Menari Bersamaku ..

.. rantoyo putri I alus, rantoyo putra I alus, golek sri rejeki, gambyong pareanom, srimpi gelas, retno tinanding, gambiranom, gunungsari, golek asmorondono ..

Rasanya sudah belasan tahun lalu terakhir saya menarikan tari-tarian Jawa alus tersebut. Menari, dalam keluarga saya sudah mendarah daging. Terlahir dari seorang Mama seorang penari lulusan sekolah tari Wilwatikta membuat kami berdua (saya & adik perempuan saya) harus bisa menguasai tari tradisional Jawa halus & kontemporer. Awalnya banyak yang mengira kami sengaja diarahkan untuk menjadi penari, tapi sebenarnya maksud kedua orang tua kami adalah supaya kami punya kegiatan ekstrakurikuler, jadi nggak melulu sekolah.

Berawal dari sebuah sanggar tari pimpinan Pompong Supardjo di Malang, saya mulai belajar tari Jawa mulai tahap yang paling dasar. Waktu itu saya masih usia 8 tahun (kelas 3 SD). Semua siswa setelah mengikuti beberapa bulan latihan (dulu saya 6 bulan sekali) wajib ikut ujian tari yang diadakan di Taman Budaya Jawa Timur dengan menari secara berkelompok maximal 5 atau 6 orang sekali tampil di depan 3 orang juri yang notabene semuanya penari senior. Yang dinilai meliputi wiraga (keluwesan gerak), wirama (ketepatan gerak dengan irama/gending), wirasa (penghayatan), dan kerapian busana.

Busana yang kami kenakan hanya terdiri dari atasan kaos sanggar tari, jarid wiron (parang kecil untuk menari tari jawa putri alus, parang besar untuk menarikan tarian jawa putra alus), plus stagen & sampur (selendang tari). Saking seringnya ujian saya kelas 5 SD sudah bisa membuat wiron & pakai jarid (kain) sendiri :D. Kadang saya kangen pengen kembali lagi ke masa culun-culunnya saya nari, ikut ujian, & kumpul-kumpul sama teman-teman sanggar tari saya.

Menari buat saya ibarat delicacy, makanan yang enak. Saya suka menciptakan tarian, tampil sendiri menarikannya, kadang mengajarkannya kepada teman, atau ikut lomba.  Suatu kepuasan tersendiri saat bisa menampilkannya di depan penonton. Itu masih belum seberapa jika dibandingkan dengan kepuasan ketika melihat orang lain menarikan tarian kita. Rasanya tidak ada yang bisa membayar saya kecuali kepuasan itu tersendiri.

Kalau saya sendiri lebih suka menari tunggal, dengan alasan : Pertama, kalau salah nggak bakal kelihatan! ;)) Iyalah, coba kalau nari berpasangan salah satu salah kan bisa jadi pikiran orang , “ih… kok narinya ga kompak?”. Kedua, bisa berekspresi (sesuka saya) sesuai dengan karakter tari yang saya bawakan. Ketiga, perhatian penonton bisa fokus ke saya! Kalau yang ini sih cari perhatian banget ya.  Enggaklah, becanda kok ;))   Sebenarnya buat saya menari solo maupun menari secara berpasangan tidak ada masalah, tapi berhubung setting default-nya penari tunggal jadi kalau harus menari berpasangan/rame-rame harus di-briefing dulu (maksudnya sayanya yang harus di briefing ;)))

Kalau ditanya kapan terakhir kali saya menari & tari apa yang saya bawakan, jawabannya : sudah lama banget, sekitar tahun 1998 & waktu itu saya menari didepan peserta rakernas something (saya lupa) yang dibuka oleh Akbar Tandjung yang waktu itu masih menjabat sebagai Menpora, diadakan di Universitas Brawijaya dengan peserta rakernas dari seluruh Indonesia. Tari yang saya bawakan adalah Jaipong Adumanis, salah satu tari favorit saya karena termasuk tarian yang energik & ekspresif. Kalau disuruh memilih tari apa yang saya sukai, saya suka semua, eh disuruh memilih ya tadi? :p  Tari Jawa & Sunda.

