Wrong Number

Sebenarnya ini cerita udah tahun lalu, tapi kayanya kalau inget masih suka dijadikan bahan ketawaan. Ya another side of me, sisi kalem (kaya lelembut) sekaligus konyol stadium parah, mix in one.

Hari itu entah apa yang sudah terjadi pokoknya membuat kita seharian bener-bener ketawa parah. Ada saja tingkah laku aneh & “tak lazim” yang kita perbuat. Kita terdiri dari manusia-manusia yang stadium kocaknya udah level 4. Hari itu ceritanya hari libur yang harus masuk kantor. Ya sudah deh, kita bikin happy aja. Kembalilah keacara malu-mempermalukan. Kali ini korbannya adalah.. Yak Anda benar.. korbannya adalah SAYA.

Ceritanya, kita pada mau delivery makanan karena kalau libur begini biasanya cateringnya juga libur, jadi kita mesti beli makan sendiri. Sementara anak-anak menyinkronkan pengen pesen apa, saya sibuk dengan dunia saya sendiri. Mau saya ntarlah ikut anak-anak aja mau pesen makanan apa, saya mah hayuk aja. Kebetulan kalau soal makanan saya bukan tipe pemilih. Akhirnya disepakati kita mau makan A&W. Berhubung kita nggak punya lembar menu yang biasa kita koleksi akhirnya kita googling cari nomor telponnya A&W. Sebenernya saya udah nyaranin ke 108 aja tapi anak-anak pada nggak mau, jadi ya sudahlah senemu-nemunya. Dicobain satu-satu yang ada disitu. Entah gimana awalnya pas sudah ada nada sambung saya langsung diminta ngomong buat order sama anak-anak. Ada kebiasaan kita suka gantian nelpon, entah nelpon delivery, nelpon anter galon AQUA, atau nelpon ambulans..Eh nggak denk..

Dengan suara penuh wibawa sayapun siap melakukan order..

“halo, selamat siang mbak..”, suara saya lembut persis lelembut..

“ya, ada yang bisa dibantu?”, suara yang diseberang sana. Agak tumben sih nggak pakai greeting perusahaan. Hmm, mungkin udah tadi tapi saya yang nggak denger kali. Gitu pikir saya, positif thinking..

“mmh.. mau tanya, ada paket yang harga Rp 15.000an nggak ya mbak?” (jatah reimburse makan siang waktu itu emang segitu. Buat nombok agak maleslah, hehehe..)

“ada mbak.. banyak..” , jawab si mbak diseberang sana.

“oh ya? paket apa aja tuh mbak?”, saya antusias & anak-anakpun pada mendekat & sudah berisik sibuk mau pesen-pesen.

“wah banyak mbak, ada yang Indonesia, ada yang Barat..” .

WHAT!! Nah lho. Dari sini sebenernya sudah mulai mencurigakan. Menu Indonesia & Barat? Wah, apa menu baru kali ya (masih mencoba positif thinking, walaupun terdengar agak aneh). Kalau di A&W ada menu masakan Barat & Indonesia next time bisa pilih menu nasi uduk, rawon, nasi kuning, gule kambing, soto ayam, sama tempe penyet nih.. *manggut-manggut*

“oke mbak, saya mau delivery buat 16 orang ya. Menunya apa aja ya mbak?”. Anak2 udah mulai siap-siap mau nyatet. Sayapun langsung pasang loudspeaker HP.

“wah, kalo delivery nggak bisa mbak.. Ga ada delivery-delivery-an kaya gitu..”, suara di seberang sana ganti yang sedikit keheranan & terdengar mulai sedikit menyebalkan (buat saya). Lagian ko ya aneh banget, sejak kapan A&W nggak bisa delivery sih? Yang ada justru semua restoran sekarang mainnya di delivery. A&W cabang mana sih ini , aneh banget.

“lah, sejak kapan A&W nggak melayani delivery mbak? Setahu saya A&W itu ada delivery-nya. Ini A&W mana sih?

Kami ada di Kuningan. Nggak bisanya kenapa? Terlalu jauh?”, cerocos saya mirip mercon renteng.

