Untuk Sebuah Status : Pegawai Negeri (II)

 senayan

Hari ini hari deg-degan sedunia. Setelah perjuangan saya disini hari ini adalah saat penentuan. Sedikit berbeda dengan seleksi-seleksi CPNS departemen yang lain, seleksi Sekretariat Negara termasuk salah satu yang ketat. Dari 6417 pelamar yang masuk langsung diseleksi jadi 1200 peserta yang berhak ikut test tulis di Tennis Indoor Senayan. Dari hasil test tulis itu yang selanjutnya akan diikutkan ke seleksi tahap selanjutnya yaitu Psikotest.

Ceritanya saya seleksi IPK alhamdulillah masuk. Jadilah saya ikut di seleksi tertulis yang belum sempat saya publish ceritanya karena masih belum tau kelanjutannya kaya apa setelah test tulis itu. Selain itu saya ngerasa test tulis kemarin ancur sekali :)) . Apalagi yang pas soal matematika (yang saya benci itu) & soal pengetahuan yang saya nggak update blas. Jawaban tentang siapa ketua Golkar yang baru aja baru saya dapet jawabannya pas liat berita di TV 2 hari yang lalu, hahaha. Parah. Apalagi tentang GBHN, Tap MPR, keppres, perpu, dan soal-soal tentang diftong, fonem, homograf.. Oalah.. embuhlah. Makanya kemarin bener-bener pasrah apapun hasilnya. Soalnya pas ngerjain bener-bener modal cap cip cup & ngitungin kancing. Mana yang belum saya itemin lingkaran hurufnya ya itulah yang saya itemin. Pokoknya ebtanas bangetlah.. ;)).

Hari ini dengan sedikit deg-degan saya buka tutup, buka tutup  situsnya Setneg. Harap-harap cemas sambil berdoa biar nama saya ada di deretan nama-nama yang lolos seleksi. Ketegangan makin bertambah ketika setelah jam makan siang koneksi internet di kantor makin ajrut-ajrutan, lemot pol. Praktis nggak bisa buka situs apapun keterangannya the page can’t be displayed. Sampai suami saya nelpon dengan tanpa basa-basi  :

“eh, nama kamu ada tuh di daftar peserta psikotest di UI tar tanggal 27 & 28 Oktober jam 7 pagi.. Ada di urutan nomer 2 dari 30 peserta..”

Langsung terharu. Ya Allah.. ternyata saya nyampai juga  di setengah perjalanan seleksi berikutnya. Langsung saya buka pengumumannya disini  & mendapatkan nama saya ada di nomor 2 dari 30 peserta yang lolos ke test Psikologi. Terharu. Mama yang saya telpon mendadak suaranya tercekat mirip orang yang mau nangis. Dasarnya memang mama saya itu nangisan :D. Jadi nularlah ke saya.. :)) .

Jadi begitulah sodara-sodara. Alhamdulillah komputernya Setneg itu masih bisa nerima jawaban saya yang cap-cip-cup alaiyum gambreng kemarin 😀 . Semoga test berikutnya kembali lancar Ya Allah..

Oh ya, makasih juga buat doanya kemarin ya teman-temankuuu.. 😀

I love youuuu… 😀


 

dokumentasi pribadi

Continue Reading

Jamu.. Jamuu..

Pagi ini saya ngobrol sama temen, awalnya sih ngomongin tentang kondisi cuaca, pancaroba, penyakit, dll. Ya wajarlah namanya kondisi lagi nggak menentu gitu kan penting buat jaga kesehatan ya.. At least minum vitamin atau suplemen kesehatan biar nggak gampang sakit gitu. Mengingat sohib saya ini kan makluk sibuk luar biasa yang kerjanya hectic kesana kemari.

Dia bilang nggak suka minum vitamin. Biasanya malah saking lamanya disimpen akhirnya lupa malah nggak diminum, kadaluwarsa & akhirnya dibuang. Ya kan sayang, mending dikasih ke saya kan ya.. Walaupun saya juga nggak rutin-rutin amat minum vitaminnya tapi nggak pernah saya buang.