Kenapa tari Jawa karena tari Jawa itu basic skill seorang penari. Ya seperti yang saya sebutkan tadi wiraga, wirama, wirasanya harus bener. Menghayati tari Jawa klasik itu sulit, kita harus sabar mengikuti setiap ketukan irama yang mengalun lembut, pelahan. Harus ikut pakem tari yang sudah ada karena bukan tari kontemporer. Contohnya tari Gambyong Pareanom atau Golek Sri Rejeki, di seluruh Indonesia ya gerakannya sama, mau yang menarikannya orang Jawa, Sunda, Sumatra, Kalimantan, Papua (kalau semua mau belajar) ya gerakannya sama semua sesuai pakem tari Gambyong & Golek  itu seperti apa.

Beda dengan tari kontemporer (tradisional kreasi baru), kita bisa mengkreasikan sesuai dengan inspirasi & kemauan kita, asal enak dilihat & variasi gerakannya tidak monoton ya nggak masalah. Misal : Tari Punjari (tari tradisional asal Banyuwangi) yang tersohor sekitar tahun 1990-an itu versi masing-masing pencipta tari tidak sama. Ngomong-ngomong soal tarian yang satu ini jadi ingat masa “kejayaan” saya sebagai penari. Tarian awal yang saya kuasai & berani saya tampilkan didepan publik ya Tari Punjari ini :D. Kemanapun saya tampil ya tarian ini yang saya bawakan ;)). Sampai ada celetukan yang bilang, “gimana kalau sekarang nama kamu diganti jadi Devi Punjari” Berasa sutradara film. Itu Punjabi, ding ;))

Lalu, kenapa saya suka tari Sunda, saya kurang tahu apa ada hubungannya atau enggak, saya terlahir dengan darah a half sundanese. Almarhumah nenek saya adalah orang asli Sunda yang bsama sekali nggak bisa ngomong Jawa. Menurut saya tarian Sunda – terutamanya Jaipong – gerakannya sangat energik, bisa full ekspresi & semangat ketika menarikannya. Apalagi dengan diiringi hentakan gendang & suara sinden yang nyaringnya khas, rasanya durasi 10 menit itu nggak terasa banget, padahal sudah ngos-ngosan.  Jadi mikir, nari dengan durasi segitu aja sudah ngos-ngosan apalagi nari Bedhaya Ketawang yang durasinya 130 menit ya..

Andai saya masih ada kesempatan untuk sekedar menyalurkan rasa kangen saya untuk menggung, ya. Sudah kurang punya cukup waktu untuk sekedar melemaskan otot-otot saya berliak-liuk menari dengan iringan gending Jawa/Sunda..

Ada yang mau ngajak saya nari? Yuk! 😉

Source gambar  ada di sini

You may also like

27 Comments

  1. mba, ada koleksi VCD atau DVD tarian jawa gak ?
    secara udah lupa banget…..ngeliat anak2 disekitar tempat tinggalku yang pada ngedance….mana seksi dan erotis tariannya, terbersit niat buat ngajarin mereka tari jawa. Tapi……lupa. Padahal udah ngumpulin kasetnya…dan perlengkapannya

  2. kalau VCD/DVD aku ga ada say.. paling juga adanya kaset tari Jawa. Sama nih udah lupa, hehehehe.. Padahal dulu ngelontok diluar kepala, sekarang saking ngelontoknya udah ga inget samasekali (aparah ya :-p ). Coba cari di toko kaset gitu ada ga say? Kalau masih di Jawa Timur/Tengah insyaallah masih ada, tapi kalau di Jakarta kaya aku ga tau deh mau nyari kemana, tar deh aku coba cari ya.. 🙂

  3. Sangat cantik…begitu kira-kira penggambaranku pada tari-tari jawa….aku sendiri sekarang memegang unit kesenian karawitan di suatu Lembaga Negara, begitu agung manakala tangan sudah pegang “tuthuk” (pukulan) dan sambil nembang dan ngiringi tari Gambyong Pareanom, Srimpi Pandelori, Golek Asmorondono maupun Golek Sulung …..sayangnya….aku susahnya cari teman/anggota baru untuk mau bergabung dengan unit kesenian karawitan….Duh Gusti…nanti kalo karawitan yang agung ini diakui sebagai budaya negara lain…..baru kita kebakaran jengot, padahal memang kita tak mampu mempertahankan tradisi yang luhur ini….