“walah mbak.. ini mo pesen makanan? Ini toko kaset mbak..”, jawab mbak di seberang sana sambil menahan tawa.

KLIK. Telpon langsung saya matikan. Gondok. Pantes nggak bisa delivery, lha wong toko kaset! Anak-anak yang denger langsung pada ngakak nggak habis-habis. Udah deh, sepanjang hari yang ada pada sindir-sindiran, membahas kebodohan yang barusan saya lakukan..

“Duh, Mami.. aku laper nih. Kok kasetnya nggak dateng-dateng sih?”, salah satu temen mulai rese..

” Sabar sayang, kamu tadi pesen kaset rasa apa? Pedes apa nggak? garing apa pakai kuah? kalo yang pedes karetnya 2, yang biasa karetnya 1″, jawab saya sambil masih kesel tapi sambil ketawa..

Pas anak-anak mulai nelpon delivery lagi kali ini saya ogah ikut-ikutan nelpon, takut salah sambung lagi. Masih mending kalo tersambung ke toko kaset. Lha kalau ke toko material? Tar dianternya semen sama batu bata. Emang kita manusia apaan dikasih makan begituan, ciiih *melengos* .Ya untungnya kali ini tersambung ke jalan yang benar & siang itu kita nggak makan.. kaset atau material bangunan..

Pesan moral (halah!) : sebelum Anda yakin telah tersambung ke jalur yang benar, pastikan dulu di awal percakapan apakah line yang Anda tuju sudah sesuai dengan yang Anda maksud 😀

Continue Reading

Being apreciated ..

Good LawyerKemarin adalah hari yang full of surprise buat saya. No, no.. bukan karena saya ulang tahun, ulang tahun saya masih kurang 4 hari lagi kok (tuh, di inget & di catet ya..  :-p  ) , tapi karena saya mendapat kejutan sejak pagi sampai malam hari, hanya karena kemarin sorenya saya memberikan sebuah apresiasi terhadap sebuah karya beberapa orang penulis, tepatnya koreksi. Heran kan? Sama, saya juga 🙂 . Sampai sekarang aja rasanya masih ga percaya, masa sih sampai sebegitu besarnya perhatian itu diberikan kepada saya? Saya lho cuman ngasih masukan & itu kecil banget sodara-sodara.. Bukan suatu masukan yang “major” .

 

Seperti yang sudah saya ceritakan kemarin di sini, impactnya ternyata ga signatureberhenti dari sekedar ucapan terimakasih, tapi sorenya saya langsung dapat sebuah buku revisian Good Lawyer seperti yang saya inginkan yang ditandatangani langsung oleh pemilik sekaligus salah satu kontributor di buku Good Lawyer lengkap dengan merchandize pin yang cantik :-). Belum habis keterkejutan saya blog yang awalnya cuma saya kasih lihat ke Mbak Risa ternyata sorenya langsung di link ke facebooknya dia. Pantaslah saya kaget-kaget karena hits blog saya langsung naik berkali-kali lipat dari biasanya (kalau di wordpress kan bisa lihat statistik pengunjung blog kita tiap hari), alhasil kemarin adalah the busiest day buat blog saya).

 

Baru ngeh kenapa yang meninggalkan track back semuanya dari facebook gara-gara Mbak Risa membuat link buat blog saya di facebooknya. Terharu, .. sampai saya bilang, “Hwaaa… blog saya di link disini? makasih banyak mbak Risa.. duh jadi malu nih..:-)  “. Dan jawaban beliau pun masih membuat saya tersepona beberapa saat,   “People love it! See? hehehe… It’s good to have so many friends who understand your visions, and I trust all the people who have given their thumbs up to you are really great friends for me and you!  😉  “.

 

Thank you very very much for  all of writer of Good Lawyer, saya benar-benar merasa being apreciated.  I love you all.. 🙂

 

 

Continue Reading

Ketika sebuah apresiasi begitu dihargai ..

