Saya & Celengan Ayam

Jujur, sebenarnya saya nggak niat-niat amat mau nabung di celengan ayam kaya begini. Tapi berhubung ada alasan kenapa mendadak saya jadi “tradisional” begini ya sudah saya jalanin aja.

Sejak kecil saya sudah diajarkan menabung. Kalau yang di bank, numpang sama belas kasihan papa saya. Kalau yang di celengan, atas belas kasihan mama saya. Ya maklum dong, namanya juga masih anak SD kan belum punya penghasilan sendiri. Jadi saya juga nggak tahu sudah berapa jumlah tabungan saya wong namanya juga “sak paring-paring” alias sedikasihnya. Dikasih ya syukur, nggak dikasih ya… yaaah kok nggak dikasih sih? *gelosotan*

Baru serius nabung ya pas jaman SMA s/d sekarang. At least ada tabungan di bank yang bisa bisa dijagakan kalau butuh apa-apa sewaktu-waktu walaupun nggak banyak-banyak amat, sekedar bisa jawab kalau ditanya, “punya rekening nggak lo?” 😆 . Sekarang ceritanya lagi getol-getolnya ngembaliin modal karena tabungan saya terkuras habis tahun lalu karena buat bayar biaya rumah sakit. Alhasil, sekarang balik lagi ke nol. Makanya saya ngoyo banget nabungnya, kalau perlu semua gaji saya ditabungin, hehehe. Itu maunya saya 😀

Nah, kenapa saya mendadak pengen nabung di celengan ayam itu juga ada ceritanya. Malem-malem pas lagi beli makan, mendadak ada penjual celengan ayam yang dari tanah liat itu lewat. Beberapa kali kejadian kaya begitu tapi saya cuekin. Pikir saya, emang hari gini ada yang beli celengan ayam-ayaman kaya begitu ya? Kok konvensional banget ya? Tapi lama-lama saking seringnya mereka lewat kok saya jadi kepengen beli ya (err…mungkin kualat). Nah seperti biasa, namanya barang kalau kita sengaja nyari pasti nggak ada. Tapi kalau nggak nyari kayanya seliweran di depan mata. Begitu juga dengan si celengan ayam ini.

Berhubung keinginan itu begitu menggebu-gebu sementara penjual celengan ayam-ayaman itu nggak ada yang lewat (dan saya males ke pasar), akhirnya saya putuskan : “yuk mari kita beli celengan yang biasa aja, nggak berbentuk ayam juga nggak apa-apa yang penting bisa nyelengin”. Dan taraaa.. celengan bergambar cinderella itu sekarang nangkring dengan manis di meja rias saya 😆 . Suami yang pertama kali liat saya beli celengan kaleng bergambar cinderella itu cuma bisa geleng-geleng, “masyaalloh bini gue.. saingan sama keponakan yang usianya 5 tahun yang lagi belajar nabung..”. Buat saya? Bodo amat yang penting bisa nabung. Bahkan dengan bangga saya pamerkan ke keluarga saya yang di Surabaya via mms 😆

Sebenarnya ada alasan kuat kenapa saya niat banget beli celengan manual kaya begitu. Saya kangen sensasi mecah celengannya. Walaupun mungkin celengan saya yang ini nggak bisa dipecah karena dari kaleng, tapi mungkin bisa digergaji 😀 . Ya intinya beda sensasi aja dengan rekening bank yang bisa kita pantau & print sewaktu-waktu. Kalau yang ini kan ada deg-degannya gitu, kira-kira nanti pas kita pecahin dapetnya berapa ya.. Begitulah kira-kira 😀

Sekarang celengan saya itu sudah berat lho. Nggak ada ceritanya duit 100 perak nyusruk ke dalam situ. Khusus pecahan 500 rupiahan only yang boleh masuk, selebihnya ya se-mood-nya saya mau masukin nominal berapa, itupun juga duitnya harus yang masih bagus. Biasanya sih kembalian-kembalian habis beli bensin atau habis beli apa gitu. Suami juga suka saya todong buat masukin duitnya ke celengan saya. Bukankah ada prinsip : “duitmu adalah duitku, duitku adalah duitku..” 😀

Rencananya sih kalau sudah banyak mau buat DP mobil , rumah, atau apartemen 3 kamar gitu..
*berencana beli lagi model celengan badak sama kudanil*

Continue Reading

Mendadak Pikun

Kali ini mau posting yang (sumpah nggak penting banget) mau curhat aja.. Tumben kan? Tumben kaaaan? 😆

Nggak tahu apa yang sudah terjadi sama saya beberapa hari ini. Rasanya jadi pelupa berat, padahal usia belum menunjukkan saya harus menderita pikun (amit-amit). Tapi beneran deh, saya sampai “kagum” dengan stadium pelupanya saya akhir-akhir ini. Entah lantaran karena saya yang kurang aware terhadap sesuatu atau lingkungan saya atau lagi males mikir yang berat-berat. Tapi yang jelas saya jadi mendadak sering lupa.. 🙁 . Sampai nama artis yang biasanya saya hafal di luar kepala saja saya terpaksa harus menggunakan google untuk mencari siapa nama artis yang saya maksud. Mending kalau kata kuncinya bener, inipun kata kuncinyapun salah.. Gimana google mau menemukan artis yang saya maksud ya. Belum lagi pekerjaan yang mengharuskan saya harus memelihara memory saya berkaitan dengan kebijakan regional atau SOP. Duh rasanya parah sekali 🙁

Alhasil agenda & handphone cupu saya juga harus bekerja keras mengingatkan “majikannya” ini untuk nggak lupa lagi. Sebisa mungkin saya catat atau reminder seluruh rencana kerja & pribadi saya. Haduh, Tuhan.. tolong jangan pikunkan saya di usia yang masih belia ini..  🙁

*ciiihh… belia..  :))

 

Continue Reading