Sebuah ‘Project Rahasia’

Di Jumat pagi yang sibuk. Ting! Sebuah pesan masuk ke handphone saya.

“Devi, kamu ikut rapat di Ruang Rapat Sesmen, sekarang ya…”

Saya pun bergegas menuju Gedung Utama dan langsung menuju ke ruang rapat. Dalam hati saya bertanya-tanya sendiri, tumben saya dipanggil Bapak untuk ikut rapat di sini? Apa ada hubungannya dengan event acara hari Senin, 6 Januari 2017?

Sesampainya di sana, ternyata benar, rapat ini untuk mempersiapkan acara untuk hari Senin, 6 Februari 2017 lusa. Hah, lusa?!

Mensesneg via staf TU dan tim Sespri menginformasikan bahwa beliau ingin membuat sebuah acara pemberian penghargaan kepada para pejabat/pegawai yang telah berhasil membuat inovasi-inovasi dan perubahan positif bagi kantor tercinta ini. Tapi beliau ingin acara ini sifatnya surprise, bungkus saja dengan tajuk acara “silaturahmi dan pengarahan oleh Mensesneg”. Jangan sampai ada yang tahu, kecuali panitia saja. Begitu wanti-wanti Mensesneg via staf beliau.

Btw, begitu tahu format acaranya seperti itu seketika pikiran saya langsung terarah kepada moment ketika Obama menganugerahkan Presidential Medal of Freedom with Distinction kepada Wakil Presidennya, Joe Biden. Presidential Medal of Freedom with Distinction merupakan tanda penghormatan tertinggi dari pemerintah Amerika Serikat kepada warga sipil mereka yang dianggap telah memberikan kontribusi dan jasa luar biasa bagi Amerika Serikat. Nah, acara ini sepertinya kurang lebih seperti itu, tapi massal.

Sebenarnya di hari Selasa, 7 Februari 2017 ada acara pelantikan pejabat Pimpinan Tinggi Pratamadi lobby Gedung Utama, tapi demi efektifnya acara, beliau menginstruksikan agar acara pelantikan digabung saja dengan acara silaturahim. Wah, bakal jadi acara pelantikan terspektakuler sepanjang sejarah pelantikan di Sekretariat Negara nih. Karena baru kali ini lho ada pelantikan 3 orang Eselon II yang biasanya cuma dihadiri oleh para pejabat Eselon I saja, tapi kali ini dihadiri oleh kurang lebih 600 pejabat eselon I-IV di lingkungan Kementerian Sekretariat Negara, plus para undangan.

Kalau pelantikan, berhubung format acaranya sudah tetap, jadi persiapannya tidak terlalu heboh. Beda dengan acara kedua yang baru nemu rundown-nya saja, sementara format acaranya akan seperti apa belum jelas. Apakah akan dibuat formal, semi formal, atau tidak formal sama sekali? Lalu bagaimana dengan pengaturan tata ruangannya? Apakah class room style, theatre style, banquet style, U shape style, atau custom sajalah sesuai arahan Pak Menteri jika ada? Sama sekali belum ada gambaran yang pasti.

Hingga akhirnya, hari Minggu siang, tanggal 5 Februari 2017, semua panitia yang terlibat di 2 acara tadi memutuskan untuk ketemuan di lokasi acara untuk menyelaraskan segala sesuatu yang berkaitan dengan teknis dua acara yang akan inline besok.

Setelah koordinasi, latihan, simulasi, sinkronisasi, edit sana-sini, makan snack, dan gladi berkali-kali, sekitar pukul 19.30 disepakatilah konsep dan format acara yang sesuai atau (paling tidak) mendekati dengan arahan Pak Menteri. Pffiuh, akhirnya… *usap peluh*

Sesampainya di rumah saya belum bisa langsung tidur. Setelah menemani Alea bobo, masih langsung lanjut koordinasi jarak jauh dengan panitia dan tentu saja partner MC saya. Kebetulan di acara kedua, saya akan memandu acara secara duet, jadi butuh bahan buat ‘tektokan’ omongan. Pastinya butuh chemistry dan kerja sama, kapan harus ngomong sendiri, kapan harus bareng, dst.Saya sendiri menyerah pada rasa kantuk tepat pukul 01.00 dini hari dan menyerahkan estafet bahan MC-an ke partner MC saya, Si Dimas untuk disempurnakan lagi.

Semua panitia yang terlibat benar-benar mencurahkan tenaga dan konsentrasinya untuk acara yang secara guyonan kami sebut project ‘Bandung Bondowoso’ ini. Hahahaha, iyalah. Jika ditotal, kami hanya mempersiapkan acara ini selama 3 hari saja (Jumat, Sabtu, Minggu). Padahal ini termasuk acara besar, dan baru pertama kalinya ada di Kementerian Sekretariat Negara. Pastinya butuh persiapan yang banyak sekali dan lumayan ribet.