Sekecil apapun perhatian yang kita berikan pada seseorang jika itu dihargai akan berbeda rasanya. Sebuah hal menarik saya dapatkan hari ini. Diawali dari sebuah hal kecil yang amat sangat sederhana. Kebetulan saya suka membaca. Beberapa teman saya di facebook adalah penulis/penerbit buku. Awalnya jelas saya ga kenal mereka secara personal lah ya.., karena saya mengenal mereka dari buku yang saya baca/beli. Sejak saya senang membaca & lantas di dukung dengan adanya facebook saya makin rajin mencari profil penulis buku yang saya baca & ingin berinteraksi secara langsung, menyampaikan pujian atau masukan (kalau ada). 

 

Mostly mereka menanggapi secara positif (alhamdulillah). Kalau memang bagus saya tidak ragu bilang bagus, perfect. Tapi ketika saya menemukan kejanggalan di buku mereka saya pasti tanya, yang paragraf ini maksudnya apa ya? atau kalau ada yang janggal atau kurang sesuai dengan pengertian salah satu jargon telekomunkasi  :  “eh bukannya roaming itu artinya begini ya mas?” (kebetulan saya kerja di telekomunikasi jadi saya sedikit banyak ngertilah masalah begitu-begitu, hehe), atau ketika ada kejanggalan penggunaan sebuah istilah saya pasti akan langsung kasih masukan 🙂 . Sebelumnya maaf ya mbak/mas.. bukan saya bermaksud keminter/sok pinter ya .. tapi akan lebih baik kalau kita tahu mana yang benar ya kenapa tidak kita share ke beliau-beliau itu? iya kan? Siapa tahu kita akhirnya bisa saling tukar pikiran tentang itu. Saya sih ambil positifnya aja ya, toh selama maksud kita baik ya why not? Memang sebagian orang yang saya ceritain pasti bilang, “ya ampun lu tuh ya, kagak ada kerjaan deh “, atau ada juga yang bilang :  “sebelum mengkritisi seorang penulis jadilah penulis lebih dulu, maka kamu akan tahu gimana sulitnya mempublish sebuah buku, menerima pujian sampai kritikan pedas”.

 

O’ow, saya bukan kritikus buku ya. Maaf..  Saya cuma penikmat hasil tulisan mereka. Sejauh ini saya tidak pernah mengkritisi mereka secara berlebihan kok karena saya juga bukan penulis buku, saya juga belum pernah ngerasain gimana sulitnya nulis buku, jadi saya kasih masukan yang umum-umum aja.

 

Mostly saya selalu memberikan compliments atas hasil kerja mereka. Saya salut dengan apapun yang mereka sudah hasilkan. Perjuangan mereka bikin gimana supaya bukunya laris, booming, sampai cara menarik audience untuk menghadiri talk show buku mereka.. They’re all just great! Sebagai seorang pembaca wajar kan kalau misal saya ingin berinteraksi dengan penulisnya secara langsung jika ada kesempatan? Even itu hanya sebatas via email, buat saya cukup untuk menyampaikan apresiasi saya kepada mereka 🙂

 

Setiap buku yang saya baca (untuk saat ini utamanya fiksi tapi yang ada unsur  edukasinya buat saya, misal :  fashion (LSDLF & JPVFK – by Syahmedi Dean, perbankan (Divortiare & A Very Yuppy Wedding by Ika Natassa), hukum (Good Lawyer  by Risa Amrikasari & Friends, tapi ada juga beberapa buku yang non fiksi (Talk Inc by presenter Becky Tumewu, Erwin parengkuan & psikolog Alexander Sriewijono) )  saya selalu ambil ilmunya. Pengetahuan kan bisa diambil dari mana aja tho? Nah, kemarin sore saya coba berdiskusi dengan salah satu penulis sekaligus buku Good Lawyer, Mbak Risa Amrikasari. Jujur, pas mau nulis email saya ragu, gimana nanti balasan dari beliau ya? Karena kalau saya lihat dari statement-statement dia kan selalu keras, lugas, tegas  & berbeda dengan yang lain. Sempat saya mau urungkan niat. Tapi ah, kenapa ga di coba dulu sih? Itu kan tampilan luarnya Mbak Risa kaya begitu, siapa tahu dia type very kind person, siapa tahu responnya positif.  Ya sutra, kita coba saja.. Bismillah.. email sent!