  4. iya, apalagi anak sekarang udah jarang yang tertarik sama kesenian tradisional. Sedih ya kalo liat justru yang dari mancanegara yang intens & tertarik mempelajari kebudayaan kita. Kita sendiri justru yang males..
    saya kangen banget nari, udah kaku semua kali nih.. hehehe.. 🙂

    Salam kenal yah, Makasih udah mampir 🙂

  5. mBak kalo pinjem kaset-kaset tari jawanya boleh nggak???? Hehehehehe….saya mau transferin ke CD buat bahan ngajar karawitan di kantor…. 🙂 Soalnya cari kaset atau cd tari jawa susahnya bukan main…..

  6. wah ya itu, ga tau kasetnya masih ada ga ya, masalahnya aku posisi di Jakarta, kaset-kasetku itu di Surabaya. Ga tau masih bisa didengerin apa ga ya? Secara kasetnya tak seimpen di laci gitu, takutnya udah lembab 🙁

  7. mbag…aq pingin belajar tari,tapi udah SMA bisa gag ea??
    aq juga ru suka ma cwo yang pnya basicc tari…doa’in biar jadian ea mbag,,,,hehe

  8. hallo, met kenal..ohya namaku puput..dulu, aku pernah liat pementasan tari di slamet riyadi,solo..ada satu tarian yang bikin aku berdecak kagum..kalo ga salah nama tariannya srikandi2 gitu..dibawainnya sepasang..tapi aku ga tau nama lakon lelakinya..kesannya anggun tapi gagah..kira2 apa nama tariannya yah mba..trus nyari sdnya dimana yah??trimakasih sebelumnya..

  9. halo mbak, aku kemarin baru aja daftar tari di kepatihan jogjakarta. aku uda hampir lulus kul ni dan sedari kecil belum pernah belajar menari. baru sekarang ini pingin banget. nha kemarin pertama kali diajarin sama ibuknya tari sekar putri di kelas dasar. whalah, ternyata yang dasar aja susah banget ya mbak.. nyambungin antara gerak dan otak, hehehe.. oya mbak mbok di upload foto ato gambar gerak dasar tari. aku buta sama sekali ni..dari nyempurit sama nggraji aja sering salah..
    pie no..

  10. hehehe, sama kok say, aku dulu awalnya juga bingung menyinkronkan wiraga, wirama & wirasanya, tapi lama-lama dilakoni ya nyambung sendiri akhirnya :mrgreen:

    Btw, “nggraji” atau “ngruji” nih maksudnya? 🙂

  11. huahahahaha, tu kan bilang ngruji aja salah.. oalah dudu nggraji yo mbak.. kalo ngggraji ya nggak jadi nari tapi pembalakan liar, hehe..
    woke, doakan saya selamat. makasi makasi..

  12. wow, penari toh? hmmm…ora tau njajal nari bali mbak ? dulu aku pernah belajar sedikit waktu kecil, cm karena cowok jd lebih diarahkan ke gamelannya, tapi setelah sma ndak pernah nyentuh lagi, saiki wis lali

  13. di toko kaset ‘duta suara’ di jalan sabang, jakarta, banyak banget kaset maupun segala video jenis tarian daerah. aku kemarin beli kaset untuk belajar nari. 😀

  14. Aduuuh mba dev, aku jd inget jaman2 sama nyokap ? suruh nari, kok ya teteuuupp kaku aja niy badan pas ujian nilaiku slalu pas2an….sekarang udah jadi kenangan manis banget kalo inget thanks ya mba 4 remind me of this..