Pukul 07.30 tim protokol pelantikan sudah bergerak ke Krida Bhakti untuk gladi dan persiapan acara pertama, yaitu pelantikan, sekaligus koordinasi terakhir terkait acara kedua yaitu silaturahim dan pengarahan oleh Mensesneg. Whoaa, jujur agak deg-degan. Satu saja doa kami, semoga kedua acara ini berjalan lancar, tidak ada kendala, dan Pak Menteri berkenan.

Satu persatu tamu dan undangan mengisi Gedung Krida Bhakti yang pagi itu tampak semarak sekali. Walau tak bisa dipungkiri ada banyak wajah penasaran yang terlihat pagi itu. Hihihik, maaf ya… kami terpaksa harus merahasiakan acara ini, karena memang demikian arahan Pak Menteri, biar surprise.

Acara pertama berjalan khidmat dan lancar. Selang 5 menit seusai pelantikan, bersama partner MC saya hari itu (Dimas), langsung memandu acara kedua, yaitu silaturahim dan pengarahan oleh Mensesneg.

Jujur, saya agak geli melihat berbagai ekspresi dan kasak-kusuk para undangan yang hadir tentang dua agenda yang berlangsung hari Senin kemarin. Apalagi di sesi pengarahan oleh Mensesneg. Berbagai ekspresi tergambar di raut wajah para undangan. Ada yang tegang, ada yang datar-datar saja, ada yang serius, ada yang senyum-senyum, tapi yang ngantuk juga ada.

Mensesneg menyampaikan arahannya dalam beberapa slide, yang intinya menginformasikan berbagai inovasi yang telah hadir di Kementerian Sekretariat Negara, sekaligus menyampaikan rasa terima kasih yang setulusnya kepada para pejabat/pegawai yang telah memberikan kontribusi positif kepada kantor tercinta dalam bentuk inovasi-inovasi yang kreatif. Dalam kesempatan itu Mensesneg juga meminta maaf, karena selama 2.5 tahun ini sudah jadi orang yang cerewet, bawel, dan menyebalkan kepada seluruh pegawai di lingkungan Kementerian Sekretariat Negara. “Saya terpaksa harus menjadi Devil Advocate. Its not me, but I have to do that. Saya mohon maaf Bapak Ibu”, ujar beliau.

Ketika slide sudah menampilkan kata ‘Terima Kasih”, di situlah peran kami sebagai MC sejatinya baru dimulai. Bagaimana memulai acara dan menggiring mood hadirin yang awalnya serius menjadi lebih santai dan cair.

Oh ya, di pintu masuk, panitia sudah membagikan beberapa kertas origami berwarna-warni kepada beberapa pejabat yang hadir. Pasti beliau-beliau itu sempat bertanya-tanya, “ini kertas buat apaan?”. Di sesi inilah misteri kertas origami itu terpecahkan, hihihik.

Mekanisme penyebutan para nominasinya kami sudah atur sedemikian rupa supaya tidak terlalu ribet. Ada 47 inovasi tercatat, yang dikelompokkan ke dalam 8 kategori lengkap dengan para nominee dan pemenangnya, dan siap untuk diumumkan. saat kami mulai memanggil para pejabat pemegang kertas dengan warna tertentu untuk maju dan menerima penghargaan inovasi dari Mensesneg, di situlah suasana yang tadinya hening, tegang, dan serius berubah menjadi pecah, riuh, dan penuh tepuk tangan.

Alhamdulillah, acara berjalan lancar. Bahkan hingga kami menutup acara, semua kegembiraan masih tergambar jelas di raut wajah para pemenang. Ada raut kelegaan pula yang tergambar di wajah para panitia yang sudah bekerja keras demi kelancaran acara ini. Kalau pun ada kekurangan di sana-sini ya wajar, karena persiapannya hanya 3 hari, itu pun 2 harinya Sabtu dan Minggu.

Saya patut menjura kepada totalitas seluruh panitia. Dalam waktu sesingkat itu semua bisa tertangani, mulai mempersiapkan trophy, piagam penghargaan, video, presentasi, dll terkait teknis acara. Semua bekerja sesuai dengan fungsi dan porsi masing-masing tapi tetap saling dukung dan terintegrasi satu sama lain.

Senang bisa bekerja sama dengan kalian, hai para alumnus Hogwarts! Kalian luar biasa!

