Momentum Sakral : Menghafal Jalan

Baru saja saya ngobrol dengan salah satu teman sambil nunggu jemputan. Ngobrol tentang kebodohan menghafal jalan. Kalau soal menghafal jalan jangan tanya saya deh, pasti bakal nyasar berjamaah. Beda dengan suami yang hanya dengan melihat peta sekali lihat aja udah pasti nyampai ke tujuan.. Lah kalau saya? Bisa nyasar tujuh puteran, tujuh belokan, tujuh pengkolan, tujuh turunan..

Kalau ngobrol soal alamat rumah, saya bisa jawab. Lha kalau sampai rute? Bisa tanya-jawab seperti ini deh :

“rumah kamu dimana sih Dev?”
“Mampang..”
“Mampang itu sebelah mana sih? kalo dari arah mana kemana?”
“kayanya kamu tanya sama orang yang salah deh.. Aku tuh paling bodoh menghafal jalan tau’. Aku hanya hafal jalan menuju kantor & pulang ke rumah..”, jawab saya inosen. Pasrah deh mau dikatain apa..

“HAA??”

Nah kan bener kan dugaan saya kan? Dia pasti mau ngetawain saya deh..

Continue Reading

:: Kosong ::

Mendadak saya kurang fokus hari ini. Perasaan & pikiran saya melayang kemana-mana. Seperti ada yang sedang bergulat tak tentu arah. Terlalu banyak yang harus dikerjakan tapi waktu rasanya terlalu singkat. Tanpa terasa waktu sudah bergulir melewati tengah hari. Haduh sebenarnya saya sedang tidak ingin curhat. Cuma bingung yang gak jelas..

Semuanya serba nggak jelas. Seperti ada beban yang berat yang sudah menunggu. Antara kebutuhan cuti panjang bersama keluarga yang sudah saya tinggalkan hampir 2 tahun, meninggalkan anak buah saya dengan pekerjaannya, pekerjaan saya yang menumpuk, dan rencana-rencana yang berkeliaran mendadak fashion show di kepala saya.. Sumpah lagi mellow & sensitif berat..  🙁

Tiba-tiba kok saya blank ya :(( ..

Continue Reading