kalau sudah tinggal di Jakarta, hahaha..) . Apalagi kalau sudah cerita atau ngobrol saya tuh orangnya cenderung ekspresif, jadi suka ga ngerasa kalau sudah ngomong pakai bahasa jargon Misal : mak pecungul, mak bedunduk, ndilalah, & bahasa-bahasa hiperbola lainnya seperti : wih buesaar, guedhe, luebar, juauuh.. Padahal kalau diucapkan biasa aja sudah mewakili sifat kata yang dimaksud kok, hahahaha. Eh, emang kenapa sih kalau tinggal di Jakarta? Ga boleh ngomong medok gitu? Bukan, suka disepak suami aja kalau saya ngomongnya Jawa banget (lah gimana sih, lagi pingsan apa? kok ga nyadar kalau istrinya Jawa tulen?) *nguleg gado-gado*.

Sambil becanda pernah suami bilang :

Suami : ” Idih, jangan medok-medok gitu napa kalau lagi di Grand Indonesia atau Sency gini..”

Saya : “oh, bolehnya kapan & dimana? mallnya beda ya kalo mau ngomong Jawa? aku tak ke Suriname aja ya..”

suami sih ketawa aja, kebetulan saya orangnya suka becanda  *sambil nyisir poni*

Nah salah satu kebiasan yang masih belum hilang adalah kebiasaan manggil temen/anak buah yang lebih muda dengan sebutan “Nduk” (dari bahasa Jawa, sebutan untuk anak perempuan). Padahal kalau di rumah saya malah gak pernah dipanggil dengan sebutan itu lho. Bukan sok tua atau mau sok “njawani”, tapi itu kata-kata itu selalu spontan terucap ketika menyapa/bertanya/ngajak ngobrol temen/anak buah yang usianya di bawah saya. Gak peduli dari suku apa, asalnya dari mana. Toh malah mereka seneng banget di panggil dengan sebutan “Nduk”. Ini khusus perempuan lho ya.. gak menggeneralisir semua lantas saya panggil Nduk-lah

*ditimpuk rantang*.

Lagian saya juga sering dipanggil “mami” sama mereka karena ya saya leadernya mereka. Hmm, jadi pengen “ngejual” nih kalau dipanggil mami, hahaha.. 😀   *tersenyum culas*

Uniknya tiap kali saya panggil “Nduk” bukannya protes malah seneng. Katanya, “aku suka deh kalo mami panggil aku”nduk”, kaya panggilan sayang ibu ke anaknya gitu..”, atau “aku udah lama ga dipanggil ibuku dengan sebutan itu, selalu panggil nama. Padahal aku seneng banget kalau ibu panggil aku “nduk” lagi kaya dulu..”.

Yang mengharukan itu kemarin sore, pas saya lagi ngobrol dengan salah satu anak baru under saya  :

Saya : “kamu di jemput suami jam berapa Nduk?”
Anak Baru : ” (lepas headset) .. Jam 6 mbak. Mmmh, mbak Devi.. makasih ya, aku suka deh mbak panggil aku Nduk.. aku udah lama ga dipanggil itu mbak.. Jadi kangen sama ibuku..”
Saya : “oh ya? emang ibu dimana tho nduk?”
Anak Baru : “mmh.. ibu udah meninggal mbak beberapa bulan yang lalu.. hanya ibu yang panggil aku dengan sebutan Nduk. jadi kangen sama ibu nih mbak.. 🙁 “

DEGH.. mendadak mata saya agak burem. Lha kok dia juga menyusut airmatanya.. Speechless..  :((

Kata-kata yang buat saya hanya sekedar sapaan belaka ternyata buat sebagian anak saya malah jadi sapaan favorit karena dianggap sebagai sapaan yang meneduhkan.. *mendadak jadi pohon*

Panggilan yang bagus kepada orang lain (apapun itu) kalau kita ucapkan dengan tulus pasti juga bisa keliatan kok..  😉

gambar dari sini

Continue Reading

Writers Block

writers block

 

