Lebih baik sakit gigi?

Entah sudah berapa lama saya tak lagi mengakrabkan diri dengan dokter gigi. Kalau dulu waktu masih di Surabaya sih masih lumayan seringlah ke dokter gigi untuk sekedar perawatan. Tapi sejak di Jakarta hampir belum pernah. Sampai akhirnya saya didera rasa ngilu yang luar biasa plus cenat-cenut (tapi nggak sampai bikin formasi bintang).

Ceritanya, saya yang sebelumnya belum pernah sakit gigi itu akhirnya sejak hari Minggu terpaksa nyanyi lagunya Meggy Z , “lebih baik sakit gigi daripada sakit hati”. Rasa nyeri yang saya pikir akan segera sembuh ternyata belum hilang juga hingga puncaknya ketika harus standby di pelantikan eselon I tanggal 1 Februari kemarin. Sudah siap tugas sih sebenernya tapi kepala rasanya mau pecah, badan juga jadi demam karena sakit gigi yang ugal-ugalan itu. Hidangan seenak apapun yang disajikan hari itu sama sekali tidak menarik minat saya :((. Kok nggak segera ke dokter? Iya, saya itu orangnya suka sok kuat. Sok bisa nahan sakit, padahal udah lemes. Jangan ditiru! 😐

Akhirnya saya pun ke dokter juga setelah sakitnya sedikit mereda. Untung dokter klinik di kantor ramah, suka bercanda, dan penanganannya nggak kasar. Kan ada tuh ya dokter yang udah jarang senyum, mukanya serius, menjawab konsultasi seperlunya, atau komentar ini itu yang.. ah sudahlah. Lah ini malah ngomongin dokternya ;)). Alhamdulillah dokter saya baik 😀

Begitu masuk ruangan, saya sudah disambut dengan ramah :

Dokter : halo, ini temennya Pipit yang kapan hari kesini cuma minta obat itu ya?

Saya : iya, Dok. Ya kan Dokter waktu itu katanya lagi keluar, berhubung saya sudah nggak tahan sama rasa ngilunya ya saya minta obat yang sama kaya Pipit kapan hari, untuk mengurangi rasa sakitnya..

Dokter : ok, sekarang gimana? masih ngilunya?

Saya : sekarang sih udah enggak, tapi kan itu pereda rasa sakit sementara aja, Dok. Penyebab sakitnya apa belum ketahuan..

Dokter : betul. Ya udah yuk kita lihat..

Saya : haduh saya grogi deh, udah lama nggak ke dokter gigi. Tolong jangan dikomentari macem-macem ya Dok, gigi saya memang morat-marit ini :-s

Dokter : firasat saya juga mengatakan hal yang sama kok :))

Saya pun berbaring di kursi gigi dan dokter pun mulai mengutak-atik gigi saya. Setelah beberapa saat dia memeriksa, seperti dugaan saya, dia pun geleng-geleng kepala.

Dokter : saya heran deh sama kamu.. kamu itu makan apa sih kok giginya bisa patah semua gini.. Ngunyah batu kali, ya?

Saya : hahaha, jadi gini Dok, ceritanya kapan hari kan ada yang ngoleh-olehin saya kacang Arab nih. Nah, biasanya kan kacang Arab itu renyah, agak lunak gitu ya, lha yang kebetulan saya makan itu kok ada yang nyempil keras banget. Saya kunyah nggak bisa, sampai akhirnya saya keluarkan. Pas habis makan kacang itu kok gigi saya berasa agak nggak enak ya. Ternyata, yaaah.. patah.. 😐 . Gitu, Dok sejarahnya..

Dokter : hahahaha, gokil. Trus, patahannya kamu makan atau kamu buang?

Saya : nggak tahu, Dok. Yang saya buang itu patahan gigi saya atau kacang Arab yang keras itu..

Dokter : *geleng-geleng kepala* astaga banget deh kamu ini..

 

Teman : dia lebih bandel daripada saya kan, Dok? ;))

 

Dokter : iya..

Saya : 😐

Kalau sama dokter kan mending kita jujur menceritakan keluhan sakit yang dirasakan tho? Gejalanya bagaimana, awalnya bagaimana, dll. Makanya saya cerita. Dianggap konyol sama dokternya ya sudah biar saja. Toh dia juga pasti sudah menangani banyak pasien, dan pasti nggak semua gigi pasiennya bagus-bagus saja kan? Kalau gigi semua orang bagus, nggak ada orang yang sakit gigi, terus buat apa dia buka praktek. Iya kan? Mencari pembenaran ;)).

Akhirnya setelah ditambal sulam sana sini (1 gigi geraham saja sih sebenernya) dokter menyarankan untuk foto rontgent gigi (panoramic) dan harus dibawa ketika kontrol. Harus dilakukan rontgent karena ternyata yang ngilu itu gigi saya yang masih sehat, bukan gigi yang berlubang 🙁

Penutupnya, sembari menulis resep untuk saya, dokternya tanya :

Dokter : kamu nggak pengen dibehel sekalian?

Saya : Oh, Dokter nawarin mau membehel saya? Gratis? 😀

Dokter : iya, tapi pake kawat jemuran..

Kalian pernah punya pengalaman sakit gigi nggak?

Continue Reading