 

 

NB: Foto-foto acara akan di up date nanti ya, hehehe…

Continue Reading

Rush (2013): Everyone’s Driven by Something

Rush

Beberapa minggu lalu saya menyempatkan diri untuk menonton film secara marathon di rumah. Salah satu film (lama) yang saya tonton yaitu Rush (2013) yang dibintangi oleh Chris Hemsworth dan Daniel Bruhl. Sejujurnya saya bukan penggemar film dengan genre sport, karena buat saya film dengan genre itu sangat membosankan. Pada awalnya saya sempat skeptis apakah saya akan betah nonton hingga akhir film, mengingat ini film yang ‘cowok’ banget dan kebetulan saya bukan penggemar F-1. Tapi demi ‘menantang’ diri sendiri, saya tonton juga sampai film ini selesai.

Dalam film ini, Peter Morgan didapuk sebagai penulis skenario yang harus merangkum kisah biopik dua pebalap F1 legendaris ini dan menjadikannya film berdurasi 2 jam ini lengkap dengan naik-turunnya hubungan antara Hunt dengan Lauda. Uniknya, meski Rush berjalan cepat (sekaligus bising!), tapi tidak dinarasikan dengan terburu-buru. Setiap key moments diceritakan dengan singkat, padat, tapi kuat. Begitu juga denganangle shoot yang ditampilkan dengan sangat detail; menjadikan kita seolah dibawa ke dalam arena balapan yang sebenarnya.

Rush yang dibuat berdasarkan kisah nyata ini disutradarai oleh Ron Howard (Apollo 13, Beautiful Mind), dan film scoring-nya digarap oleh Hans Zimmer. Menggambarkan persaingan sengit antara pebalap F-1, James Hunt (Chris Hemsworth) dan Niki Lauda (Daniel Bruhl) selama musim balap tahun 1970-an.

Sirkuit balap F-1 menjadi latar belakang kisah rivalitas kedua pebalap beda karakter ini. Saat pedal gas ditekan dalam-dalam, dan deru mesin mobil yang mulai bergemuruh, kita seolah ikut dalam balapan yang sedang berlangsung. Saya yang cuma menonton film ini di rumah saja sudah kebisingan, bagaimana dengan yang menonton di bioskop, yang rata-rata kualitas tata suaranya maksimal, pasti sensasi (menonton langsung) F-1 lebih terasa.

Karakterisasi James Hunt dan Niki Lauda ini diperankan dengan nyaris sempurna oleh Chris Hemsworth dan Daniel Bruhl. Dideskripsikan secara seimbang walaupun sangat berkebalikan. James Hunt (Chris Hemsworth) digambarkan sebagai sosok pebalap yang ‘sempurna’ secara fisik; tinggi, tampan, rambut pirang, gagah, ekstrovert, bad boy, sekaligus playboy. Sedangkan Niki Lauda (Daniel Bruhl) adalah sosok sebaliknya, secara fisik dia lebih pendek dari James Hunt, tak banyak bicara, pragmatis, serius, berhati-hati, intovert, setia, dan cenderung konservatif. Karakter masing-masing sangat menonjol ketika disandingkan dalam satu frame. Namun dengan berjalannya waktu kita akan melihat sekilas, kecil tapi signifikan, ada kesamaan di antara keduanya.

Btw, sebagai kaum hawa pada umumnya, pada awal film saya menyukai karakter James Hunt (iya, karena ganteng), tapi di setengah film kemudian, hati dan perhatian saya mulai melumer pada karakter Niki Lauda yang kaku, sedikit anti-sosial namun jenius. Iya, labil memang.

Inti film ini ada di scene menegangkan saat kecelakaan di sirkuit Nurburgring pada seri Formula 1 tahun 1976 direkonstruksikan dengan cukup mengerikan. Di sinilah persaingan sengit antara James Hunt dan Niki Lauda berpuncak. Di sebuah forum, sebenarnya Niki sudah mengusulkan agar lomba kali ini dibatalkan saja dengan alasan bahwa Nurburgring adalah sirkuit yang berbahaya di saat panas sekaligus mematikan di saat hujan. Tapi apa boleh buat, dia kalah suara dengan banyaknya pebalap yang tetap menginginkan digelarnya balapan di Nurburgring atas provokasi James Hunt.

Hujan lebat baru saja berhenti, lintasan Nurburgring sudah mulai kering. Saat itu, Niki Lauda baru saja keluar dari pit setelah mengganti ban basah dengan ban kering. Ia sedang mengejar ketertinggalannya setelah sempat terhalang oleh mobil pebalap lainnya. Pada sebuah tikungan tiba-tiba saja mobilnya kehilangan keseimbangan, terpelanting menghantam pagar pembatas, dan terpental kembali ke tengah lintasan dengan api yang berkobar-kobar. Tanpa ampun, kecelakaan mengerikan itu pun terjadi. Tubuh Niki Lauda setengahnya mengalami luka bakar parah, tulang-tulangnya pun patah. Tindakan emergency pun segera dilakukan. Niki Lauda dilarikan ke rumah sakit terdekat demi menyelamatkan nyawanya, sebelum akhirnya dia dibaringkan di rumah sakit paru-paru Mannheim. Setelah kejadian ini, sirkuit Nurburgring tidak lagi digunakan sebagai lintasan balap Formula 1.

Tak tahan melihat sang rival akan merebut gelar juara dunianya, Niki Lauda nekat kembali ke sirkuit balap hanya 6 minggu berselang setelah insiden tersebut. Kondisinya masih jauh dari kata sembuh sempurna. Rasa sakit yang luar biasa masih kerap dirasakannya, namun dia bukan orang yang mudah menyerah begitu saja. Ego mengalahkan rasa sakitnya. Dan memang terbukti, kembalinya Niki Lauda ke lintasan balap membuahkan hasil yang sangat brilian. Dia berhasil menyelesaikan finish di urutan empat.

Film ini diakhiri dengan ending yang antiklimaks namun sangat smooth. Di balapan terakhirnya, di Tokyo, Niki Lauda sudah bersiap untuk kembali mengadu nyali melawan James Hunt. Dia sudah tidak lagi trauma pascakecelakaan hebat di Nurburgring. Semua persiapan sudah sempurna bagi Niki Lauda. Hingga akhirnya, saat mesin mulai meraung-raung siap dijalankan dan balapan hendak dimulai, mendung tebal kembali datang. Di sini Niki Lauda mulai galau. Sontak, ingatannya kembali pada sesi balap yang hampir saja merenggut nyawanya di Nurburgring.

Setelah emosi penonton digiring ke sana ke mari, film ini ditutup dengan eksekusi adegan yang sangat indah dan penuh makna. Sesungguhnya, walaupun di sirkuit mereka terlihat penuh dengan persaingan sengit tetapi tetap terselip rasa hormat terhadap satu sama lain.

Apalagi ditambah dengan monolog Niki Lauda di akhir film yang menyatakan perasaan terjujurnya,

“Of course he didn’t listen to me. For James, one world title was enough. He had proved what he needed to prove. To himself and anyone who doubted him. And two years later, he retired. When I saw him next in London, seven years later, me as a champion again, him as broadcaster, he was barefoot on a bicycle with a flat tire, still living each day like his last. When I heard he died age 45 of a heart attack, I wasn’t surprised. I was just sad. People always think of us as rivals but he was among the very few I liked and even fewer that I respected. He remains the only person I envied.”

Tak banyak yang bisa saya komentari usai menonton film ini selain, luar biasa!

 

 

gambar diambil dari Wikipedia

Continue Reading

Viral

go-viral

Beberapa waktu ini banyak sekali penggunaan kata ‘viral’ baik itu di media online maupun di kehidupan sehari-hari. Definisi viral kurang lebihnya adalah ‘sesuatu’ yang bisa jadi sangat cepat menjadi populer, seperti sebuah ‘virus’ yang menyebar salinan dirinya atau bermutasi.

‘Sesuatu’ di sini bisa berarti orang, tempat, foto, pikiran, trend, atau bahkan sebuah informasi. Kalau kita bicara tentang social media, viral lebih lekat kepada video, foto, atau cerita yang dimulai dari mereka sendiri, yang kemudian menyebar di semua lini platform social media. Bisa jadi yang awal mulanya cuma berupa status yang ditulis di social media, berhubung banyak yang menyebarluaskan, jadilah dia sebuah status viral. Kalau masih ingat, kita bisa ambil contoh kasus status Dinda yang awalnya cuma bermaksud curhat tentang kekesalannya terhadap para ibu hamil yang (menurut dia) manja karena selalu minta dikasihani dan minta tempat duduk, tapi berhubung status itu dia tuangkan di social media, dan ‘ndilalah’ ada yang me-repath statusnya, maka dengan cepat status itu tersebar, seketika menjadi berita viral, dan Dinda pun menjadi bahan bully-an massal di social media. Dinda dianggap kurang memiliki rasa empati.

Bagaimana dengan trend yang menjadi viral? Apakah kalian pernah menjadi bagian dari trend mannequin challenge, Harlem Shake, atau mungkin bagian dari trend pengunggah video parodi Pen Pinneaple Apple Pen-nya Piko Taro? Kalau iya, kalian adalah bagian dari trend viral itu. Mannequin challenge misalnya, dengan begitu banyaknya orang yang mengikuti trend ini, seolah seluruh dunia menjadi diorama hidup. Walaupun bagi sebagian orang itu konyol, tapi banyak juga yang melakukan itu, karena selain dianggap keren juga bagian dari hal yang kekinian. Padahal, kalau kalian menyadari, mannequin challenge itu sudah pernah dilakukan oleh salah satu artis Indonesia jauh sebelum trend ini mengemuka lho. Tidak percaya? Klik saja videonya Deasy Ratnasari yang berjudul Tenda Biru , hihihik.

Di dalam kehidupan sehari-hari pun kata viral sudah mulai banyak dipergunakan. Bahkan di tempat kerja saya, beberapa pejabat sering menggunakan kata “viralkan!” sebagai kata ganti sebar luaskan informasi kepada pejabat/pegawai lainnya di lingkungan kantor kami.

Di social media, banyak orang yang ingin dikenal banyak orang. Mereka melakukan segala cara untuk bisa terkenal, alias menjadi selebriti online. Wajar, karena menjadi lebih dikenal oleh orang lain adalah salah satu tujuan diciptakannya social media.

Tapi, benarkah semua orang berkeinginan untuk menjadi viral baik di dunia nyata maupun maya? Selama viral itu dalam konteks yang positif mungkin masih masuk akal. Tapi kalau konteksnya sudah negatif, rasanya tidak mungkin ada yang bercita-cita menjadi viral, ya.

Seseorang yang sedang menjadi ‘viral’ negatif di sebuah lingkungan tertentu ada kalanya dia sendiri tidak sadar kalau sedang jadi trending topic di lingkungannya. Mungkin ini lebih didasari karena kekurangpekaan orang tersebut terhadap lingkungan. Sekalipun ada pihak-pihak yang memberikan klarifikasi bahwa tidak sepenuhnya si objek yang menjadi viral itu senegatif yang disangkakan orang lain, tapi tetap akan kalah dengan asumsi yang sudah terlanjur beredar di lingkungan tersebut. Ya, namanya saja viral, virus, penyebarannya bisa sangat cepat, tanpa tahu dari mana asal muasalnya.

Belajar dari pengalaman orang lain (yang sempat jadi viral), kunci supaya kita tidak menjadi viral negatif adalah dengan menjadi lebih peka dengan lingkungan di mana kita berada; more overmenjaga lisan, pikiran, dan perbuatan, itu jauh lebih penting, karena tidak akan ada asap kalau tidak ada api. Begitu, bukan? Bukaaaan….

Sebagai manusia toh nyatanya kita tidak selalu tahu apa yang ada di diri kita, sekalipun kita kerap mengklaim demikian. Sebagaimana tertera dalam teori 4 kuadran Johari Window yang mencerminkan tingkat keterbukaan seseorang yang dibagi dalam empat kuadran, yaitu open area, blind area, hidden area, dan unknown area. Johari Window ini dikenal sebagai jendela komunikasi melalui mana kita memberi dan menerima informasi tentang diri kita dan orang lain.

Dalam hal berita viral (negatif) singkat saja, area/kuadran ‘blind‘ adalah area paling rapuh dalam diri kita, karena di kuadran ini berisikan apa yang orang lain ketahui tentang kita, tapi tidak kita ketahui. Dengan mengurangi blind area, selain akan meningkatkan kesadaran diri, juga akan meningkatkan hubungan interpersonal kita dengan orang lain.

Lumrah, kalau manusia seringkali tanpa sadar lupa/khilaf, tanpa sengaja telah melakukan hal-hal yang kurang bisa diterima oleh lingkungan tempatnya berada. Beruntung kalau kita cepat sadar, dan segera mengubah perilaku kita, tapi bagaimana kalau ternyata kita terlalu lama ‘pingsannya’, nggak sadar-sadar kalau ternyata selama ini sudah jadi bahan pembicaraan? Harus ada orang yang memberi tahu, karena kita sedang berada di blind area. Tapi bagaimana kalau ternyata walaupun orang lain tahu, tapi mereka segan menegur kita karena (di mata orang lain) kita adalah tipe manusia dengan ‘daya ledak tinggi’, emosian. Jadi dari pada cari masalah mending diamsajalah; malas ribut.

Jadi, tidak ada salahnya mulai berintrospeksi, lebih peka, coba mengubah cara pandang (point of view), dan mulai lebih luwes dalam menerima kritik selama itu membangun. Namanya manusia kan gudangnya luput dan salah ya. Bersyukur jika masih ada hati dan pikiran sehat yang menjadi filter pencari kebenaran yang sesungguhnya. Bersyukur kalau masih ada orang lain yang mau peduli, mengingatkan, bahkan rela menjadi bumper untuk kita, semata-mata karena mereka masih menganggap kita sebagai teman.

Last but not least, mencoba untuk melawan atau mengendalikan materi viral sama saja seperti berperang melawan flu. Kita bisa saja mengambil langkah-langkah untuk mencegah jangan sampai kita terkena flu, tapi sekali saja virus itu telah memasuki aliran darah kita, tidak akan ada yang bisa kita lakukan selain menunggu virus itu keluar dengan sendirinya.

Duh, sore-sore kok serius amat postingannya, ya? Ngopi dulu bisa kali, Kak!
*beberes meja sambil menunggu ojek online*

 

 

sumber ilustrasi dari sini

Continue Reading

Hello, 2017!

happy-new-year

Hai, selamat tahun baru 2017, ya! Alhamdulillah, terbit juga artikel pertama di tahun ini, hihihik.Semoga tahun 2017 ini kita semua diberikan kesehatan, keberkahan yang luar biasa, kebahagiaan, kesuksesan, tahun di mana terwujudnya semuacita-cita yangbelum kesampaian di tahun-tahun sebelumnya. Dan semoga di tahun 2017 ini saya lebih rajin menulis, dibandingkan dengan tahun 2016 yang lebih banyak hibernasinya.

Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, saya melewatkan moment pergantian tahun dengan sedikit berbeda. Kalau tahun-tahun sebelumnya saya melewatkan pergantian tahun di Jakarta, kali ini saya sekeluarga pergi ke kota sebelah. iya, Bogor. Tujuan utamanya sih sebenarnya bukan khusus merayakan pergantian tahun Masehi, tapi lebih ke bersilaturahim ke rumah tante.

Jujur, saya bukan orang yang antusias merayakan pergantian tahun, apalagi pakai acara begadang. Mata saya itu sudah ada jam tidurnya, jadi sudah bisa dipastikan nggak bakal betah kalau diajak melekan. Makanya saya jarang nonton wayang, salah satu alasannya karena nggak kuat begadang.Dari dulu, moment pergantian tahun hampir selalu saya lalui dengan biasa-biasa saja, alias tidur. Apalagi ketika sudah ada anak, jam tidur saya jadi mendadak random, bahkan sering kali ikut bablas ketiduran sampai pagi sambil ngeloni Alea.

Oh ya, sebelum ke rumah tante, kami mampir dulu untuk makan siang bersama di Pasar Ahpoong, Sentul. Selepas makan siang barulah kami meluncur ke rumah tante di daerah Cimanggu. Nah, ada kejadian lucu nih pas di rumah tante. Biasanya kan kalau pergantian tahun identik dengan barbeque-an, bakar-bakaran jagung, sate-satean, atau makan rebus-rebusan apalah. Dan biasanya itu dilakukan di jam-jam menjelang pergantian tahun. Ketika kamidi rumah tante ini beda. Entah tante yang kerajinan, atau kami yang kelaparan, tanpa menunggu gemuruh bunyi kembang api dan petasan, hidangan yang sudah tersedia sejak pukul 19.00 itu langsung ludes tak bersisa dalam waktu kurang dari 30 menit. Begitu juga nasib nasi goreng dan martabak manis/gurih, semua tandas sebelum tengah malam. Bukan itu saja, saya sendiri langsung terkapar lelap tidur di samping Alea sejak pukul 21.00, begitu juga dengan anggota keluarga yang lain, tidak ada satu pun yang terjaga di detik-detik pergantian tahun. Niatan menyaksikan perayaan pergantian tahun di sekitaran Tugu Kujang itu pun pupus dengan sendirinya. Jadi ini judulnya pindah makan dan tidur saja ke Bogor. Zzzzz…. zzzz….

20170105_221335

Paginya ketika saya scroll timeline di sosial media ada banyak cerita tentang moment pergantian tahun baru. Ada yang menggelar pengajian, ada yang nonton konser, ada yang camping, ada yang sibuk menulis resolusi, ada yang menginap di hotel, ada yang melewatkan moment pergantian tahun di luar negeri, dan banyak cerita lainnya. Tapi saya yakin, yang punya cerita seperti saya pun tak kalah banyaknya.Iya, saya cari teman…

Keesokan paginya, kami on the spot saja memutuskan untuk jalan ke Kuntum Farmfield di daerah Tajur. Alasan utama saya ke sana sih selain mengajak anggota keluarga piknik, juga supaya Alea lebih mengenal binatang dan alam. Anak-anak seusia Alea kan sedang antusias-antusiasnya mengenal hewan, tumbuhan, dan warna. Jadi di Kuntum Farmfield itu Alea bisa piknik sambil belajar mengenal alam dan lingkungan.

Konsep yang disajikan Kuntum Farmfield kurang lebih hampir sama dengan Farmhouse yang ada di Bandung. Bedanya harga tiket masuknya kalau di Farmhouse kita cukup membayar sebesar Rp.20.000,00/orang sudah termasuk welcome drink atau sosis bakar. Sedangkan di Kuntum Farmfield harga tiket masuknya sebesar Rp.40.000,00/orang. Kalau dari segi lahan, keragaman tanaman, dan binatang lebih banyak di Kuntum Farmfield sih. Kuntum Farmfield lebih ke agrowisata, jadi memang didesain semacam gabungan antara perkebunan dan peternakan. Kalau Farmhouse konsepnya hampir sama, peternakan di dalam area perkebunan juga, tapi digabung dengan fasilitas wisata unik ala-ala Eropa. Eh, di sini banyak spot yang fotogenic dan instagramable lho...

Jadi, buat saya, moment pergantian tahun 2016 ke 2017 kemarin benar-benar moment untuk keluarga. Walaupun hanya di rumah saja, tidak ke mana-mana, dan lelap semua, tapi justru di situ letak keunikan perayaan tahun baru di keluarga kami. Ya, namanya juga antimainstream, jadi ya harus beda dong dengan acara kekinian lainnya, hihihik.

Bagaimana cerita kalian melewatkan pergantian tahun ini? Semoga tak kalah serunya ya…

 

 

sumber gambar: Pinterest dan koleksi pribadi

Continue Reading

Pamer di Sosial Media

sosial-media

Suatu siang, di sudut sebuah rumah makan cepat saji di daerah Pecenongan, saya melewatkan waktu makan siang dengan para sahabat saya. Seperti biasa, obrolan dengan topik random meluncur satu persatu dari mulut kami, kebanyakan sih memang ladies talk selain topik-topik lainnya yang ‘ghibahable’.

Sampai akhirnya salah satu dari kami membuka topik yang sedikit serius. Tentang pamer di sosial media, gara-gara ada salah satu teman mereka yang baru saja meng-instastory-kan bayar DP gedung buat resepsi, hahaha…

Seperti yang kita semua tahu, sosial media itu seperti sebuah show room yang sangat luas di mana kita bisa memamerkan tentang apapun. Mulai status, popularitas, prestasi, gaya hidup, hobi, kehidupan pernikahan/keluarga, bisnis yang sedang dijalankan, tempat hangout/liburan, dan lainnya, karena sosial media salah satunya memang dirancang secara sempurna untuk ‘memanipulasi’ keinginan kita untuk pamer/sharing/berbagi, keinginan untuk diperhatikan oleh orang lain, termasuk sebagai media yang bisa digunakan untuk membenci sesuatu/orang lain secara bersama-sama.

Contoh kecil, ketika seseorang berkesempatan pergi ke suatu tempat, mengunggah foto tempat itu secara online adalah sebagai bukti otentik pengalaman luar biasa yang dunia harus tahu, karena kalau tidak diunggah, sama saja dengan hoax.

Mungkin saja bagi si pemilik akun, apa yang mereka unggah itu bukan bermaksud untuk pamer, cuma ingin berbagi kebahagiaan misalnya, tapi toh nyatanya tidak semua orang bisa menerima maksud dan tujuan pemilik akun, bukan? Apalagi kalau yang diunggah itu mengandung hal-hal yang sensitif bagi orang lain; dan tingkat sensitivitas seseorang terhadap sesuatu pasti berbeda-beda, tergantung melihat dari sudut pandang yang mana.

Contoh lagi, sebuah kencan pertama yang sempurna itu wajib diunggah di sosial media, apalagi kalau pasangan yang kita kencani itu wajahnya memang ‘social media uploadable’, layak dipamerkan di sosial media. Pokoknya unggah saja dulu, soal kualitas dan kepribadian dia bagaimana itu urusan nanti.

Okelah ya, tapi tanpa kita sadari ternyata tidak semua orang suka dengan unggahan kita. Misalnya saja orang-orang yang kebetulan belum memiliki pasangan, unggahan romantis yang muncul di newsfeeds mereka itu sama seperti sebuah ‘reminder‘ kalau mereka belum memiliki pasangan yang bisa dipamerkan ke sosial media, padahal semua orang sudah punya hubungan yang ‘sempurna’ dengan orang lain.

Jujur, dulu ketika saya belum hamil, saya paling sensitif kalau melihat ada teman yang sedang hamil. Kalau cuma hamil saja sih masih bisa saya terima, tapi kalau sudah mulai baca status keluhan selama kehamilan, yang mual, muntah, letih, lesu, dan segala hal yang menyangkut kehamilan, yang seolah-olah itu siksaan banget itu kok berasa lebay gimana ya. Yang namanya hamil pasti akan ada perubahan signifikan di kondisi badan, tapi ya wajar, karena ada janin yang sedang tumbuh berkembang dalam rahim kita. Silakan saja mengabarkan tentang status kehamilan, tapi (menurut saya) tidak perlu sampai ekstrem mengunggah status keluhan selama hamil tiap 5 menit sekali. Percayalah, saat-saat hamil itu justru saat yang paling precious bagi seorang perempuan, dan akan dirindukan ketika sudah lama tidak hamil, jadi ya sudah nikmati saja segala prosesnya, jangan terlalu banyak mengeluh. Bukan berarti jangan mengeluh, sewajarnya saja. Bawel banget ya saya? Hahaha… Tapi itu dulu, ketika saya masih suka sensi-sensian.

Ketika ahamdulillah akhirnya saya pun mendapat rezeki yang sama dari Allah berupa kehamilan yang sehat sampai dengan kelahiran, di situ saya banyak belajar arti menghargai perasaan orang lain. Sekalipun saya merasa amat sangat bahagia karena akhirnya hamil juga setelah menunggu selama lebih dari 5 tahun, tapi kebalikannya, saya justru lebih tertutup di sosial media. Jangankan menulis blog, up date status di gadget dan sosial media pun sengaja saya batasi. Kalau pun iya saya up date status, tidak ada hubungannya sama sekali dengan kehamilan saya. Biarlah mereka tahu dengan sendirinya, tanpa saya harus bereuphoria di sosial media, atau status di gadget saya, mengingat adik saya, beberapa kerabat, serta sahabat saya lainnya juga masih belum dikaruniai momongan hingga saat ini.

Nah, bagaimana dengan pamer lainnya, misalkan baru beli rumah, mobil, bayar DP gedung untuk resepsi, dan lainnya. Ya, di era sosial media, semua sah-sah saja, karena saat ini nilai-nilai yang dianut mayoritas orang memang ketenaran atau pengakuan diri oleh lingkungan sosial. Tidak ada yang salah dengan ketenaran atau sharing tentang sebuah pencapaian saat itu, karena bagi sebagian orang itu bisa memberikan kepuasan psikologi.

“Tapi kan kesel ya, Kak. Kan mereka baru pacaran, masa sudah pamer beli rumah? Biasa aja kali…”

Setiap orang punya motivasi berbeda ketika mengunggah sesuatu ke sosial media mereka. Tinggal kita melihat hal itu dari sudut pandang yang mana. Siapa tahu memang mereka sudah ada rencana akan menikah dalam waktu dekat, jadi ketika ada rezeki lebih, mereka menabungnya dengan cara membeli rumah secara patungan, biar ketika mereka sudah menikah beneran sudah ada rumah yang bisa mereka tempati.

Sosial media memang milik kita, tapi kita jugalah yang harus bijak menggunakannya, karena bagaimana pun sosial media masih memiliki berbagai manfaat di banyak hal, misalnya commerce, pembelajaran, penyebaran informasi, komunikasi, dan pariwisata.

Intinya, jangan sampai tampilan sosial media terlalu mempengaruhi pikiran kita. Ada banyak orang yang foto-fotonya tidak terlalu di-likes oleh banyak orang, atau jumlah followers-nya tidak banyak, tapi justru mereka punya lebih banyak teman yang real di kehidupan nyata. Ada juga pasangan yang jarang mengunggah foto-foto romantis, atau postingan-postingan manis yang menunjukkan betapa besar cinta masing-masing kepada pasangannya, tetapi secara real mereka justru lebih bahagia dari pada yang kita lihat di newsfeeds.

Ada orang yang tidak memamerkan gadget baru dan barang mahal lainnya, tapi ternyata mereka sudah punya rumah sendiri, punya rekening bank yang gendut, dan punya lebih banyak prestasi dalam hidup dibandingkan dengan mereka yang terus-menerus pamer tentang ‘ukuran’ kehidupan yang sempurna ala sosial media.

Inilah mengapa kita tidak harus percaya dengan semua yang kita lihat di sosial media. Kehidupan tiap orang tidak sesempurna yang berusaha mereka tampilkan secara online kok, karena penampilan bisa saja sangat menipu.

Just my two cents…

 

picture source Pinterest

Continue Reading
1 2 3 100