 

Pagi ini ketika buka email, taraaaa…. saya kok jadi surprise sendiri dengan jawaban beliau ya. Simply, beliau say thank you buat apresiasi saya terhadap bukunya, trus malah cerita begini, begini, begini.. ujung-ujungnya.. : “Mbak Devi dimana? Aku kirimin yang cetakan keduanya deh, hadiah dari aku hihi… gratis! 😉  “. HAH?!? saya takjub sendiri..  Sampai sedemikian besarnyakah apresiasi saya yang cuma seujung kuku itu dibalas dengan dikasih buku cetakan kedua yang sudah seperti saya inginkan, gratis langsung oleh penulis sekaligus publishernya ..  🙂  . Mbak Risa, saya anggap buku ini hadiah buat ulang tahun saya minggu depan ya.. hehehehe 🙂

 

Meskipun buat orang lain, “Oh, cuma gitu doang?Hmm, biasa aja kali..”. Tapi buat saya, jujur.. saya merasa dihargai. Memang sih soal diberi buku langsung oleh penulisnya bukan hal pertama buat saya. Tapi jarang lho ada orang yang sedemikian besar perhatiannya pada hal-hal kecil yang kita perbuat. Ketulusan. Itu yang saya pelajari hari ini. Segala hal yang kita kerjakan dengan tulus, pasti akan berbalas dengan ketulusan pula. Buat Mbak Risa & friends.. have a good work ya.. 🙂

 

 

 

 

Continue Reading

Berubah ..

Kenapa ya ketika kita diminta mengerjakan sesuatu yang baru, posisi yang baru, sesuatu yang berbeda, yang sedikit lebih sulit, sedikit lebih mengerahkan tenaga, atau apapunlah itu yang intinya mengusik zona nyaman, mengubah kebiasaan & cara pandang kok pasti ada penolakan & sentimen negatif lebih dahulu? Kalaupun nantinya di terima pasti dengan tidak ikhlas alias setengah hati. Tapi ketika hal baru itu sudah berjalan beberapa waktu & akhirnya menjadi kebiasaan baru kok kita jadi merasa nyaman dengan hal itu ya. Sering ga merasakan itu?

Hhhm, kok jadi teringat sebuah tulisan Putu Wijaya yang judulnya “Berubahlah.. BABI !!” ya. Yang menceritakan tentang sulitnya orang mengubah kebiasaannya. Kurang lebih ceritanya begini   :

Tersebutlah seorang lelaki dengan kelainan unik yang dideritanya. Kelainan itu sangat mengganggu dan kini malah membahayakan kariernya. Setiap disuruh menuliskan nama, selalu saja tanpa sengaja dia menuliskan kata “BABI”. Entah darimana awalnya kebiasaan itu bermula, yang jelas kebiasaan itu kini telah lebih dari sekedar berurat akar, ia telah menjelma menjadi monster. Karena telah demikian frustasi, si pria akhirnya memutuskan untuk berkunjung ke psikiater. Berbagai analisa kejiwaan pun dilakukan. Kesimpulannya ? simple. “Tangan kanan Anda tampaknya iri dengan tangan kiri nya. Betapa tidak, jam tangan dan cincin berada ditangan kiri Anda, sedangkan tangan kanan hanya kebagian kerja”, ujar psikiater tenang. Mereka berdua sepakat memindahkan jam si pasien dari tangan kiri ke tangan kanan, sementara tangan kiri tetap kebagian cincin. Biar adil. Secarik kertas dan pulpen diberikan kepada si pasien, dan psikiater itu menyuruh nya menuliskan “namanya” disana. Pergulatan hebat terjadi. Tangan yang gemetar, keringat bercucuran, urat-urat birupun bermunculan, menandakan tidak mudah melakukan tugas sederhana itu. Singkat cerita setelah satu jam berlalu, akhirnya tertulislah kata “Prakoso” di kertas itu. Dia berhasil ! Si pasien telah sembuh, dan psikiaterpun merasa terharu dan bangga. “Nah Anda sudah sembuh” , ujar psikiater bersemangat, “Nih..lihat…”Pra-ko-so”..nama Anda. Coba baca tulisan ini”. Si pasien tertawa.. mengangguk-angguk.. kemudian membaca tulisannya sendiri…  “B A B I” ujarnya kalem..

