Haruskah Bisa Memasak?

Beberapa waktu lalu, linimasa Twitter diramaikan oleh postingan status dari akun @selphieusagi yang mengatakan, “Udah 2018, masih complain cewek ga masak. Coba ngaca aja, lo bisa dan mau benerin atap bocor, nggak? Keran rusak? Listrik korslet? TV ga bisa nyala? Apa ujung-ujungnya panggil tukang juga?”

Tentu saja cuitan ini mengundang reaksi dan respon warganet. Sebagian menanggapi positif, sebagian lainnya bereaksi sebaliknya. Kalau saya ditanya ada di pihak yang mana, saya tidak ada di pihak manapun. Karena saya sendiri ada di kedua pendapat itu.

Dulu, saya adalah anak perempuan yang paling tidak menyukai dapur. Kalaupun saya terlihat ada di dapur ya karena diminta Mama saya membantu menyiapkan bahan masakan. Itupun tidak setiap hari, dan tentu saja bukan saya yang masak. Jadi, pengetahuan saya dalam bidang masak memasak sangat minim.

Beruntung sejak menikah suami juga tidak menuntut saya harus memasak untuk dia. Sebelum menikah dia sudah di-brief untuk menerima keterbatasan saya dalam hal masak-memasak. Itulah kenapa di awal pernikahan, kami lebih sering beli makanan di luar. Oh ya, bukan cuma di awal pernikahan saja, hingga beberapa tahun berikutnya pun saya masih berada di level mood yang sama kalau diminta ke dapur.

Kalau ada yang melihat saya sedang di depan penggorengan, itu sekadar membuat telur dadar atau mie instan. Kalau saya sedang mau sedikit repot ya paling bikin nasi goreng. Itu pun pakai bumbu siap saji yang tinggal campur semua bahan, langsung jadi. Iya, dulu kehidupan dapur saya semalas itu.

Tapi semuanya berubah sejak ada anak dan saya harus mengurus semuanya sendiri. Jiwa keibuan saya mulai muncul. Rasa malas tergantikan dengan rasa tanggung jawab. Kalau sayanya semalas ini, nanti anak saya makan apa? Dan ternyata perubahan itu juga berdampak kepada keinginan memasak untuk suami.

Kalau dulu saya paling anti ke dapur, sekarang justru paling rajin. Di akhir pekan, kalau mood sedang bagus, saya bisa memasak 3x sehari, pagi, siang, dan malam. Di hari kerja saya juga sempat memasakkan bekal makan siang untuk dibawa suami ke kantor. Kebetulan suami saya sedikit picky dalam hal makanan. Hanya masakan tertentu saja yang dia sukai. Tapi tidak mungkin saya memasak masakan yang itu-itu saja setiap hari. Saya pun ‘memaksa’ dia agar suka makan sayur dan buah.

Buat orang lain yang sudah terbiasa memasak hal seperti ini termasuk hal yang wajar dan biasa saja. Tapi buat seorang pemalas seperti saya tentu ini hal yang istimewa dan luar biasa.

Sedikit flashback, dua hingga tiga dekade yang lalu, perempuan harus tahu cara memasak makanan yang lezat untuk keluarganya, bahkan sebelum menikah. Mereka diajari dan dipersiapkan untuk mengurus pekerjaan domestik kerumahtanggaan yang lekat dengan stereotype gender. Ibu adalah guru alam yang menurunkan resep kepada putri mereka, yang kemudian akan memasak untuk suami mereka.

Berbeda dengan zaman sekarang, di mana perempuan merasa wajar dan biasa saja kalau tidak bisa memasak. Apalagi banyak perempuan yang hidup sebagai wanita karier, sehingga waktu untuk memasak lebih sempit lagi (baca: tidak sempat, karena harus berkejaran dengan waktu). Ditambah dengan adanya berbagai dukungan aplikasi dalam mencari/membeli makanan favorit via online. Zaman sekarang para pengguna aplikasi serba dimanjakan dan dimudahkan. “Kalau bisa beli kenapa harus masak?”, “kalau ada yang gampang, kenapa harus ribet?”, menjadikan memasak bukan lagi suatu syarat mutlak untuk menjalani kehidupan berumah tangga.

Sebenarnya memasak itu tidak terlalu sulit, semua bisa dipelajari. Apalagi zaman sekarang mencari resep online masakan apapun sangat mudah, lengkap dengan cara pembuatannya. Soal enak tidak enak itu kembali ke soal selera. Alah bisa karena biasa.

Malas ke pasar pun bukan lagi alasan. Sudah ada situs belanja bahan makanan online yang sangat membantu ketika kita sedang tidak ingin ke mana-mana tapi tetap ingin membuat sesuatu di dapur. Tapi lagi-lagi semua terpulang pada niatnya.

