Kenapa Masih Main Twitter?

Twitter IconSampai dengan saat ini, twitter masih bisa dibilang sebagai media sosial yang efektif, bukan hanya untuk berjejaring, tapi juga berdiskusi, hiburan, hingga mencari lowongan kerja. Tidak seperti Linkedin, Twitter adalah jaringan yang terbuka, di mana kita bisa dengan mudah terhubung dengan seseorang hanya dari apa yang mereka posting di twitter.

Sekitar tahun 2006, zaman Twitter masih baru diluncurkan, belum banyak orang yang berminat punya akun Twitter. Hingga akhirnya, di sekitar tahun 2010, mulailah Twitter diminati. Apapun bisa ditemukan dengan mudah di sini. Bahkan kalau masih ingat, ada banyak sekali gerakan sosial atau komunitas yang lahir di Twitter.

Dalam perkembangannya, Twitter mulai dianggap terlalu ‘riuh’ dan membosankan karena banyak yang menjadikannya sebagai media bagi para ‘mulut api’ yang menyebarkan kebencian, bullying, spam, politik, dan tujuan-tujuan ekonomis lainnya. Twitter pelahan mulai ditinggalkan oleh penggunanya sekitar tahun 2014, di mana saat itu warganet banyak yang mulai beralih ke media sosial baru yaitu Path, yang (konon) lebih eksklusif karena hanya diperuntukkan bagi circle pertemanan yang dekat saja. Tapi tidak sedikit juga warganet yang kembali ke mainan lama mereka yaitu Facebook.

Sama halnya dengan pengguna medsos lainnya, saya memilih tidak terlalu aktif bermedia sosial, dan memilih kembali menulis di blog yang lebih banyak sarang laba-labanya ketimbang postingan barunya. Walau tidak sampai menghapus akun, tapi akun-akun itu sempat telantar selama beberapa waktu.

Jika dilihat secara keseluruhan, Twitter memang tidak banyak berubah, intinya masih sama dengan platform yang diluncurkan pertama kali, sekitar 11 tahun yang lalu. Kita bisa lihat dan bandingkan dengan platform media sosial lainnya yang lebih sering memutakhirkan tampilan, newsfeed, dan fitur-fitur mereka, yang semakin membuka alternatif solusi komunikasi dan berbagi bagi para penggunanya.

Sejak kenal Instagram — yang bagi saya kehadirannya menggantikan salah satu platform media sosial tempat berbagi foto yaitu Posterous — makin ‘terjerumuslah’ saya sebagai jamaah Instagramer, walaupun postingannya jarang ada yang berfaedah, yang feed-nya ngasal, dan hanya sekadar posting saja. Tujuan punya akun Instagram ya sekadar biar kekinian. Iya, saya memang anak yang latah. Kadang-kadang.

Kehadiran Instagram dengan cepat menjadi idola baru pengguna media sosial. Menurut saya sih wajar, karena segala postingan yang mengandung unsur visual itu selalu lebih menarik dibandingkan dengan yang hanya berupa tulisan saja. Seeing is believing, right?

Sampai suatu hari, ketika sedang marak-maraknya Pilkada Jakarta, sekitar bulan April 2017, tangan saya tiba-tiba ‘gatal’ ingin menulis sesuatu di Twitter, buat iseng saja, sekadar buat lucu-lucuan. Tapi siapa sangka kalau ternyata postingan iseng itu justru di-retweet sebanyak 328 kali, dan di-love sebanyak 68 kali. Mengingat saya bukan akun selebtwit yang tidak terbiasa mendapatkan impresi sebanyak itu dari warganet, jelas kaget.

Legowo
Meski penggunanya tidak sebanyak dulu, tapi Twitter masih punya magnet tersendiri sehingga dia tetap dicintai penggunanya. Termasuk saya. Terlepas apakah nantinya kita akan monolog seperti biasa, atau mendapat balasan dari warganet lainnya, buat saya sih tidak ada masalah, toh dari dulu niatan saya membuat akun media sosial selain untuk sharing, juga sebagai media penambah teman, hiburan, dan penambah informasi/pengetahuan.

Meski Twitter adalah media sosial yang postingannya dibatasi oleh jumlah karakter, tapi justru di sanalah segala ide, gagasan, ‘suara’ kita lebih ‘didengar’ oleh warganet. Sekarang kita bukan hanya bisa memposting tulisan saja, tapi juga gambar, video, polls, dan informasi non-text lainnya yang tidak termasuk dalam hitungan 140 karakter. Pengguna Twitter itu adalah orang-orang yang kreatif dalam mengolah kata. Lihat bagaimana cara warganet menyampaikan ide/opini/cerita melalui 140 karakter tapi tetap dimengerti oleh warganet lainnya.

Twitter juga menjadi salah satu media sosial yang penyebaran informasinya paling cepat. Bayangkan, hanya dengan menekan tombol retweet saja, sebuah informasi bisa menjadi viral seketika. Contoh paling mudah, ketika akun @handokotjung mendapatkan 243 replies, 2.280 kali retweet, dan 962 likes ketika dia memposting:

Ayla View
Saya sendiri, selain menggunakan Twitter sebagai sarana untuk ‘nyinyir’ posting status random tak berfaedah, juga sering menggunakannya untuk berbagi info lowongan CPNS. Bahkan dulu ada kejadian yang berkesan buat saya, ketika saya mendampingi para pelamar saat interview user. Sambil menunggu jadwal interview, mereka saya ajak ngobrol. Di tengah obrolan dengan beberapa pelamar, ternyata mereka adalah salah satu follower saya di Twitter, bahkan juga yang pembaca blog saya.

“Kak Devi ini yang suka posting lowongan CPNS di Twitter itu, kan? Saya tahu ada lowongan di Setneg karena baca linimasa Kak Devi. Oh ya, saya juga silent reader-nya blog Kakak lho…”

Ah, senangnya, ternyata postingan saya ada juga yang dianggap berguna bagi warganet, hihihik.

Twitter juga sebagai media yang memungkinkan penggunakan berinteraksi secara langsung, cepat, dan personal dengan akun lainnya. Selain itu, Twitter juga bisa menjadi tempat belajar dan menambah pengetahuan secara gratis. Sebut saja akun @IvanLanin menjadi idola baru saat ini karena beliau memberikan pengajaran dan pengaruh positif bagi warganet tentang bagaimana berbahasa Indonesia yang baik dan benar; disampaikan dengan kalimat efektif yang mudah dipahami. Bukan itu saja, tak jarang beliau yang kelihatannya cool itu bisa membaur menjadi lucu/iseng ketika menjawab pertanyaan jahil para warganet.

Jadi kesimpulannya, jawaban versi saya kenapa saya masih main Twitter, karena merangkum cerita dalam 140 karakter itu selalu menarik untuk dilakukan, dan Twitter masih terlalu seru untuk ditinggalkan begitu saja.

Kalau kalian, kenapa masih mainan Twitter?

Continue Reading