Ketika ada hal yang mengharuskan untuk mengubah kebiasaan & cara pandang kita terhadap hal tertentu kenapa kita selalu ada kecenderungan apriori dulu? Wong padahal ya belum dijalani. Memangnya sudah pasti kalau hal/kebijakan/kebiasaan baru itu pasti nantinya akan memberatkan? Pasti akan merugikan? Pasti memberikan dampak yang kurang baik buat kita? Belum tentu juga kan? Ok, saya pribadi sepakat dan percaya bahwa tidak ada shortcut untuk berubah. Tapi bukan berarti bahwa setiap perubahan itu sangat sulit, cenderung mustahil atau selalu memerlukan waktu yang lama (meskipun kadang bener juga sih, apalagi kalau sudah yang menyangkut namanya mengubah kebiasaan/mindset yang sudah tertanam sejak kecil, mengubahnya pasti sulit. Hanya orang itu & Tuhan yang tahu kapan bisa berubah  😀 ). Tetapi yang ingin saya garis bawahi disini adalah untuk berubah utamanya memang memerlukan niat yang bulat, kesungguhan dan keikhlasan.

Perubahan itu larinya ke masing-masing pribadi kita juga kok. Mengubah cara pandang. Mengubah sesuatu yang dalam pandangan kita negatif, apriori, berubah jadi positif & lebih optimis. Kalau selama ini kita merasa terbebani ketika kita harus melakukan sebuah perubahan yang “mengusik zona nyaman” kita, coba deh ambil sisi positifnya aja dulu. Contoh nih ya, ketika oleh pihak management kita diberikan tugas & tanggung jawab yang lebih besar daripada sebelumnya ya itu berarti management percaya bahwa kita capable, kita mampu. Jadi, sudah saatnya kita juga percaya akan apa yang kita punya, pada kemampuan diri sendiri.

Perubahan kebiasaan, perubahan ritme kerja, perubahan apapun itu yang sifatnya positif & harus dilakukan memang di awal akan terasa berat dan memerlukan niat yang bulat. Soal jangka waktunya mau berapa lama ya tergantung kita sendiri. Tapi yang pasti tidak ada sesuatu yang tidak akan kita peroleh dari perubahan itu. Apapun hasilnya anggaplah itu sebagai sebuah achievement  buat kita. Selama perubahan itu untuk sesuatu yang positif ya why not tho?  🙂

 

Continue Reading

Be careful of your thought ..

 

thought

 

 

“Be careful of your thoughts, for your thoughts inspire your words. Be careful of your words, for your words precede your actions. Be careful of your actions, for your actions become your habits. Be careful of your habits, for your habits build your character. Be careful of your character, for your character decides your destiny.”

– Chinese proverb –

 

Dulu, kedua orangtua saya pernah berkata, “you are what you eat”, kamu adalah apa yang kamu makan, ketika melihat semakin banyak tetangga/kerabat kami yang sakit karena tidak mengatur pola makannya & makanan apa saja yang masuk ke perutnya. Awalnya saya cuma melihat hal itu sebagai “sebatas nasehat  semata”, walau dalam hati sih mengiyakan.

 

Ketika sudah menginjak dewasa (alaah..), ada lagi kata-kata yang menyebutkan “we are what we think”. Lama nih mikirnya (maklum kadang kan suka asal loading aja, gak connect-connect). Arti kata-kata ini apa yah? Baru setelah waktu berjalan saya mulai “ngeh” sama kata-kata ini. Kesimpulan saya   :

 

If you believe yourself to be successful, you are.
If you think you have nothing to live for, you won’t.

 

 

So, be careful..  😉

 

 

 

picture source   :    here

Continue Reading