Sama halnya tentang perdebatan tiada akhir antara sufor dan ASI, working mommies atau stay at home mom, lahiran normal atau caesar, dan hal lain yang sebenarnya cuma masalah pilihan hidup. Pun tentang haruskah perempuan bisa memasak atau tidak, ikut dalam topik yang diperdebatkan. Padahal semuanya tergantung pribadi masing-masing. Istri bisa masak alhamdulillah, tidak pun seharusnya tak apa-apa. Selama ada yang memasakkan, atau mampu membeli makanan secara online, dan yang penting keluarga bisa menerima, ya seharusnya tidak ada masalah.Life is full of choices, right? Choose it wisely.

Kalau saya sendiri berpendapat, seorang perempuan tidak harus jago masak layaknya seorang chef, tapi minimal bisa. Hal itu akan sedikit menguntungkan, apalagi yang hidup dalam kondisi serba pas-pasan. Seorang istri yang bisa memasak akan sangat membantu melonggarkan urusan keuangan, karena tidak perlu membeli makanan di luar. Lebih dari itu, kelak salah satu hal yang akan dikenang oleh anggota keluarganya dari seorang ibu adalah masakannya.

Jadi teringat sebuah film yang berjudul Ratatouille. Bicara tentang film ini tak bisa melewatkan begitu saja adegan di mana Remy Tikus menyajikan hidangan untuk Anton Ego, seorang kritikus restoran. Tak disangka-sangka ternyata sajian itu mengantarkan memori Ego ke masa kecilnya. Kenangan ketika dia jatuh dari sepeda, ibunya menciumnya, dan memberikan semangkuk besar Ratatouille yang ternyata memiliki rasa yang sama dengan yang dinikmatinya kini. Selalu ada respon emosional yang mendalam di balik masakan seorang ibu.

Saya pun sempat mengalami hal yang hampir sama dengan adegan Anton Ego itu. Pernah saya iseng memasak nasi goreng dengan resep ala Mama yang kerap dimasak zaman saya dan adik-adik masih kecil dulu. Hasilnya, yang tersaji bukan sekadar nasi goreng semata, tapi juga kenangan yang hadir menyertainya. Spontan berlompatan kenangan saat di mana kami tak sabar menunggu masakan matang. Saat kami makan dengan lahap, hingga tandas tak bersisa.

Wajar jika sebagai seorang ibu saya pun mencita-citakan hal yang sama. Kelak, ketika anak saya sudah dewasa dan hidup berumah tangga, semoga ada masakan ibunya yang menjadi favorit, yang akan dia tunggu, kenang, dan rindukan. Seperti halnya saya yang selalu rindu masakan Mama, di setiap kali mudik.

Memasak bukan semata-mata bicara tentang ego seorang ibu. Bicara tentang masakan ibu, kita juga akan bicara tentang sentimental value. Selalu ada respon emosional yang mendalam di balik masakan seorang ibu. Ada memori yang akan menguasai indera penciuman, indera perasa, dan alam bawah sadar orang-orang terkasihnya. Cita rasa yang tak akan mampu tergantikan oleh berbagai masakan restoran, atau yang dipesan melalui aplikasi online.

Sebuah perenungan mengantarkan saya pada sebuah pemikiran. Seorang ibu yang tidak suka/pernah memasak untuk keluarganya bukan berarti ibu yang tidak sempurna di mata keluarganya. Bukan pula ibu yang tidak sayang pada anak dan suaminya. Semua ibu sejatinya sempurna, karena wujud cinta seorang ibu bukan melulu dari masakan semata, tapi dari banyak hal yang tak mampu dijabarkan secara rinci satu persatu. Saya pernah menjadi ibu di fase itu, dan saya tak pernah kehilangan cara untuk mewujudkan rasa sayang dan kepedulian saya untuk keluarga.

Soal memasak juga bukan perkara suka tidak suka, mau tidak mau, sempat tidak sempat, mampu tidak mampu, atau saling tuding ini lebih layak menjadi tugas dan kewajiban siapa. Lebih dari itu. Tidak akan ada yang bisa mengalahkan kelezatan masakan yang dimasak dengan sepenuh hati. Apalagi yang disiapkan oleh orang yang mencintai kita tanpa syarat.

Tak peduli sesederhana apapun makanan yang disajikannya, tapi itulah salah satu cara seorang ibu mengekspresikan cintanya pada keluarga.

Love in a bowl, care of Mom.

Just my two cents….

 

 

gambar dipinjam dari sini

You may also like

1 Comment

  1. Klo diperhatikan, kok banyak sekali hal yg diperdebatkan di kehidupan para perempuan ya? Sungguh melelahkan 😬

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *