Alea and Newbie Mommy

alea

Menjadi seorang ibu tentu saja sebuah pengalaman baru bagi saya. Ada banyak sekali adjustment yang harus saya lakukan sejak hadirnya Alea. Bukan suatu hal yang mudah ketika saya harus menyesuaikan ritme hidup saya dengan ritme hidup si kecil. Contoh paling mudah adalah ketika Si Kecil pola tidurnya masih belum terpola dan ‘berantakan’, saya pun harus rela jam istirahat saya ikut menjadi kacau. Apalagi di awal-awal menyusui. Duh, jangan ditanya bagaimana derita saya waktu itu. Di tengah belum pulihnya kondisi badan saya pascaoperasi, saya juga mengalami stress karena sekujur badan bentol-bentol alergi antibiotik. Belum lagi puting yang mengelupas (para ibu pasti tahu rasanya); payudara yang sempat bengkak karena terlambat menyusukan ke bayi, hingga akhirnya saya demam meriang sekujur badan. Kepala pening karena pola tidur malam yang kacau. Stress karena ASI yang kurang lancar, dan masih banyak lagi contoh lainnya.

Namun seiring dengan waktu akhirnya fisik dan psikis saya mulai menyesuaikan diri. Bahkan sering kali saya merasa berdosa pada putri saya karena di awal-awal kehadirannya saya belum sepenuhnya mencurahkan perhatian saya padanya. Masih banyak ngeluhnya. Hingga akhirnya saya ditegur Mama karena pernah di suatu malam, ketika Alea menangis karena lapar, saya tidak sanggup bangun karena ngantuk berat. Entah sadar atau tidak saya bilang begini, “kan tadi udah mimik, Dek. Masa belum 2 jam udah mimik lagi? Mama ngantuk, Nak…” Walau akhirnya saya susui juga, tapi dengan mata setengah terpejam. Dengan lembut Mama menegur saya, mengingatkan, bahwa perasaan bayi itu sangat peka. Dia bisa merasakan apakah ibunya ikhlas/tidak ketika menyusui, apakah seseorang itu tulus menyayangi dia atau tidak, apakah seseorang itu tulus menerima kehadirannya atau tidak. Jangan sampai Alea merasa saya tidak ikhlas bangun untuk menyusuinya. Jujur, teguran itu menyadarkan saya dan terasa sangat MAKJLEB; membuat saya langsung bangun untuk menyusui Alea hingga kenyang dan tertidur pulas.

“Ya beginilah perjuangan menjadi seorang ibu (baru). Harus rela bangun malam untuk menyusui bayi, mengganti popoknya kalau dia pup, dan menenangkan dia kalau dia nangis/rewel. Bayi nangis kan bukan selalu karena haus, bisa saja karena dia ngantuk atau nggak nyaman. wis, tho… yang ikhlas. Bayi itu bisa merasakan apakah kita sayang atau enggak, tulus atau enggak. Syukuri setiap detikmu menjadi seorang ibu. Banyak orang di luar sana yang menunggu untuk menjadi seorang ibu, dan ketika sudah menjadi seorang ibu pun belum tentu semua bisa menyusui anaknya karena berbagai sebab. Dinikmati saja ya, Wuk…”

Hiks, iya Ma. Terima kasih sudah diingatkan. Alea, maafkan Mama ya, Nak :cry:

Ketika saya menulis postingan ini Alea genap berusia 51 hari; hampir 2 bulan. Itu juga berarti semakin dekat pula cuti saya berakhir dan harus kembali ngantor. Agak berat sih, karena saya juga belum dapat pengasuh untuk Alea :( . Nggak mungkin juga saya menggantungkan Alea ke ibu mertua. Beliau sudah sibuk mengurus ayah mertua yang sedang sakit dan juga butuh perhatian. Ya mentok-mentoknya nanti kalau memang belum dapat pengasuh, mungkin Mama saya akan ke Jakarta lagi untuk bantu mengasuh Alea. Ah, kalau ini sih saya bahagia banget, hihihihi :D

Ada banyak hal mengesankan dan mengharukan selama 51 hari saya menjadi seorang ibu. Pernah di suatu malam, Alea nangis; saya pun buru-buru bangun dan ambil posisi bersandar di headboard tempat tidur sambil memangku Alea siap untuk menyusui. Tapi apa yang terjadi? Alea, setelah tahu bahwa dia sudah ada di pangkuan saya, tangisnya mereda, selama beberapa saat dia memandang saya dan kemudian tertidur pulas dalam keadaan salah satu tangannya salah satu memeluk dada saya. Sontak air mata saya menetes. Ah, ternyata dia cuma ingin bonding, cuma ingin tidur dipeluk mamanya :(

Kejadian yang satu ini pun membuat saya menjadi mellow. Sore itu Alea sedang menyusu. Seperti biasa, kalau Alea sedang menyusu salah satu tangan saya pasti sambil membelai kepalanya sambil bilang, “Mama sayang kamu, Dek…”. Tapi ada hal yang berbeda sore itu. Sambil masih menyusu, tiba-tiba kedua tangan Alea memeluk erat tangan saya sambil mata beningnya menatap saya, seolah ingin bilang kalau dia juga sayang sama saya. Duh, Nak… hati Mama langsung meleleh nih :(

Ada lagi hal mengharukan, bertepatan dengan aqiqah Alea yang jatuh pada tanggal 21 Agustus 2014 kemarin. Biasanya, Alea suka rewel kalau jenuh, haus, atau gerah. Biasalah namanya juga bayi. Saya juga khawatir selama pengajian nanti dia akan nangis rewel karena jenuh dan capek. Tapi sepertinya saya telah meremehkan putri saya ini. Sepanjang acara yang berlangsung selama kurang lebih 2 jam itu, dia anteng di pangkuan saya seolah menyimak segala doa yang dilantunkan oleh para tamu pengajian yang diperuntukkan baginya. Hanya sekali saja dia mewek karena haus, tapi itu pun tidak lama karena setelah saya susui dia tenang kembali dan khusyu mengikuti keseluruhan jalannya acara aqiqah. Subhanallah…

Dan kejadian terakhir, baru saja terjadi. Biasanya kalau habis mandi sore Alea pengennya menyusu, dan tidur hingga habis maghrib. Lha ini tumben, sampai adzan Isya dia masih melek lebar banget padahal sudah menyusu sampai kenyang dan digendong Nina Bobo muterin kamar sampai kaki saya pegal. Akhirnya ya sudahlah, berhubung saya belum shalat, saya taruh saja dia di tempat tidur, nanti kalau selesai shalat dan dia belum tidur, saya gendong lagi. Sambil mengecup lembut keningnya, saya bilang, “Sayang, Mama mau shalat dulu ya. Sayang bobo di sini dulu ya. Nggak boleh rewel ya, Nak. Love you…” dan saya pun meninggalkan kamar untuk makan dan ambil wudhu. Setelah makan dan wudhu, saya kembali ke kamar dan ternyata menemukan pemandangan princess saya ini sudah lelap, bobo sendiri. Duh, Nak… pinter banget kamu. Tahu gitu dari tadi Mama taruh kamu di kasur ya :D

Sebagai seorang ibu baru saya masih harus banyak belajar. Belajar jadi ibu yang baik untuk Alea dan belajar mengenal lagi putri saya. Saya tahu perjalanan mengenal Alea masih panjang. Saya juga tahu tidak ada yang manusia yang sempurna, pun menjadi orangtua. Saya dan suami hanya berusaha menjadi dan memberikan yang terbaik untuk Alea.

Maafkan kami yang belum sempurna menjadi orangtua ya, Nak. We do love you, Princess… :*

 

 

 

 

Welcome to the world, Alea!

sesi pemotretan sebelum pulang dari rumah sakit :D

“One of the greatest titles in the world is parent, and on of the biggest blessings in the world is to have parents to call mom and dad”
Jim De Mint

Senin pagi (14/7), saya masih beraktivitas seperti biasa, bangun dini hari, menyiapkan sahur untuk keluarga, hingga bersiap untuk berangkat ke kantor. Tapi entah kenapa ada yang tidak biasa dengan perut saya. Saya mengalami rasa mulas seperti mau menstruasi yang berlangsung secara terus menerus selama hampir seharian. Bahkan di taksi dalam perjalanan menuju ke kantor pun saya merasakan sakit yang luar biasa; saya sampai menangis menahan mulas (yang ternyata akhirnya saya tahu itu namanya kontraksi; maklum belum pernah merasakan yang namanya kontraksi itu seprti apa bentuknya :( ). Tapi beruntung malam harinya rasa itu sempat hilang sehingga saya bisa tidur dengan sedikit lebih tenang.

Selasa dini hari (15/7), saya kembali merasakan kontraksi. Klai ini jauh lebih hebat dari pada hari sebelumnya. Saya berkali-kali istighfar menahan sakit sambil mencoba bangun dan mengambil wudhu. Tapi saya jadi panik sendiri karena saya ternyata saya bukan lagi mengalami flek, tapi sudah pendarahan. Segera saya membangunkan suami yang masih tertidur pulas. Dengan segera dia bangun dan memesan taksi untuk segera menuju ke UGD RSUD Pasar Rebo.

Rasanya saya sudah tak berdaya, antara menahan sakit dan panik. Bayi saya gerakannya aktif luar biasa. Entah apa yang dia rasakan di dalam perut saya. Saya hanya bisa pasrah, kalaupun memang harus terlahir saat itu ya sudahlah tak apa. Sebenarnya HPL (Hari Perkiraan Lahir) masih 1 Agustus 2014, ya itu ditepatkan 40 minggu. Kalau saat itu pun sebenarnya juga sudah boleh dilahirkan karena sudah masuk 37 minggu. Mengingat posisi bayi saya yang sungsang, dan posisi plasenta yang menutup total jalan lahir (placenta previa) jadi sebenarnya dokter pernah menawarkan opsi untuk melahirkan sebelum tanggal 1 Agustus 2014, tapi saya coba untuk tetap di HPL saja. Btw, saya pikir kalau placenta previa itu tidak akan mengalami kontraksi, ternyata sama seperti kehamilan normal, kontraksi juga; karena kontraksi adalah dorongan alamiah dari bayi di dalam perut.

Saya segera mendapat penanganan pertama di UGD; ditensi, diukur tinggi perut saya, diukur detak jantung bayi saya, dan terakhir dipasang kateter plus infus. Setelah menunggu selama sekian jam sejak pukul 03.45 wib akhirnya saya di-visit juga oleh dokter saya pukul 09.00 wib. Itu juga setelah kondisi saya dicek berkali-kali oleh perawat; beruntung kontraksi yang saya rasakan mulai banyak berkurang, jadi saya bisa sedikit beristirahat. Pukul 12.00 wib, saya di-USG untuk melihat kondisi bayi saya. Alhamdulillah dia baik-baik saja. Dokter mengusahakan untuk mempertahankan bayi saya sampai dirasa berat badannya cukup, minimal 3 kg, karena berat badan yang sekarang masih 2.8 kg. Padahal sebenarnya kalau pun mau dilahirkan hari ini juga tidak apa-apa sih, ya. Eh, itu kalau pendapat saya. Mungkin saja dokter punya alasan lain yang lebih secure daripada apa yang saya pikirkan. Dokter memberi waktu sampai dengan besok untuk melihat kondisi saya. Kalau memang seluruh kondisi saya dan baby bagus, saya boleh pulang. Untuk sementara saya ditempatkan di Ruang Observasi.

Rabu (16/7) sore, ada yang ‘aneh’ dengan perut saya. Seperti ada sesuatu yang mengalir begitu saja, di luar kendali saya. Setiap kali saya bergeser/bergerak sedikit saja cairan itu seolah keluar tanpa bisa saya kendalikan. Apakah itu ketuban? :o Suami saya yang posisinya tidak bisa menjaga saya di dalam ruangan karena memang bukan kamar yang bisa dibezuk, berkali-kali meminta perawat untuk mengecek kondisi saya. Hingga akhirnya salah satu perawat menyatakan ketuban saya sudah pecah, dan saya sudah pembukaan satu. Dengan segera, perawat menghubungi dokter kandungan saya, dan hasilnya operasi sesar aka dipercepat besok pagi (17/7), dan saya harus berpuasa sejak pukul 00.00 wib. Saya pun dipindahkan ke ruang yang lebih intensif penanganannya untuk persiapan operasi besok pagi.

Sepanjang malam saya tidak bisa tidur tenang. Berat rasanya tidak diperbolehkan mengelus perut saya untuk sekadar menenangkan diri dan bayi saya, karena dengan semakin sering disentuh bayi akan cenderung semakin aktif, sementara kondisi saya sedang tidak memungkinkan. Jangankan terkena gerakan bayi, saya bergerak sedikit saja ketuban sudah merembes ke mana-mana :(. Semalaman saya hanya bisa berdialog dengan bayi saya tanpa bersentuhan.

Kamis (17/7), pukul 08.00 wib saya sudah siap menuju ruang operasi. Suami dan ibu mertua menunggu saya di luar ruangan. Di selasar menuju ruang operasi ternyata sudah menunggu beberapa pasien yang juga menunggu antrean dioperasi. Setelah menunggu selama kurang lebih satu jam, akhirnya saya didorong menuju ruang operasi yang suhunya luar biasa dingin itu. Ada yang ‘unik’ di ruang operasi itu. Semua kru yang bertugas terlihat sangat santai (ya iyalah, kan memang sudah kerjaan mereka sehari-hari). Sambil menyiapkan alat-alat yang diperlukan untuk operasi, mereka asyik ngobrol tentang THR dan tunjangan-tunjangan lainnya :D. Tepat pukul 09.15 wib seluruh tim operasi yang dipimpin oleh dr. Ardian Suryo Anggoro, Sp.OG telah siap dan dengan mengucap bismillah saya memejamkan mata, berdoa semoga operasi berjalan lancar.

Efek bius lokal menyebabkan saya hanya bisa merasakan perut saya ‘digoyang-goyang’ (padahal aslinya sudah disayat-sayat, ya). Dan tahu-tahu…

“Ibu Devi Eriana Safira, selamat ya. Ini putri ibu. Perempuan ya, Bu. Tolong dilihat, semua normal, lengkap ya, Bu. Jari kakinya masing-masing 5. Dan…

“Subhanallah… Kamu cantik sekaliiii….”, komentar saya spontan demi melihat wajah putri saya dengan hidungnya yang mancung itu

“Bu Devi, tolong dilihat dulu, jari tangannya juga lengkap ya, Bu. Masing-masing 5. Berat badannya 2.820 kg, panjangnya 47 cm, lingkar kepala 34 cm…”

“Iya, Suster… :(” *menahan mewek*

“Sekarang boleh dicium deh… :)”

Ini aku waktu baru dilahirkan Mama :D

Ini aku waktu baru dilahirkan Mama :D

Jujur, ada berjuta perasaan yang tak terkatakan. Air mata saya pecah tak terbendung. Mendadak saya menggigil dalam keharuan luar biasa melihat sesosok makhluk mungil yang helpless itu seolah tersenyum menatap saya dengan tatapan matanya yang bening. Berjuta kata syukur tak henti saya ucapkan dalam hati. Hari itu, saya resmi menyandang status seorang ibu. Sebuah status yang telah saya tunggu sekian lama. Seorang bayi yang selama kurang lebih 9 bulan di dalam perut saya, menemani aktivitas dan kesibukan saya sehari-hari, menemani di setiap ibadah malam saya; akhirnya lahir juga.

DSCN2234

Begitu banyak cerita dan keajaiban-keajaiban luar biasa yang saya lewati bersama si kecil dalam perut saya. Alhamdulillah semua proses berjalan lancar. Bahkan saya merasa segala proses di rumah sakit dimudahkan oleh Allah. Sampai dengan pencarian kamar pun dimudahkan. Di saat banyak pasien mengalami kesulitan mencari kamar karena semuanya penuh, saya tiba-tiba mendapatkan kamar kelas I karena bertepatan dengan pasien yang pulang. Pemulihan pascaoperasi pun juga alhamdulillah jauh lebih cepat dibandingkan dengan operasi yang pernah saya alami dulu. Dalam 3 hari saya sudah bisa jalan ke mana-mana, sudah bisa menggendong si kecil, dan hari Sabtu (19/7) saya sudah diperbolehkan pulang.

pemotretan by Popi p

Dear Alea, you are the most beautiful miracles in life. One of the greatest joy I can ever know. One of the reasons why there is a little extra sunshine, laughter and happiness in my world everyday…

Selamat datang malaikat cantikku, Audrey Frasya Aleshara. Semoga menjadi anak yang shalehah, berbakti kepada kedua orang tua, bertakwa kepada Allah SWT, berguna bagi nusa, bangsa, dan agamanya. Serta menjadi kebanggaan keluarga. Aamiin ya rabbal alamiin… :)

We love you, Alea…

Berkompromi dengan Kemacetan

TrafficJam

Hari Rabu (25/6) kemarin sepertinya menjadi hari macet yang paling epic se-Jakarta. Betapa tidak, saya terjebak dalam kemacetan luar biasa selama hampir 6 jam sepulang kantor! *mewek*

Sore itu mendung gelap sudah menghiasi langit Jakarta sejak pukul 15.30. Saya yang mengintip dari balik jendela sudah mulai panik-panik bergembira, bergembira semua, karena kalau hujan itu berarti saya harus berdiri di halte menunggu shuttle bus yang biasa saya tumpangi itu lewat sampai hujan reda, sementara kondisi saya sedang kurang memungkinkan untuk berdiri terlalu lama. Hiks :(

Pukul 16.00 saya pun bergegas menuju ke halte sambil berlomba dengan awan hitam yang sudah siap menurunkan hujan dengan lebatnya. Tepat sesuai dengan perkiraan saya, hujan pun langsung turun dengan lebatnya tepat setibanya saya sampai di halte. Tak tanggung-tanggung, hujan mengguyur Jakarta selama satu jam lamanya. Jakarta yang di hari biasa dan sedang tidak hujan saja macetnya luar biasa, apalagi ketika hujan, volume macetnya pun menjadi berkali-kali lipat.

Jalanan di depan saya sudah diam tak bergerak. Kalaupun iya ada pergerakan, hanya mampu semeter-semeter, dan itu berlangsung selama satu jam lamanya. Kaki saya pelan-pelan mulai basah terkena percikan hujan. Untung saya sedang memakai flat shoes yang terbuat dari bahan karet, jadi akan lebih mudah dibersihkan/dicuci sesampainya di rumah nanti. Tepat di saat hujan mulai reda, busa saya pun datang. Merangkak lambat di tengah jalan yang padat, driver-nya pun sudah enggan mengambil penumpang ke arah pinggir jalan karena dia harus ‘menyibak’ deretan pengendara motor. Ya daripada ribet. Ya sudahlah, yang penting saya sudah berada di dalam bus. Kalau macet ya tinggal tidur saja, semoga baby yang di perut nggak gelisah karena terlalu lama di jalan.

Sepanjang perjalanan saya hanya mampu melek-tidur-melek dan kembali tidur, karena hanya itu yang bisa dilakukan oleh hampir semua penumpang. Baterai gadget pun mulai menipis karena terlalu lama digunakan untuk mengisi waktu di sela kemacetan yang luar biasa itu. Ya wajar sih, karena perjalanan pulang kali ini memakan waktu selama hampir 6 jam! Rekor perjalanan pulang terlama sepanjang saya pulang kerja :cry: . Untunglah baby saya anteng, seolah tahu kalau dia pun sedang dalam kemacetan yang sama dengan mamanya dan seluruh penumpang di bus yang ditumpanginya. Kaki dan celana saya yang awalnya basah, lama-lama kering dengan sendirinya. Namun ada ‘konsekuensi’ yang harus saya alami, kaki saya jadi bengkak mulai mata kaki sampai ke telapak kaki selama 2 hari :|

Hidup di Jakarta itu, seperti yang sudah beberapa kali saya tulis di sini, memang harus ekstra sabar, dan dituntut untuk mampu berkompromi dengan kemacetan yang semakin luar biasa dari hari ke hari. Andai tidak semua orang menggunakan kendaraan pribadi dan mulai sadar untuk menggunakan angkutan massal, mungkin kondisinya tidak akan separah ini :|

Semoga cukup sekali itu sajalah saya mengalami kemacetan selama 6 jam sepulang kantor :cry:

 

 

 

ilustrasi dipinjam dari sini

Balada Sopir Taksi

taxi driver

Mengingatkan seseorang yang sok tahu itu kadang nggak harus dengan sok tahu juga. Biarkan saja, nanti dia juga akan tahu sendiri di mana letak kesalahannya – Pak Suami

—–

Jadi ceritanya, kemarin saya dan suami berangkat ke kantor naik taksi. Seperti biasa kami melewati tol Jagorawi dan lalu masuk ke tol dalam kota yang akhirnya keluar di Semanggi. Selama perjalanan, biasanya sih saya selalu (ke)tidur(an), karena perjalanan yang lumayan jauh dan setengah perjalanan yang dihabiskan di jalan tol.

Tapi tidak dengan pagi itu. Sejak adanya berita tentang kecelakaan taksi yang memakan korban meninggal akibat sopir yang mengemudi dalam keadaan mengantuk, saya jadi waspada dan memilih untuk menjaga mata saya agar tetap terjaga selama perjalanan. Karena kata beberapa pengemudi taksi yang kebetulan sempat mengajak ngobrol, mereka ‘curhat’ kalau ada kalanya mereka merasa mengantuk jika harus mengantar penumpang di pagi/malam hari dan kebetulan penumpangnya tidak mengajak mengobrol (entah karena sibuk sendiri atau karena ketiduran), dan atau ketika jalanan yang dilewati lurus-lurus saja seperti jalan tol.

Jujur, saya pun pagi itu sebenarnya sangat mengantuk, suami saya pun begitu. Makanya saya ajak suami saya tetap mengobrol supaya mata kami tetap terjaga. Walaupun akhirnya bahan obrolan kami pun habis dan kami terpaksa hanya bisa diam memandang lalu lintas tol yang mulai macet.

Demi melihat suami yang matanya menjelang 5 watt dan mulai sering menguap, saya bilang ke dia dengan suara pelan:

“kalau kamu mau tidur gapapa, nanti kalau sudah sampai Polda/Sudirman aku bangunin. Aku mau ‘nemenin’ supir taksinya, dia kayanya ngantuk, tuh…”

Untunglah suami saya memilih untuk terjaga, menahan kantuk, dan menemani saya walaupun menguap berkali-kali :lol:

Hingga akhirnya menjelang daerah Pancoran, taksi yang saya tumpangi itu terus merapat ke arah kanan, ke jalur contra flow, yang saya tahu keluarnya pasti di Slipi, bukan di depan Polda. Saya pun mengkode suami untuk mengingatkan Pak Sopir supaya tidak masuk ke jalur contra flow, karena memutarnya nanti bakal jauh.

Suami: “Ini Bapak mau ambil contra flow ya, Pak?”
Pak Sopir: “Iya, Pak… ”
Suami: “Oh, keluarnya di Slipi dong, Pak?”
Pak Sopir: “Enggak dong, Pak. Keluarnya tetap di Polda. Kan nanti di sana ada patahan ke arah jalur kiri. Nanti kita ambil di situ ke arah Sudirman…”, jawabnya dengan yakin dan sok tahu
Suami: “Oh, ada ya? Setahu saya kalau contra flow itu keluarnya di Slipi, Pak…”
Pak Sopir: “Bukan, Pak. Tetap keluar Polda, kok. Ibu mau ke arah Istana, kan? Sekitar Monas, kan?”
Saya: “Iya, Pak…”
Pak Sopir: “Iya, tetap bisa kok… tenang aja Pak, Bu…” *dengan nada yakin*

Saya dan suami cuma bisa berpandangan. Ya sudah, kita lihat saja nanti deh…

Ketika sudah berhasil masuk jalur contra flow, taksi melaju dengan kencang.
Patung Pancoran, lewat.
Medistra, lewat.
Balai Kartini, lewat.
Dan…Polda pun lewat! :mrgreen:

“Astaghfirullah! Ya Tuhaan… Ah, bener apa kata Bapak, ternyata di sini nggak ada jalan patahan ke kiri ya, Pak? Ah, saya salah ambil jalan ternyata! Waduh, beneran kita jadi keluar di Slipi nih, Pak :(“

Nada suaranya terdengar kaget sendiri dan menyesal. Terlihat berkali-kali dia mengusap wajahnya seolah menyadari kesoktahuannya tadi.