Soal “buang membuang” ini mengingatkan pada pengalaman jaman baheula, jaman-jaman mama “memaksa” saya minum jamu. Biasalah ya, namanya ibu, punya anak perempuan kalau bisa sih dijaga bentuk tubuhnya biar  tetep bagus, nggak “mbedah” alias gemuk setelah dapet haid pertama. Biasanya anak perempuan yang sudah akil baligh itu semua organ tubuhnya mulai berkembang. Nah kalau nggak dijaga (katanya) bisa jadi “mekar” kemana-mana (berasa kembang nih.. mekar). Kebetulan keluarga saya orang-orangnya nggak ada yang gemuk, tapi pasti ada kecenderungan gemuk kalau nggak jaga badan. Karena itulah mama beneran jagain badan saya biar nggak “bengkak” (kalau kaya gini berasa satpam. Ngejagain). Selain itu kata mama, minum jamu biar nggak bau badan. Namanya anak sekolah pasti banyak aktivitasnya & pasti berkeringat kan? Nah begitulah.. salah satunya untuk mencegah bau badan 😀

Masa “penyiksaan” selalu ada di hari Minggu pagi. Biasanya sambil bikin sarapan nggak lupa nyiapin jamu buat saya. Jamu galian putri (kalau yang sekarang galian kabel). Itu juga ganti-ganti tiap minggunya. Minggu pertama jamu ini, tar minggu kedua jamu itu, tar minggu ketiga balik lagi jamu ini..dst. Katanya biar nggak bosen (ih padahal mau diganti-ganti berapa kali juga kalo namanya jamu mah ogah). Biasanya diseduh dalam cangkir yang sudah dibubuhi gula, sedikit garam, madu, dan jeruk nipis. Katanya biar rasanya “sedep” *mata berkunang-kunang*

Ya namanya jamu kan rasanya nggak sama kaya softdrink, jadi sayapun ogah-ogahan minumnya. Berbagai alasanpun meluncur, yang pahitlah, eneglah, nggak enaklah, ntar aja minumnya, dan segudang usaha menghindar lainnya. Itu baru dibikinin, lha kalau disuruh bikin sendiri apa saya nggak kabur duluan. Tapi Mama nggak pantang menyerah. Sambil menasehati saya tentang macem-macem hal kewanitaan, dll, mama nungguin saya sampai selesai minum jamu. Emang sih pada akhirnya saya minum , tapi sebelum minum biasanya saya lebih sibuk menyiapkan makanan/minuman lain buat ngilangin pahitnya jamu. Jamunya belum diminum tapi yang namanya permen, snack, biskuit sudah jejer-jejer di meja kaya sesajen (tinggal nyalain dupa sama ngasih menyan).. Pokoknya lebay to the max-lah. Padahal pahitnya juga nggak seberapa, wong sudah dicampur macem-macem, ada madunya segala 😀 .

Ritualnya : jamu saya aduk aja terus, nanti sambil liat tivi berhenti, nanti pas iklan saya aduk lagi.. begitu seterusnya nggak saya minum-minum sampe dingin :D. Tapi justru acting saya yang superlebay itu malah bikin mama duduk didepan saya nungguin sampai saya minum, takut saya buang. Ah, mama saya itu memang sakti, bisa membaca pikiran orang lain. Iyalah wong emang gerakan saya seluruhnya mencurigakan. Tapi jujur, jamu seduhan mama nggak pernah sekalipun saya buang, semua saya minum walaupun agak nggak ikhlas. Padahal harusnya saya bersyukur diperhatikan sampai sebegitunya. Wong ya buat badan-badan saya sendiri ya..

Setelah bertahun-tahun saya konsumsi sekarang akhirnya saya jadi terbiasa “berjamuria”. Maksudnya udah nggak “takut” sama pahit lagi gitu. Sebenernya kalau selama semuanya serba teratur & terukur sesuai dosis yang dibutuhkan tubuh semua yang kita konsumsi efeknya memang nggak bisa kita rasakan seketika itu, tapi justru setelah sekian lama kita konsumsi baru terasa hasilnya. Bersyukur ketika dulu teman-teman mengeluhkan jarum timbangan selalu bergeser ke kanan, jarum timbangan saya cenderung ke kiri & ke kanan tapi banyakan ke kanannya.. hahaha.. ya kadang suka naik sekilo dua kilo tapi balik lagi ke normal – kalo udah diet seminggu tapinya.. :mrgreen:

Kalau inget soal jamu-jamuan itu jadi senyum-senyum sendiri. Saya yang kucrut, bandel & tengil VS Mama yang nggak bisa dipengaruhi (& diakal-akalin) itu ternyata sekarang harus berterimakasih sama beliau..

Eh Ma, makasih buat jamu-jamunya ya.. I love You, Mam.. 😀

 

 

Continue Reading