Jujur, beberapa waktu lalu saya terserang “Writers Block”, penyakitnya para penulis, eh saya penulis bukan ya? *toyor-toyor kepala sendiri*. Kondisi dimana I dunno what to do, dunno what to write, absolutely have no idea to share with all of you guys.. Benar-benar stuck ! 🙁

Padahal kalau lagi lancar saya bisa nulis atau posting blog 2-3 kali dalam sehari. Tapi kalau sudah terserang writers block, jangankan buat posting, nulis aja males. Ga ada ide samasekali, padahal bisa saja ide itu sliwar-liswer di depan saya tapi berhubung otak kaya kesumbat sesuatu jadi ya bablas jayalah semua yang sliweran tadi..  🙁

Kurang jelas apa yang jadi penyebabnya. Tapi terhitung sudah 2 atau 3x saya mengalami hal ini. Hal yang bisa bikin saya tidak produktif menulis sama sekali. Hmm, kayanya kalau gejalanya kok sama ya, gara-gara hand over pekerjaan & perpindahan posisi di kantor. Karena ketika saya sudah feel enjoy & mulai menyesuaikan diri dengan pekerjaan yang baru toh lama-lama blok itu hilang dengan sendirinya.. 😉

And here they are.. beberapa postingan langsung dengan lancar saya tulis disini, sesegar ide yang baru saja nangkring di kepala saya.. 😀

 

gambar ambil dari sini

 

 

Continue Reading

Cuci Otak ala Kuburan Band ..

 

kuburan band

 

Lupa, lupa lupa lupa, lupa lagi syairnya
Lupa, lupa lupa lupa, lupa lagi syairnya
Ingat, ingat ingat ingat, cuma ingat kuncinya
Ingat, aku ingat ingat, cuma ingat kuncinya ..

 

Saya biasanya kalau mendengarkan lagu baru yang ga seberapa enak di kuping & terkesan agak nyeleneh suka dengerinnya lebih dari 3x. Tapi ya kadang ga lantas jadi enak tapi lumayan terbiasa denger lagunya. Nah gimana kalau kamu harus mendengarkan lagu yang sama dimanapun kamu berada?  🙁  .Tahu Kuburan Band kan? Grup musik Metal Hidrolik dari Bandung yang konyol kocak amit-amit, yang tampilannya nyaingin grup musik KISS (dibedakin sampai putih trus digambar-gambarin gitulah), dengan lagu andalannya “Lupa-lupa Ingat”. Nah disini saya bukan mau membahas grupnya tapi lagunya..

 

Pernah ga dalam kondisi seharian dimana-mana kamu harus mendengarkan lagu itu sampai rasanya eneg, blenger, & berasa di cuci otak sama tuh lagu? Dua hari kemarin rasanya lagu Lupa-Lupa Ingat” itu menghantui saya kemana-mana. Mulai di jalanan depan rumah, di TV, di mall, ngelewatin lapak-lapak CD bajakan, bahkan di parkiranpun ada anak kecil yang lagi di bonceng sama bapaknya langsung nyanyi , ” Ingat, ingat ingat ingat, cuma ingat kuncinya”. Gila ya, semuanya pada nyanyi/nyetel lagu itu. Enak sih, ear catching banget lagunya. Tapi kalau sampai seharian denger lagu itu kok jadi berasa dicuci otak beneran deh, karena mendadak semua lagu berubah jadi lagu itu semua. Sampai lagunya ST12 aja bisa berubah jadi lagunya Kuburan Band : “Satu jam saja, ku telah bisa.. Ingat, ingat ingat ingat, cuma ingat kuncinya.”   Hiks.. 🙁 

 

Capek nih kupingnya.. bukan kuping aja sih, mulut juga, soalnya saya jadi reflek nyanyi itu melulu (siapa yang nyuruh? :-p  ). Sekalinya berhenti nyanyi kok ya orang lain yang nyanyi. Please deh, ganti lagu napa..  🙁

 

 

“C A minor D minor ke G ke
C lagi A minor D minor ke G ke
C lagi A minor D minor ke G ke
C lagi”

 

 

 

Continue Reading
1 2 3 5