Suami: “Saya waktu masih bawa mobil juga sering ambil contra flow, Pak. Memang keluarnya di Slipi. Kalau mau ke Sudirman ya ambil yang non-contra flow, ambil jalur biasa, toh macetnya cuma di depan situ aja kok. Selebihnya ke arah Gatot Subroto lancar… :D”

Pak Sopir: iya saya salah. Mohon maaf ya Pak, Bu. Nanti biar argonya dikurangi saja… :(”

Suami: “Hehehe, sudah,Pak. Gapapa… :D”

Pelajaran hari ini adalah:
1. Kadang sopir taksi merasa merekalah yang paling tahu jalan karena mereka yang lebih sering di jalanan dibandingkan dengan penumpangnya (walaupun banyak juga yang tidak tahu jalan karena mungkin selain masih baru, mungkin juga jalur yang ditempuh bukan jalur tempat dia biasa beroperasi). Tapi banyak juga kok yang mampu menawarkan jalur alternatif ketika kita tidak tahu jalan atau menanyakan jalur mana yang tidak macet/banjir :D
2. Ingatkan pengemudi taksi jika kita tahu dia salah arah. Tapi kalau sudah diingatkan tapi lebih ngeyelan dia, ya sudah biarkan dia belajar dari kesalahannya :D
3. Usahakan untuk tetap terjaga, kecuali kantuk yang sudah tidak bisa ditahan lagi.
4. Kita terjaga saja, pak sopirnya ‘nyasar’, apalagi kita mengantuk :mrgreen:

Btw, pernah punya pengalaman dengan pengemudi taksi yang ngeyel juga? :mrgreen:

 

 

 

ilustrasi dipinjam dari sini

About The Kapan Things

pertanyaan tanpa akhir

Tak terasa, sebentar lagi puasa, dan lalu lebaran. Sebuah moment yang pasti sudah ditunggu-tunggu bagi semua muslim yang merayakannya, bukan? Tapi bagi sebagian orang mungkin acara kumpul-kumpul dengan keluarga tidak selalu menjadi saat yang menyenangkan. Kenapa? Berkumpulnya keluarga besar justru akan memberi kesempatan terlontarnya pertanyaan-pertanyaan klise seputar the ‘kapan’ things. Iya, pertanyaan: “kapan lulus?”, “kapan nikah?”, “kapan punya anak?” dan sejenisnya itu.

Ketika kita berada di tengah banyak anggota keluarga seperti itu rasanya tidak mungkin kalau kita tiba-tiba menghilang, atau menghindar pergi tanpa basa-basi. Apalagi di moment yang memungkinkan kita mengobrol dengan banyak teman atau keluarga yang tidak setiap hari bertemu. Jadi jangan heran kalau pertanyaan ‘the kapan things’ akan menjadi pertanyaan yang tidak mungkin untuk dihindari.

Setiap kali kita melewati satu tahap, maka akan ada pertanyaan mengenai tahap berikutnya. Ketika sampai pada tahap berikutnya, akan muncul pertanyaan baru untuk tahap yang lebih tinggi, begitu seterusnya. Mungkin bagi yang sudah melewati berbagai fase kehidupan yang hampir lengkap (lulus kuliah, sudah bekerja, sudah menikah, sudah punya anak, dan sudah mau punya mantu), tidak sepenuhnya pertanyaan itu bermaksud untuk menyakiti atau menyinggung orang yang diajak bicara. Tapi terkadang justru ‘ice breaker’ semacam itulah yang tanpa sadar bisa menimbulkan rasa sedih, tersinggung, atau tersakiti bagi orang yang ditanya, sekalipun mereka berusaha menjawab dengan wajah yang (di)ceria(-ceriakan), karena bagi sebagian orang pertanyaan-pertanyaan semacam itu termasuk pertanyaan pribadi, dan tidak selalu membuat yang ditanya merasa nyaman.

Sadarkah bagi yang bertanya kalau orang yang belum lulus itu benar-benar tidak ingin menyelesaikan kuliahnya? Atau bagi yang belum punya pasangan itu bukan berarti dia sengaja tidak berusaha mencari calon tambatan hati? Atau bagi yang sudah lama pacaran tapi belum menikah, itu berarti mereka tidak punya rencana ke arah sana sehingga harus ditanya berulang kali dan diburu-buru? Atau bagi yang sudah menikah tapi belum dikaruniai keturunan itu sudah pasti mereka tidak ingin punya anak dan tidak berusaha, sehingga harus ‘dinasihati’ kalau punya anak itu jangan ditunda-tunda? Belum tentu seperti itu, kan? Sadarkah bagi yang bertanya kalau jodoh, rezeki, anak, hidup, dan mati itu masih menjadi otoritas Sang Mahakuasa? Saya percaya, ketika ada doa dan harapan kita yang belum diijabah oleh Allah, sebenarnya Dia ingin menjadikan kita seorang yang terbaik dari diri kita lebih dulu; become an ultimate us.

I have been dealing with those questions for last 7 years since 2007. Respon saya? Mulai ekspresi saya yang masih bisa cengar-cengir, lalu berubah jadi cuek, berubah mulai BT, lalu jadi BT beneran, dan jadi BT banget, sampai malas ketemuan, dan akhirnya berubah jadi netral dan santai lagi. Jujur, bukan hal mudah untuk mengendalikan perasaan saya, butuh proses yang panjang untuk bisa berdamai dengan hati saya sendiri.

Hingga akhirnya, ketika saat itu tiba; ketika Allah memberikan saya kembali kesempatan untuk mengandung, reaksi saya jelas bersyukur, tapi tidak lantas euforia. Saya bahkan cenderung lebih pendiam, tidak terlalu banyak ‘omong’ di dunia nyata maupun di social media. Bahkan di kantor pun pada awalnya juga tidak ada yang ngeh kalau saya sedang mengandung hingga kehamilan saya menginjak usia 5 bulan dan perut saya terlihat mulai membuncit. Saya juga tidak lantas menulis secara heboh apapun yang saya rasakan selama menjalani masa kehamilan, baik itu di blog pun di status bbm/socmed.

Saya juga tidak lantas ganti melontarkan pertanyaan yang dulu sering ditanyakan ketika saya belum hamil ke teman/saudara yang belum hamil, karena saya tahu bagaimana rasanya berada di posisi yang sama dengan mereka. Bahkan untuk mengunggah foto kehamilan saya ke socmed atau menjadikannya sebagai profil picture gadget pun sengaja tidak saya lakukan. Bukan bermaksud tidak ingin berbagi kebahagiaan, selain memang kebetulan selama hamil saya jadi tidak suka difoto (dilarang narsis sama yang di perut kayanya sih), buat saya lebih penting adalah menghargai perasaan orang-orang terdekat yang belum diberikan kesempatan itu oleh Yang Di Atas.

Teman saya pernah bilang begini,

“Kalau kamu ditanya soal jodoh, itu masih jauh lebih ringan ketimbang kamu ditanya soal “kapan punya anak?” Karena menurutku, itu sama aja seperti kita sedang di-judge sama mereka tentang kemampuan kita untuk hamil”.

Andai saja jodoh dan anak bisa dibeli di supermarket, mungkin kita bisa memilih kapan dan dengan siapa kita akan menikah. Kapan saatnya kita ‘membeli’ anak untuk pertama kali dan kapan akan menambahnya sesuai dengan yang kita mau.Tapi toh kenyataannya tidak seperti itu, bukan? Buat saya dua-duanya itu murni rezeki dari Allah. Sebagai manusia kita cuma bisa menjalani sambil berdoa dan berusaha. Rezeki Allah itu bisa hadir dalam bentuk apa saja dan dari mana saja. Kedatangannya pun bisa dipercepat atau diperlambat tergantung dari kesiapan kita menerima rezeki itu. Mungkin menurut kita, kita sudah siap, tapi kalau menurut Allah belum, ya berarti memang belum saatnya. Begitu juga sebaliknya. I do believe, if God brought you to it, He will bring you through it.

Pertanyaan basa-basi seperti “kapan menikah”, “kapan punya anak”, dan berbagai pertanyaan ‘kapan’ lainnya tidak akan seketika berhenti setelah kita menikah atau punya anak. Pertanyaan “kapan nambah anak”, hingga “kapan mantu” pun harus siap kita hadapi saat kita sudah menikah. Jadi, mau tidak mau, suka tidak suka, sebagai makhluk sosial kita tidak mungkin menghindari obrolan-obrolan ice breaker semacam itu. Tinggal siapkan saja hati dan mental kita sembari menebalkan telinga. Tapi tidak perlulah sampai kita masukkan ke dalam hati, dibawa rileks saja. Keep enjoy the whole process, dan tetap percaya bahwa Allah selalu memberi sesuatu tepat pada waktunya.*group hugs*

Try to speak for peace and (always) think before you speak

:)

 

 

 

sumber ilustrasi dipinjam dari @komik_jakarta