Ngumpul tanpa gadget?

Beberapa waktu yang lalu ada seorang teman yang memosting gambar ini di grup bbm teman-teman SMA. Teman-teman di grup langsung membahas ‘tantangan’ itu dan akan menerapkannya kalau nanti kami reuni.

kumpul tanpa gadget

Sepertinya lumayan seru ya kalau ada tantangan no gadget selama berkumpul bersama teman/keluarga, karena melihat kebiasaan selama ini yang terlihat adalah secara fisik kita ada dalam sebuah ruangan, situasi, dan acara yang sama, tapi mata, jari, dan konsentrasi kita terfokus di layar gadget masing-masing.

Bahkan saya pernah ada dalam sebuah meet up di salah satu kedai kopi bersama dengan beberapa teman, secara fisik kami memang ada di satu ruangan, tapi kami justru sibuk saling mention di twitter dan cekikikan sendiri membaca respon demi respon yang muncul di layar handphone masing-masing. Nah, lho. Lalu esensi kumpul-kumpulnya di mana?

Sekarang saya sudah sangat jauh lebih rileks dengan gadget saya. Dulu, suami saya sempat jengkel banget dengan kebiasaan saya yang terlalu sibuk dengan gadget. Tangan saya hampir tidak pernah lepas dari smartphone. Di kantor sudah internetan, di rumah pun masih bersambung. Alhasil ancaman pembuangan gadget pun pernah terjadi, hiks :(. Kebiasaan saya sibuk dengan gadget itu baru jeda ketika gadget itu rusak dan harus diservis di dealer resminya selama hampir satu bulan lamanya. Tapi toh ketika gadget saya sudah sembuh, saya kembali disibukkan dengan komunikasi di social media. Hadeuh, Devi! *self keplak!*

Tapi untungnya semakin ke sini akhirnya saya insyaf bahwa ada hal-hal yang lebih precious dibandingkan dengan hanya sibuk menekuri layar gadget saja. Saya sekarang sudah bisa merasa jengah ketika di tengah kumpul-kumpul bersama keluarga/teman ternyata mereka sibuk dengan gadget-nya; seolah-olah saya tidak ada di situ. Obrolan yang nyangkut sekenanya, tanggapan yang ada pun cuma ala kadarnya. Bete? Banget! :p

Adanya perubahan fungsi gadget dari yang awalnya hanya untuk berkomunikasi dan berubah jadi bagian dari gaya hidup itu jadi mendekatkan yang jauh sekaligus menjauhkan yang dekat. Bagaimana tidak, kita bisa ‘dekat’ dengan teman/kerabat yang jauh, namun hubungan dengan orang-orang yang terdekat justru berasa jauh.

Sekitar tahun 2010-2012 saya pernah punya pengalaman dengan seorang teman yang tingkat adiksinya terhadap gadget dan teknologi begitu parah. Kalau untuk kerja sih bisa saya maklumi, tapi ini cuma untuk bergaul di social media. Dia sempat ngomel-ngomel cuma gara-gara tidak bisa login ke YM. Sangat uring-uringan ketika Macbook-nya mendadak hang. Stress lantaran salah satu gadget-nya kecemplung di ember berisi air sehingga mati total. Sampai-sampai, tanpa harus menunggu besok/lusa, malam itu juga dia langsung beli gadget baru. Panik ketika baterai handphone-nya habis tapi dia tidak membawa charger atau tidak sempat nge-charge… *usap peluh*

Penggunaan teknologi dalam porsi yang terkontrol dan wajar itu perlu. Tapi ada baiknya tetap mengingat bahwa di sekitar kita ada orang-orang dan keluarga yang juga butuh kehadiran kita secara nyata; bukan cuma hadir secara fisik, tapi juga konsentrasi dan perhatian yang utuh. Ada banyak hal menarik dan lebih manusiawi untuk dilakukan dalam kehidupan nyata daripada terus menerus berhadapan dengan pendar layar gadget yang menyala, bukan? 😀

Ah ya, saya juga sedang belajar ke arah sana, kok… :mrgreen:

“Better start manage our valuable life with more valuable thing”.

Continue Reading

Katebelece

letter

Sore menjelang pulang kantor, tiba-tiba si Bapak keluar meminta saya mencari sebuah file surat tentang permohonan dukungan menjadi CPNS di salah satu kementerian.

“Ada surat yang meminta supaya dibantu memasukkan anaknya di sebuah kementerian. Nah, kata temanku, surat itu sudah dibalas oleh kita, dan katanya jawabanku sih normatif; aku minta untuk mengikuti ikut tes CPNS saja. Ternyata setelah ikut test, anaknya ini nggak lulus, trus orangtuanya nggak terima. Bukan nggak terima karena anaknya nggak lulus, tapi nggak terima dengan jawaban normatifku. Lha kan, aneh. Makanya aku jadi penasaran, suratnya itu yang mana, tho? Coba bantu carikan, Dev…”

Berhubung surat yang masuk ke biro saya itu jumlahnya ribuan, saya harus mencari di aplikasi persuratan dengan kata kunci tertentu. Sementara Si Bapak hanya punya clue “permohonan dukungan” dan nama pengirimnya saja, tanpa tahu surat itu dikirim kapan, dan atau keterangan-keterangan penunjang lain yang sekiranya akan memudahkan pencarian surat tersebut, karena surat dengan topik ‘Permohonan bantuan’ jumlahnya lumayan banyak.

Bahkan ada lho yang secara rutin mengirim surat ‘permohonan bantuan’ agar anaknya bisa diterima di sebuah perusahaan setiap kali anaknya melamar pekerjaan. Berhubung dia punya 3 orang anak, maka setiap kali anak-anaknya melamar ke perusahaan tertentu Si Bapak dengan gaya bahasa yang ‘meliuk-liuk’ segera mengirimkan surat; meminta supaya mereka bisa diterima di perusahaan yang diinginkan. Tidak tanggung-tanggung, semuanya BUMN/perusahaan besar. Berhubung di instansi kami tidak memberlakukan hal-hal semacam itu akhirnya surat-surat tersebut tetap disampaikan ke perusahaan yang dimaksud tapi kami persilakan perusahaan untuk memroses sesuai ketentuan yang berlaku. Jadi bukan rekomendasi agar mereka langsung diterima. Bahkan karena sudah terlalu sering, surat-surat tersebut hanya kami arsip saja. Jangankan orang luar, begitu ada pembukaan lowongan CPNS, para putra/putri pejabat/pegawai di sini semuanya mengikuti prosedur yang berlaku; ikut tes CPNS, bersaing dengan peserta lainnya. Bahkan banyak di antara mereka yang tidak lulus. Tapi mereka dan orangtuanya ya tetap legowo, tidak lantas ngotot menggunakan cara-cara yang tidak sesuai dengan ketentuan, karena sudah mulai timbul kesadaran bahwa eranya sekarang sudah berbeda, era transparansi/keterbukaan.

Kembali lagi ke masalah surat tadi, dengan asumsi surat itu datang di sekitar waktu pengadaan CPNS, antara Agustus-Desember 2013, saya pun mulai mengubek-ubek file surat dengan dibantu teman lain yang bertugas membalas surat-surat semacam itu. Di tengah pencarian kami, Si Bapak tiba-tiba meminta kami berhenti mencari.

“Sudah, nggak usah dicari. Lha wong ternyata suratnya tahun 2007. Itu aku juga belum jadi Kepala Biro, kali. Udah biarin aja. Mau protes kok selang 6 tahun setelah kejadian…”

Pffiuh, syukurlah… *usap peluh*

Sebenarnya masih agak heran juga dengan orang-orang yang masih mengandalkan ‘surat sakti’, atau ‘katebeletje’, padahal eranya sudah jauh berubah. Katabelece sendiri berasal dari bahasa Belanda: “kattabelletje” yang diserap ke dalam Bahasa Indonesia menjadi “katebelece” memiliki arti ‘peringatan’. Tapi pengertiannya jadi bergeser menjadi semacam ‘surat sakti’ yang isinya meminta agar yang tercantum di dalam surat tersebut diperhatikan/dilaksanakan. Kalau dulu sih memang pernah ada surat-menyurat semacam itu, tapi sekarang penggunaan ‘surat sakti’ itu sepertinya sudah mulai punah (atau sebenarnya masih ada?).

Btw, bukannya akan lebih puas dan bangga rasanya kalau apa yang kita kerjakan itu merupakan buah kerja keras dan usaha kita sendiri, ya? :mrgreen:

Just my two cents…

 

ilustrasi dipinjam dari sini

Continue Reading